RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Chiara

Horror Based on True Story

a thread

Hai perkenalkan saya tino, seorang ayah yg sekaligus seorang artist tattoo.

di kalangan teman2 saya, saya memang termasuk orang yang sering mengalami kejadian2 yang berhubungan dgn supranatural.. Dan salah satunya akan saya ceritakan berikut ini. 

kejadian ini terjadi saat saya belum menikah.. di mulai dari kamar saya yg tidak terlalu besar dan berada tepat di pojok bagian depan rumah.

Malam itu kegiatan saya seperti biasa corat coret di kertas gambar sampai mungkin jam 1 dini hari. kebetulan hari itu teman2 saya tidak ada yang main ke rumah. Padahal biasanya kalo lagi main kesini, mereka sampai ga pulang dan tidur di kamar saya. 

Saya meneruskan kegiatan gambar selama beberapa saat. Namun karena memang sudah ngantuk berat, pensil pun saya letakkan trus langsung tidur, tak ada yg aneh/firasat apapun sebenernya pas wktu tertidur itu,tapi ketika mimpi tersebut datang, keadaan mulai berubah. 

Di dalam mimpi itu kondisi kota saya sangat kacau dan banyak pembantaian di mana2, suasana kota malam itu pun sepi dan mencekam, orang2 tidak berani keluar rumah.. Di mimpi tersebut seolah saya sedang dalam perjalanan pulang ke rumah dgn berjalan kaki.. Udara di mimpi itu terasa dingin sekali dan kondisi jalan sangat sepi..

Setelah terus berjalan sekian jauh, tiba2 dari belakang saya menyusul seorang anak kecil cewek mungkin umur 5 tahunan, wajahnya cantik, lucu, rambutnya ikal pendek, pake baju kayak daster warna putih.. 

dia terus berjalan riang sesekali melompat kecil di samping kiri saya sambil melihat saya lalu ketawa kecil seakan mencoba mendapatkan perhatian saya. Persis seperti ciri khas anak2 yg sedang bermain seperti biasanya. Karena merasa tidak nyaman diikuti terus, akhirnya saya tegur

“eh kamu ini.. jam segini masih main saja,, sana pulang”,

tapi bukanya merespon dia malah ketawa kecil lagi sambil pegang tiang bambu trus mengayunkan badannya berputar2 di tiang bambu tersebut. Saya pun berhenti, dan kembali bertanya

“rumahmu mana, biar saya antar..”

dia nya malah tersenyum trus bilang “iya iyaaa… Aku mau pulang.. Tapi tebak dulu..”

saya pun biar cepet dia pulang trpaksa menjawab “iya.. Apa tebak tebakanya? ” 

Dia kemudian menjulurkan kedua tangannya ke depan, lalu berkata

“coba tebak, Tangan ku yang asli manaa??”tanya dia sambil senyum senyum.

Tanpa berpikir aneh2 dgn pertanyaan itu, saya pun menjawab “yang kirii” 

Dia tertawa cekikikan mendengar jawaban saya. Lalu ia berkata

“Salaaaaah… Yang benar yang kaaaanannnn..”

tiba2 dengan entengnya dia melintir tangan kirinya lalu melepas dg paksa tangan kirinya itu, hingga mengeluarkan banyak darah. Saya antara kaget, takut dan bingung disana. Tubuh saya seketika langsung terasa dingin dan lumpuh.. Saya cuma melongo ketakutan sambil melihat anak tersebut, dan anehnya lagi bersamaan dgn itu, orang2 yg tadinya sembunyi di dalam rumahnya masing2 tiba2 saja semua keluar. 

Wajah orang orang itu panik, mereka keluar sambil memukul2 peralatan dapur, dan ada yg bawa obor terus teriak2 (gaduh) “wes wancine!!” (sudah saatnya!! ).. dan pada momen itu saya pun terbangun. 

Saking shocknya, saya pun terbangun dgn keringat dingin dan masih terasa sulit bernafas… Dalam hati saya bersyukur dan berkata “untung tadi cuma mimpi”..

Padahal dari sinilah cerita sesungguhnya di mulai, bukan lagi mimpi.. tapi tembus hingga ke dunia nyata.. 

Siang selepas sekolah (wktu itu saya di bangku SLTP/kelas 9) ibu saya ngasih tau bahwa tadi ada temen saya yg datang trus ibu saya suruh nunggu di dalam kamar. Dan benar, saat saya buka kamar, teman saya si Taufik sedang tertidur di sofa panjang samping tmpat tidur saya. 

Awalnya saya ingin bangunkan dia untuk memberitahu bahwa saya sudah pulang, tapi pikir saya ya udah biarin ga saya bangunkan, tidurnya masih lelap.

Saya pun langsung menuju dapur untuk cek apapun yg bisa di makan dan makan di dapur. Belum jg habis makanan saya, tiba2 teman saya tadi teriak2 manggil saya, saya pun kaget dan langsung mnuju kamar, baru mau pegang gagang pintu.. Teman saya sudah nyelonong keluar dg raut muka pucat.

“kenapa fik??” tanya saya, 

“as*!! Aku di ruh’i!!” (anj**g!! Saya melihat hantu!!) jawabnya sambil narik tangan saya keluar ruangan.

“melihat hantu gimana fik maksudmu??” tanya saya penasaran.

“itu gambaran mu yg cewek pake selendang tiba2 turun!!” (memang posisi lukisan itu tepat di atas sofa tadi) 

“turun gimana fik?? Kamu itu tidur tadi loh. Jangan2 kamu cuma ngimpi??” jelas saya coba nenangin dia. Tp taufik segera membantah

“ya emang pertama td pas tidur terasa ada yg nempel di kaki saya, saya gerak2an kok ga ilang2.. Akirnya saya bangun,trus saya lihat yg nempel di kaki saya itu ternyata selendangnya si cewek itu! dan posisi kakinya udah keliatan separo keluar!!” 

Dengan perasaan jg ikut2an takut, saya pun sgera memastikan ke dalam kamar..

tapi tak ada yg berubah, semua kondisi normal… Dan lukisan tadi masih nempel di dinding di atas sofa.

singkat cerita lukisan tadi akhirnya saya lepas dan saya simpan dalam gudang. 

Dua hari selanjutnya, masih sama, kejadian di kamar, selepas nongkrong sama teman2 di depan rumah, saya putuskan untuk tidur saja karena sudah jam 2 dini hari, cepat sekali saat itu saya tertidur..

cuma terasa beberapa menit.. lalu mimpi itu datang lagi.. Anak kecil itu lagi. tetap dgn tawa khasnya sambil sdikit2 menggoda “ayo banguun.. Ayoo” ajaknya sambil goyang2kan tubuh saya. krn ga saya pedulikan dan saya sadar ini cm mimpi, si anak kecil tersebut pindah tempat. Sekarang giliran kaki saya yg di tarik2 “ayoo.. Ayo to banguunn’ 

Wktu inilah saya sadar.. tanganya yg narik2 kaki.. Suaranya.. Tawanya..

Yakin, Ini bukan lagi mimpi!!… saya paksakan bangun dr tidur, dan benar!! Anak kecil trsebut berdiri di samping tempat tidur sambil terus menarik kaki saya dgn tawa kecilnya yg seolah2 lg ngajak bercanda. entah saking takutnya atau gimana, saya hanya bisa menatapnya dan terasa susah mulut saya untuk bersuara!!

Kejadian tersebut berlangsung cukup lama, karena dia (si anak kecil) masih sempat lari2 kecil, nengok2 kertas gambar yg di meja, lalu duduk di lantai kamar saya 

sementara saya hanya bisa tertegun diam di atas kasur sambil memandanginya terus.

saya berusaha sekuat mungkin untuk bersuara.. akhirnya dg suara yang hampir parau dan ga jelas saya bertanya “kowe ki sopo..?? ” (kamu ini siapa) 

Tp si anak kecil itu terlihat cuek sambil trus mainan di lantai tanpa merespon pertanyaan saya tadi.

Entah knp yg saya rasakan saat itu bukan lagi takut, tapi bingung dan penasaran.. Lama saya pandangi dia main dgn asiknya sendirian sambil tertawa, berlarian dan melihat2 kamar. Seiring waktu, suara tawanya terdengar sedikit demi sedikit seperti menjauh.. dan baru saya sadari bahwa tubuh nya lama2 juga memudar.. Memudar.. Dan akirnya menghilang… 

Hari pun berlanjut hingga saya lulus sekolah.. Selama itu pula si anak kecil td sering muncul dan bahkan saya sudah terbiasa, terkadang hampir sebulan dia mnghilang lalu memperlihatkan diri lagi,mungkn hampir bisa ditebak ketika saya lg ada masalah atau gimana.. baru dia muncul 

Tahun demi tahun berlalu.. alhamdulilah kini saya bisa buka studio tato saya sendiri, masih di dalam kota sih hanya saja agak jauh dari rumah saya dulu dan posisi studio saya kebetulan jadi satu sama rumah calon istri saya kelak.. 

Dan karena peralatan gambar saya jg sudah saya pindah, ya akhirnya saya lebih banyak menghabiskan wktu di studio daripada harus pulang ke rumah. 

Dari sinilah saya mulai ada yg aneh.. Si anak kecil itu mulai jarang muncul,rasanya ada sedikit perasaan kangen juga.

Tapi entah kenapa dia ga muncul2 beberapa bulan terakir, saya mencoba tidur sesering mngkn supaya bisa ketemu dia mungkin lewat mimpi lagi.. Tapi nihil.. 

Dia ga pernah datang di mimpi saya lagi. Posisi wktu itu saya memang sudah dekat dg calon istri saya bahkan berencana mau nikah.

Suatu malam wktu tertidur di studio tanpa ada tanda2 atau perasaan gmn, si anak kecil trsebut tiba2 muncul di dalam mimpi saya setelah sekian lama. 

Namun kali ini, dia ga cuma main2 aja. Ada yg dia sampaikan ke saya bahwa kalau ingin bertemu, datangi saja rumah yg terbuat dari kayu berwarna putih dan di samping kanannya terdapat taman kecil, saya pun bertanya dimana? Karena lokasinya asing bagi saya

“kamu pasti tau” katanya 

Saya pun(masih dlm mimpi) langsung mencari rumah trsebut dan benar ada, ini rumah terasa familiar dan tidak asing bagi saya, tp saya benar2 lupa kapan saya melihatnya. Untuk memastikan, saya mencoba bertanya pada orang yg rumahnya tidak jauh dr rumah tersebut. 

“pak permisi apa di rumah itu ada anak kecil yg ciri2nya seperti ini (saya sebutkan ciri2nya)”

bapak itu mnjawab “sepertinya ga ada mas.. Saya jg kurang tau dengan penghuni rumah trsbt, kalo alamatnya sih benar, coba langsung tanya kesitu aja mas”. 

Ah sudah lah dgn memberanikan diri akhirnya saya ketuk rumah itu, rumahnya sederhana. Terbuat dr papan2 kayu di cat putih, terlihat asri, nyaman dan sejuk. Karena beberapa kali mengetuk tidak ada yg bukakan pintu saya coba cek ke samping rumah yg ada taman kecilnya, ujung taman itu ada pintu yg spertinya msh jd 1 dgn rmh.

Belum saya ketuk ternyata pintu sdh terbuka sedikit.saya pun langsung masuk, dan si anak kecil memang berada di situ.

Dia duduk di kursi menghadap kaca, rambutnya sama, bajunya jg sama cuma postur tubuhnya agak tinggi. 

Saya pun menyapa “maaf apa benar ini rumah..”

belum jg saya mengakiri kalimat.. Dia sudah menjawab sambil membalikan tubuh ke arah saya “iya benar. Kamu sudah mencari aku sejauh ini, aku lama menunggumu.. aku ingin menikah denganmu..” 

Saya kaget pastinya. Kaget dengan kalimatnya dan kaget dengan penampilan anak itu.. Yang sudah tidak anak anak lagi!

Wajahnya pucat,kusam, terlihat perasaan sedih yg sangat mendalam tersirat dr mukanya dan yg paling membuat saya takut adalah kulitnya seperti keriput dan bungkuk. saya mundur ke belakang sambil menepis tanganya yg berusaha meraih saya sambil trus mngtakan ingin nikahi saya.

Entah perasaan sperti apa yg saya rasakan saat itu,campur aduk, dan tidak bisa berkata apa2 selain ambil langkah untuk lari menjauh dan segera bangun dari mimpi itu. 

Esoknya, saya mencoba menceritakan smua kejadian ini dari dulu hingga kejadian terakhir di mimpi itu kepada ayah saya, ayah coba memahami dan akhirnya beliau mulai sedikit membuka cerita yg sudah bertahun2 terjadi yg blm pernah diberi tau ke saya.. 

Dulu kakak saya yg masih duduk di bangku kelas 6 SD saat itu pernah mengaku bahwa dia telah mengambil segenggam tanah yg di dapat dr kuburan orang yg tidak dikenal.. 

Kebetulan area pemakan trsbt memang di keramatkan di kota kami karena umurnya yg sudah beratus tahun dan banyak orang2 penting keturunan raja2 juga pejuang2 tanpa nama jaman penjajahan dimakamkan di area itu, dan tanah yg di ambil kakak saya td ternyata ditebar tepat di depan pintu masuk rumah yg akhirnya ketika rumah kami diperbesar di atas tanah tersebut dibangun kamar saya. Tentu saja ada alasanya yg brhbngan dgn klenik mengenai hal itu.. 

Dari situlah ayah mengambil kesimpulan mngkin tanah yg di tebar tsb berasal dr kubur si anak kecil itu,walaupun kejadianya sudah lama tapi ayah masih ingat sejak kakak mengaku telah melakukannya. 

di rumah kan sendiri memang sering terjadi hal yg ganjil, ga cuma di kamar saya saja. Kami sering terdengar suara langkah kaki di dalam rumah, atau ibu saya yg tidur tiba2 di dekap tangan kecil dr blkng.. 

Lalu ayah melihat saya dan bilang,

“si anak kecil dimimpi kamu itu spertinya suka sama kamu..dia cemburu karena kamu mau berkeluarga.. Coba kirim Doa sebisa mu..”kata ayah.

Akhirnya saya pun mendoakannya. Walaupun saya tidak tau siapa sosok manusia yg ia tiru wujudnya.. 

Sekarang saya sudah nikah dan di karuniai 1 orang anak…

Oh iya, saking seringnya bertemu dulu, anak kecil itu saya panggil “Chiara’ Tapi mimpi itu jadi terakhir kami bertemu. entah karena dia kecewa atau saya tidak di ijinkan lagi untuk bisa melihatnya.. 

yg jelas dia sudah membawa pengalaman dan cerita tersendiri bagi saya.

tawanya, senyumnya dan kelincahanya masih tersisa dan membayang tiap saya menyendiri…. Saya bahkan menggambar wajahnya yg masih tersimpan di ingatan saya. Pembaca, perkenalkan ini teman mimpi saya, Chiara

Namun sampai saat ini tidak jarang kok teman yg main ke rumah saya (kalau beruntung) pasti bilang..

“eh anak kamu sudah malam gini kok masih lari2an aja..ga di suruh tidur to??

padahal tanpa mereka tau, anak saya di dalam kamar dan sudah tidur daritadi.

Itu anak kecil “lain” 

Dan ini Untuk yg terakhir.. kepadamu, teman saya Chiara. Yg belum smpat saya ucapkan, semoga kmu tenang di sana, bermain bersama para malaikat pengasuhmu πŸ™πŸ™ walaupun kita berbeda alam, namun masa kecil hingga dewasa saya ini sudah banyak dihiasi tawa dan tingkah lucumu

Tamat 

Narasumber : star_f*cker_ on Instagram 

Chiara

Horror Based on True Story

a thread

Hai perkenalkan saya tino, seorang ayah yg sekaligus seorang artist tattoo.

di kalangan teman2 saya, saya memang termasuk orang yang sering mengalami kejadian2 yang berhubungan dgn supranatural.. Dan salah satunya akan saya ceritakan berikut ini. 

kejadian ini terjadi saat saya belum menikah.. di mulai dari kamar saya yg tidak terlalu besar dan berada tepat di pojok bagian depan rumah.

Malam itu kegiatan saya seperti biasa corat coret di kertas gambar sampai mungkin jam 1 dini hari. kebetulan hari itu teman2 saya tidak ada yang main ke rumah. Padahal biasanya kalo lagi main kesini, mereka sampai ga pulang dan tidur di kamar saya. 

Saya meneruskan kegiatan gambar selama beberapa saat. Namun karena memang sudah ngantuk berat, pensil pun saya letakkan trus langsung tidur, tak ada yg aneh/firasat apapun sebenernya pas wktu tertidur itu,tapi ketika mimpi tersebut datang, keadaan mulai berubah. 

Di dalam mimpi itu kondisi kota saya sangat kacau dan banyak pembantaian di mana2, suasana kota malam itu pun sepi dan mencekam, orang2 tidak berani keluar rumah.. Di mimpi tersebut seolah saya sedang dalam perjalanan pulang ke rumah dgn berjalan kaki.. Udara di mimpi itu terasa dingin sekali dan kondisi jalan sangat sepi..

Setelah terus berjalan sekian jauh, tiba2 dari belakang saya menyusul seorang anak kecil cewek mungkin umur 5 tahunan, wajahnya cantik, lucu, rambutnya ikal pendek, pake baju kayak daster warna putih.. 

dia terus berjalan riang sesekali melompat kecil di samping kiri saya sambil melihat saya lalu ketawa kecil seakan mencoba mendapatkan perhatian saya. Persis seperti ciri khas anak2 yg sedang bermain seperti biasanya. Karena merasa tidak nyaman diikuti terus, akhirnya saya tegur

“eh kamu ini.. jam segini masih main saja,, sana pulang”,

tapi bukanya merespon dia malah ketawa kecil lagi sambil pegang tiang bambu trus mengayunkan badannya berputar2 di tiang bambu tersebut. Saya pun berhenti, dan kembali bertanya

“rumahmu mana, biar saya antar..”

dia nya malah tersenyum trus bilang “iya iyaaa… Aku mau pulang.. Tapi tebak dulu..”

saya pun biar cepet dia pulang trpaksa menjawab “iya.. Apa tebak tebakanya? ” 

Dia kemudian menjulurkan kedua tangannya ke depan, lalu berkata

“coba tebak, Tangan ku yang asli manaa??”tanya dia sambil senyum senyum.

Tanpa berpikir aneh2 dgn pertanyaan itu, saya pun menjawab “yang kirii” 

Dia tertawa cekikikan mendengar jawaban saya. Lalu ia berkata

“Salaaaaah… Yang benar yang kaaaanannnn..”

tiba2 dengan entengnya dia melintir tangan kirinya lalu melepas dg paksa tangan kirinya itu, hingga mengeluarkan banyak darah. Saya antara kaget, takut dan bingung disana. Tubuh saya seketika langsung terasa dingin dan lumpuh.. Saya cuma melongo ketakutan sambil melihat anak tersebut, dan anehnya lagi bersamaan dgn itu, orang2 yg tadinya sembunyi di dalam rumahnya masing2 tiba2 saja semua keluar. 

Wajah orang orang itu panik, mereka keluar sambil memukul2 peralatan dapur, dan ada yg bawa obor terus teriak2 (gaduh) “wes wancine!!” (sudah saatnya!! ).. dan pada momen itu saya pun terbangun. 

Saking shocknya, saya pun terbangun dgn keringat dingin dan masih terasa sulit bernafas… Dalam hati saya bersyukur dan berkata “untung tadi cuma mimpi”..

Padahal dari sinilah cerita sesungguhnya di mulai, bukan lagi mimpi.. tapi tembus hingga ke dunia nyata.. 

Siang selepas sekolah (wktu itu saya di bangku SLTP/kelas 9) ibu saya ngasih tau bahwa tadi ada temen saya yg datang trus ibu saya suruh nunggu di dalam kamar. Dan benar, saat saya buka kamar, teman saya si Taufik sedang tertidur di sofa panjang samping tmpat tidur saya. 

Awalnya saya ingin bangunkan dia untuk memberitahu bahwa saya sudah pulang, tapi pikir saya ya udah biarin ga saya bangunkan, tidurnya masih lelap.

Saya pun langsung menuju dapur untuk cek apapun yg bisa di makan dan makan di dapur. Belum jg habis makanan saya, tiba2 teman saya tadi teriak2 manggil saya, saya pun kaget dan langsung mnuju kamar, baru mau pegang gagang pintu.. Teman saya sudah nyelonong keluar dg raut muka pucat.

“kenapa fik??” tanya saya, 

“as*!! Aku di ruh’i!!” (anj**g!! Saya melihat hantu!!) jawabnya sambil narik tangan saya keluar ruangan.

“melihat hantu gimana fik maksudmu??” tanya saya penasaran.

“itu gambaran mu yg cewek pake selendang tiba2 turun!!” (memang posisi lukisan itu tepat di atas sofa tadi) 

“turun gimana fik?? Kamu itu tidur tadi loh. Jangan2 kamu cuma ngimpi??” jelas saya coba nenangin dia. Tp taufik segera membantah

“ya emang pertama td pas tidur terasa ada yg nempel di kaki saya, saya gerak2an kok ga ilang2.. Akirnya saya bangun,trus saya lihat yg nempel di kaki saya itu ternyata selendangnya si cewek itu! dan posisi kakinya udah keliatan separo keluar!!” 

Dengan perasaan jg ikut2an takut, saya pun sgera memastikan ke dalam kamar..

tapi tak ada yg berubah, semua kondisi normal… Dan lukisan tadi masih nempel di dinding di atas sofa.

singkat cerita lukisan tadi akhirnya saya lepas dan saya simpan dalam gudang. 

Dua hari selanjutnya, masih sama, kejadian di kamar, selepas nongkrong sama teman2 di depan rumah, saya putuskan untuk tidur saja karena sudah jam 2 dini hari, cepat sekali saat itu saya tertidur..

cuma terasa beberapa menit.. lalu mimpi itu datang lagi.. Anak kecil itu lagi. tetap dgn tawa khasnya sambil sdikit2 menggoda “ayo banguun.. Ayoo” ajaknya sambil goyang2kan tubuh saya. krn ga saya pedulikan dan saya sadar ini cm mimpi, si anak kecil tersebut pindah tempat. Sekarang giliran kaki saya yg di tarik2 “ayoo.. Ayo to banguunn’ 

Wktu inilah saya sadar.. tanganya yg narik2 kaki.. Suaranya.. Tawanya..

Yakin, Ini bukan lagi mimpi!!… saya paksakan bangun dr tidur, dan benar!! Anak kecil trsebut berdiri di samping tempat tidur sambil terus menarik kaki saya dgn tawa kecilnya yg seolah2 lg ngajak bercanda. entah saking takutnya atau gimana, saya hanya bisa menatapnya dan terasa susah mulut saya untuk bersuara!!

Kejadian tersebut berlangsung cukup lama, karena dia (si anak kecil) masih sempat lari2 kecil, nengok2 kertas gambar yg di meja, lalu duduk di lantai kamar saya 

sementara saya hanya bisa tertegun diam di atas kasur sambil memandanginya terus.

saya berusaha sekuat mungkin untuk bersuara.. akhirnya dg suara yang hampir parau dan ga jelas saya bertanya “kowe ki sopo..?? ” (kamu ini siapa) 

Tp si anak kecil itu terlihat cuek sambil trus mainan di lantai tanpa merespon pertanyaan saya tadi.

Entah knp yg saya rasakan saat itu bukan lagi takut, tapi bingung dan penasaran.. Lama saya pandangi dia main dgn asiknya sendirian sambil tertawa, berlarian dan melihat2 kamar. Seiring waktu, suara tawanya terdengar sedikit demi sedikit seperti menjauh.. dan baru saya sadari bahwa tubuh nya lama2 juga memudar.. Memudar.. Dan akirnya menghilang… 

Hari pun berlanjut hingga saya lulus sekolah.. Selama itu pula si anak kecil td sering muncul dan bahkan saya sudah terbiasa, terkadang hampir sebulan dia mnghilang lalu memperlihatkan diri lagi,mungkn hampir bisa ditebak ketika saya lg ada masalah atau gimana.. baru dia muncul 

Tahun demi tahun berlalu.. alhamdulilah kini saya bisa buka studio tato saya sendiri, masih di dalam kota sih hanya saja agak jauh dari rumah saya dulu dan posisi studio saya kebetulan jadi satu sama rumah calon istri saya kelak.. 

Dan karena peralatan gambar saya jg sudah saya pindah, ya akhirnya saya lebih banyak menghabiskan wktu di studio daripada harus pulang ke rumah. 

Dari sinilah saya mulai ada yg aneh.. Si anak kecil itu mulai jarang muncul,rasanya ada sedikit perasaan kangen juga.

Tapi entah kenapa dia ga muncul2 beberapa bulan terakir, saya mencoba tidur sesering mngkn supaya bisa ketemu dia mungkin lewat mimpi lagi.. Tapi nihil.. 

Dia ga pernah datang di mimpi saya lagi. Posisi wktu itu saya memang sudah dekat dg calon istri saya bahkan berencana mau nikah.

Suatu malam wktu tertidur di studio tanpa ada tanda2 atau perasaan gmn, si anak kecil trsebut tiba2 muncul di dalam mimpi saya setelah sekian lama. 

Namun kali ini, dia ga cuma main2 aja. Ada yg dia sampaikan ke saya bahwa kalau ingin bertemu, datangi saja rumah yg terbuat dari kayu berwarna putih dan di samping kanannya terdapat taman kecil, saya pun bertanya dimana? Karena lokasinya asing bagi saya

“kamu pasti tau” katanya 

Saya pun(masih dlm mimpi) langsung mencari rumah trsebut dan benar ada, ini rumah terasa familiar dan tidak asing bagi saya, tp saya benar2 lupa kapan saya melihatnya. Untuk memastikan, saya mencoba bertanya pada orang yg rumahnya tidak jauh dr rumah tersebut. 

“pak permisi apa di rumah itu ada anak kecil yg ciri2nya seperti ini (saya sebutkan ciri2nya)”

bapak itu mnjawab “sepertinya ga ada mas.. Saya jg kurang tau dengan penghuni rumah trsbt, kalo alamatnya sih benar, coba langsung tanya kesitu aja mas”. 

Ah sudah lah dgn memberanikan diri akhirnya saya ketuk rumah itu, rumahnya sederhana. Terbuat dr papan2 kayu di cat putih, terlihat asri, nyaman dan sejuk. Karena beberapa kali mengetuk tidak ada yg bukakan pintu saya coba cek ke samping rumah yg ada taman kecilnya, ujung taman itu ada pintu yg spertinya msh jd 1 dgn rmh.

Belum saya ketuk ternyata pintu sdh terbuka sedikit.saya pun langsung masuk, dan si anak kecil memang berada di situ.

Dia duduk di kursi menghadap kaca, rambutnya sama, bajunya jg sama cuma postur tubuhnya agak tinggi. 

Saya pun menyapa “maaf apa benar ini rumah..”

belum jg saya mengakiri kalimat.. Dia sudah menjawab sambil membalikan tubuh ke arah saya “iya benar. Kamu sudah mencari aku sejauh ini, aku lama menunggumu.. aku ingin menikah denganmu..” 

Saya kaget pastinya. Kaget dengan kalimatnya dan kaget dengan penampilan anak itu.. Yang sudah tidak anak anak lagi!

Wajahnya pucat,kusam, terlihat perasaan sedih yg sangat mendalam tersirat dr mukanya dan yg paling membuat saya takut adalah kulitnya seperti keriput dan bungkuk. saya mundur ke belakang sambil menepis tanganya yg berusaha meraih saya sambil trus mngtakan ingin nikahi saya.

Entah perasaan sperti apa yg saya rasakan saat itu,campur aduk, dan tidak bisa berkata apa2 selain ambil langkah untuk lari menjauh dan segera bangun dari mimpi itu. 

Esoknya, saya mencoba menceritakan smua kejadian ini dari dulu hingga kejadian terakhir di mimpi itu kepada ayah saya, ayah coba memahami dan akhirnya beliau mulai sedikit membuka cerita yg sudah bertahun2 terjadi yg blm pernah diberi tau ke saya.. 

Dulu kakak saya yg masih duduk di bangku kelas 6 SD saat itu pernah mengaku bahwa dia telah mengambil segenggam tanah yg di dapat dr kuburan orang yg tidak dikenal.. 

Kebetulan area pemakan trsbt memang di keramatkan di kota kami karena umurnya yg sudah beratus tahun dan banyak orang2 penting keturunan raja2 juga pejuang2 tanpa nama jaman penjajahan dimakamkan di area itu, dan tanah yg di ambil kakak saya td ternyata ditebar tepat di depan pintu masuk rumah yg akhirnya ketika rumah kami diperbesar di atas tanah tersebut dibangun kamar saya. Tentu saja ada alasanya yg brhbngan dgn klenik mengenai hal itu.. 

Dari situlah ayah mengambil kesimpulan mngkin tanah yg di tebar tsb berasal dr kubur si anak kecil itu,walaupun kejadianya sudah lama tapi ayah masih ingat sejak kakak mengaku telah melakukannya. 

di rumah kan sendiri memang sering terjadi hal yg ganjil, ga cuma di kamar saya saja. Kami sering terdengar suara langkah kaki di dalam rumah, atau ibu saya yg tidur tiba2 di dekap tangan kecil dr blkng.. 

Lalu ayah melihat saya dan bilang,

“si anak kecil dimimpi kamu itu spertinya suka sama kamu..dia cemburu karena kamu mau berkeluarga.. Coba kirim Doa sebisa mu..”kata ayah.

Akhirnya saya pun mendoakannya. Walaupun saya tidak tau siapa sosok manusia yg ia tiru wujudnya.. 

Sekarang saya sudah nikah dan di karuniai 1 orang anak…

Oh iya, saking seringnya bertemu dulu, anak kecil itu saya panggil “Chiara’ Tapi mimpi itu jadi terakhir kami bertemu. entah karena dia kecewa atau saya tidak di ijinkan lagi untuk bisa melihatnya.. 

yg jelas dia sudah membawa pengalaman dan cerita tersendiri bagi saya.

tawanya, senyumnya dan kelincahanya masih tersisa dan membayang tiap saya menyendiri…. Saya bahkan menggambar wajahnya yg masih tersimpan di ingatan saya. Pembaca, perkenalkan ini teman mimpi saya, Chiara

Namun sampai saat ini tidak jarang kok teman yg main ke rumah saya (kalau beruntung) pasti bilang..

“eh anak kamu sudah malam gini kok masih lari2an aja..ga di suruh tidur to??

padahal tanpa mereka tau, anak saya di dalam kamar dan sudah tidur daritadi.

Itu anak kecil “lain” 

Dan ini Untuk yg terakhir.. kepadamu, teman saya Chiara. Yg belum smpat saya ucapkan, semoga kmu tenang di sana, bermain bersama para malaikat pengasuhmu πŸ™πŸ™ walaupun kita berbeda alam, namun masa kecil hingga dewasa saya ini sudah banyak dihiasi tawa dan tingkah lucumu

Tamat 

Narasumber : star_f*cker_ on Instagram 

Thread By @mwv_mystic

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *