RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

HOTEL BERHANTU

Peristiwa ini terjadi beberapa tahun yang lalu, mungkin kawan-kawan juga pernah mengalami kejadian serupa dengan kami. Saat itu gw dengan teman seprofesi pergi ke Jakarta karena ada urusan pekerjaan.
Waktu itu gw dari ke Jakarta lewat jalur darat dengan membawa mobil pribadi. Setelah perjalanan panjang akhirnya kami sampai di Jakarta dini hari, setelah memasuki area Jakarta kami langsung mencari penginapan atau hotel.
Jam lima tepat kami mencari sebuah hotel di daerah Jakarta selatan, setelah melihat dari beberapa referensi yang ditunjukkan Maps di hp. Akhirnya kami putuskan menginap di hotel **** tepatnya masih di bilangan Jakarta selatan.
Dikarenakan acaranya bisnis kami nanti di sekitar daerah ini juga, maksud kami biar tidak jauh-jauh dari lokasi utama bisnis.

Setelah terlihat hotelnya dari dekat mobil gw masuk di parkiran, gw dan Andra dengan cepat menuju receptionist dan langsung check in. Ternyata setelah check in, gw dapat kamar di lantai dua. Tapi hal itu tidak masalah buat kami. Lagian juga kami cuma booking dua malam saja di hotel. Sesampainya di kamar, tempat itu yang kuingat ada dua jendela keluar tapi di luar jendela yang terlihat hanya ruang kosong tertutup tembok jadi pemandangannya gelap di siang hari maupun malam hari.

Ruangan itu ada dua kursi kayu dan satu meja, sedang di samping kanan kirinya terdapat meja kecil beserta lampunya.
Setelah itu kami memasukkan barang-barang ke kamar, tak lupa kami sekalian mandi dan persiapan untuk acara jam sepuluh pagi. Sekitar jam delapan pagi kami sarapan dulu di cafe hotel dan jam sembilan kami berangkat ketempat yang sudah ditentukan oleh semua rekan bisnis kami.

Saat itu gw cuma berdua dengan kawan, sebut saja dia bernama Andra dan gw Randi. Acara dimulai dari jam sepuluh pagi sampai jam tujuh malam. Setelah acara selesai gw dan Andra langsung balik pulang ke hotel tempat kami menginap. Setelah sampai kamar gw memutuskan untuk mandi dahulu sedang andra belakangan. Saat kami sudah selesai mandi dan bersih-bersih, tujuan gw adalah bersantai di cafe lobby hotel untuk menikmati suasana dan minuman yang khas café hotel. Saat gw melihat jam yang berada di HP, waktu sudah menunjukkan jam sebelas malam, mata gw merasa sudah mengantuk berat karena capek dari kemarin belum istirahat maksimal.

“Ndra gw tinggal tidur dulu yak kekamar.” Kata gw sambil menguap

“Ya udah tidur sono duluan, gw masih pengen ngopi Ran? Jawabnya sambil tangannya pegang HP dan masih main ML

“Lu kan dah bawa kuncinya kan?” Tanya gw

“Belom Ran.” Jawabnya cuek karena fokus sama game

“Ya udah kamar nggak gw kunci sekalian, kalau lu mau masuk biar enak boy.” Kata gw

Setelah itu gw pergi meninggalkan café dan pergi sendirian ke kamar untuk tidur, saat gw tidur memang bener bener kamar gw tak terkunci sama sekali. Gw berpikir daripada pas gw tidur digedor bikin gak nyaman orang tidur. Setelah itu gw langsung ambil posisi untuk langsung tidur di bed yang berisi dua orang. Gw posisinya tidur miring ke samping kanan dan berselimut putih tebal khas hotel. Lampu gw setting remang remang dan AC nya gw pilih yang paling dingin. Setelah gw sudah tertidur agak lama, tiba tiba samar – samar terdengar suara dengkuran dari samping gw.

“Kroooookkkkk….krooookkkk..”

Gw kira itu si Andra, karena posisi gw tidur kan udah miring samping kanan jadi malas untuk balik badan. Gw pikir malam itu yang sedang mendengkur ialah Andra. Saat suara itu lama kelamaan buat gw udah tak nyaman…

“Ndra kecilin dikit donk suara lu.” Perintah gw pelan yang masih tidur menyamping kanan.

Setelah gw ngomong berulang kali, dengkurannya mulai berkurang secara perlahan, tapi setelah beberapa menit kemudian dengkuran nya mengeras lagi.

“Kroooookkkk…krrooookkkkk… Kroooookkkk”

Memang setau gw di rumah kebiasaan Andra kalau tidur dia pasti mendengkur. Waktu ocehan gw enggak didengar, dengan kesel akhirnya gw tutup telinga gw sama bantal dari pada kagak bisa tidur. Setelah menutup dengan bantal gw melanjutkan tidur, meski suaranya masih terdengar pelan tapi syukur gw akhirnya bisa tidur dengan lelap. Jam dinding terus berputar dan berjalan sampai pagi, gw bangun kira-kira jam lima pagi. Gw waktu itu masih posisi miring kekanan cuma mata gw yang bangun dan melirik jam dihp saja, gw lihat Andra pakai boxer dan kaos berjalan ke kamar mandi disamping kanan gw.

“Mandinya cepetan Ndra” Kata gw yang masih tiduran miring ke kanan

Soalnya gw baru ingat ternyata celana pendek gw basah, ternyata semalam gw lagi mimpi indah. Gw ngerasa tumben si Andra kagak jawab, cuma ngeloyor saja masuk ke kamar mandi. Biasanya tuh anak paling suka ngebacot kagak jelas kalau di suruh cepet-cepet. Setelah dia menutup pintu kamar mandi, selama beberapa menit ia masuk tapi tidak ada suara apapun dari kamar mandi. Tiba – tiba ada suara pintu kamar luar.

“Took…tok…tokk, bangun…bangun Ran!!!!” Suara Andra dari luar kamar

Waktu itu gw bingung donk, lah terus siapa juga yang habis lewat depan gw barusan.

“Kagak dikunci dodol kamarnya.” Jawab gw dari ranjang tempat tidur

Setelah pintu belum terbuka gw langsung bangun penasaran dan ingin memastikan siapa diluar kamar ini, gw berjalan ke arah pintu dan membukanya secara perlahan. Gw lihat dari sedikit pintu yang terbuka, bener ini memang Andra! Akhirnya gw buka penuh pintu kamarnya.

“Eh ngapain lu intip-intip Ran? Kayak liat artis saja.” Kata Andra dari depan pintu

“Intip pala lu botak” Jawab gw,

terus gw buka pintu kamar mandi yang berada di sebelah gw, dan ternyata kosong enggak ada orang. Akhirnya gw kembali ke tempat tidur dengan perasaan penasaran.

“Lu dari mana boy.” Tanya gw yang sudah kembali rebahan ditempat tidur.

“Dari parkiran mobil depan mas Randyyyyy.” Jawabnya sambil ngeloyor jalan ke lemari pakaian

“Jadi lu tadi malem tidur di mobil.” Tanya gw lagi

“Iya …iyalah setan. emang dari semalem gw mau kemana?” Jawabnya sambil mengambil baju dari tasnya.

“Kirain dugem boy. Lha kuncinya kamar kamaren kan lu bawa juga kan? ngapain kagak tidur disini?” Tanya gw lagi yang kepo.

“Suka-suka donk, kepo amat ah lu?” Jawabnya cuek

“Ya, cuma nanya doank sensi amat lu Ndra.” Kata gw jengkel yang sudah berada di belakangnya melihat isi lemari, karena kuatir barang gw bakal di pake si Andra.

“Ya udah gw mau mandi dulu Ran, minggir!!! Kayak mau homo lu deket-deket gua?” Katanya sinis serta jalan menuju kamar mandi.

“Sialan lu Ndra” Jawab lirih gw

Dengan cepat dia masuk kamar mandi, tapi yang gw lihat ini adalah Andra yang kedua masuk kedalam kamar mandi pagi ini. Sialan gw pagi – pagi ini masih mimpi apa beneran yak. Gw pikir pagi itu hanya halusinasi gw saja, karena kecapekan dari kamaren.

Kondisi gw habis mimpi indah juga kan…sambil nunggu Andra gw kembali ke kursi kayu di kamar, gw yang masih bengong sambil mengingat ingat kejadian barusan dan mulai menikmati rokok serta mulai nyalain TV dari kursi kayu.
Waktu gw duduk-duduk sendiri dikamar, tangan gw menampar kedua pipi dengan keras…

“PAAKKK…PAKKKK” [ternyata gw sekarang nggak mimpi boy]

Gw berusaha untuk tenang dan berpikir positif pagi itu, mungkin tadi halusinasi saja dalam hati gw. Setelah Andra keluar dari kamar mandi, gw langsung masuk kamar mandi tanpa peduli ocehan Andra lagi. Beberapa saat setelah gw selesai mandi besar dan bersiap-siap untuk acara terakhir bisnis kami. Pagi setelah sarapan di di depan hotel, sekitar jam sembilan kami berangkat seperti kemarin ke tempat acara di hari yang terakhir.

Waktu di tengah acara Andra telpon salah satu teman kita yang di kementerian *** untuk ketemuan di hotel tempat kami menginap. Andra mengajak teman-teman ketemu sekitar jam sembilan malam, karena malam ini adalah malam yang terakhir kami di Jakarta, sekalian melepas kangen dengan teman-teman lama. Setelah acara kami selesai gw dan Andra langsung kembali ke hotel sekitar jam tujuh malam.

Setelah sampai di hotel kami giliran untuk mandi dan bersiap-siap ke café hotel, karena kami janjian di café sekalian kami makan malam dulu sebelum kawan – kawan ini datang. Setelah makan malam kami menunggu di meja yang berisi empat orang, ditemani minuman ringan dan cemilan. Beberapa saat kemudian sekitar jam sembilan lebih datanglah teman kami. Yang satu berambut cepak kulit item sebut saja dia namanya bang Tomy yang bekerja di kementerian ***. Sedang satunya lagi Irfan orangnya gemuk berambut agak gondrong berkulit sawo matang. Saat itu mereka berdiri berdua celingak – celinguk di depan resepsionis…

“Eh bang sini” Panggil Andra sambil berdiri dan tangannya melambai ke arah mereka berdua dari tempat duduk kami

“Ya, disitu rupanya kalian” Jawab Tomy dari jauh yang mulai berjalan ke arah tempat duduk kami.

Setelah kami di tempat duduk saling berhadapan, gw pesenin minum dulu nih kawan-kawan lama. Setelah itu kami ngobrol kesana kemari bahas masa lalu kita yang nggak jelas dan konyol. Ditengah tengah obrolan sempat bang Tomy nyeletuk.

“Eh kalian gak salah nginep di hotel ini.” Tanyanya dengan nada datar.

“Emang kenapa bang.” Jawab gw.

“Nggak papa sih, nikmati aja” Katanya penuh misteri

Saat itu gw asli nggak tau apa – apa tentang history hotel ini, dan malam itu gw anggap pertanyaan bang Tomy hanya ucapan biasa saja. Setelah jam menunjukkan angka sebelas lebih empat puluh lima menit, rasa ngantuk gw mulai datang. Berulang-ulang gw menguap sampai gw malu sama kawan-kawan lama ini. Soalnya mau diajak begadang sampe pagi, tapi waktu itu gw langsung putuskan untuk pamit duluan.

“Bang gw mau tidur duluan ya?” Kata gw sambil menguap

“Ya elah elu Ran tidur mulu !!!” Sahut Andra

“Beneran Ndra gw udah ngantuk berat nih, temenin bang Tomy sama Irfan dulu yak?” Pinta gw

“Ya udah sono pergi tidur duluan” Jawab Tomy

“Tar kita ngobrolnya juga pindah ke kamar kalian bang.” Kata Irfan dengan senyum-senyum.

“Ya sudah gw cabut duluan nih.” Kata gw

Setelah itu gw langsung pergi kekamar gw sendiri. Karena temen-temen mau ke kamar ini ntar malam, akhirnya gw nggak kunci tuh pintu. Gw tidur dengan posisi yang sama kayak malam kemarin.
Waktu itu gw cuma pake boxer sama kaos oblong. Saat itu gw atur ac paling dingin lagi biar nyenyak tidurnya tapi tetep pake selimut tebal sampai leher.

Beberapa saat setelah gw sudah tertidur, tiba-tiba gw merasa ada yang narik selimut dari bawah.
Sehingga selimut ini turun sampai ke mata kaki. Selanjutnya gw tarik ke atas lagi donk karena gw merasa udah kedinginan, selimut itu gw tarik sampai ke leher lagi tapi dengan mata gw yang masih terpejam. Beberapa saat kemudian ganti ada yang suara yang mendengkur lagi di samping gw lagi. Gw pikir ini si Andra mulai lagi nih kayak kemarin! Tapi gw malam itu cuma menutup telinga pakai bantal saja. Percuma juga kalau ngomong pasti dia kagak peduli.

Setelah itu selimut gw ditarik lagi ke bawah, dan dengkuran disamping gw juga makin keras. Tiba – tiba ada tangan yang meluk perut gw,“Sialan nasib gw malam ini bakal ada yang homo nih, gw pikir bakal kagak bisa tidur kalau dikerjain Andra kayak gini terus-terusan” gumam gw. Dengan perasaan jengkel akhirnya gw bangun dan berbalik arah melihat apa yang sebenarnya terjadi. Berharap habis itu gw bisa omelin Andra sepuas gw. Saat gw sudah bangun berdiri disamping…

SETAAANNNN…..[ucap gw cepat terkejut dan lari keluar kamar hotel dengan cepat]
[hihihihihiiihihihi… lengking tawanya setan yang rebahan di ranjang gw dan tertawa bahagia ngerjain gw)
Waktu dikamar tidur gw lihat diranjang wanita mukanya hancur, memakai baju putih panjang yang lusuh dan baunya busuk. Giginya hitam serta rambutnya hitam yang panjang.

Ternyata tangannya setan ini yang peluk perut gw barusan, mungkin dengkurannya setan ini di samping gw sejak kemaren. Gw dengan cepat dan gak peduli siapapun, terus berlari cepat gw hingga terlihat lobby dan receptionist nya.
Setelah sampai di depan receptionist gw gak bisa ngomong, seperti mulut gw terkunci dan gw sedikit melirik jam bundar di belakang receptionist. Waktu itu menunjukkan jam dua lebih tiga puluh menit dini hari, setelah itu gw langsung jalan kedepan ternyata gw lihat kawan-kawan gw bertiga masih tetap duduk ditempat yang sama. Gw berjalan sampai depan dicafe hotel, dari dekat gw lihat mereka masih asyik ngobrol dan bercanda. Dengan cepat gw langsung duduk diantara mereka.

“Ndra ayok chek out dari sini sekarang juga.” Perintah gw dengan membenarkan duduk gw diantara mereka bertiga dengan wajah panik dan takut.

“Lah lu kenapa boy, datang-datang kayak orang aneh gitu.” Jawab Andra yang masih senyam senyum sama gw.

“Emang ada apaan sih bang, datang-datang kedepan pake kolor doank.” Sahut Tomy

“Udahlah bang nanti gw ceritain sekarang abang bantu gw, cari tempat lain yang aman.” Jawab gw yang masih takut.

“Ayok cepet Ndra gw gak main main nih!!!” Perintah gw mulai keras dan serius, serta mata gw yang melotot ke arah Andra.

“Ok…ok …ok boy!..lu Tunggu di parkiran depan sama Irfan ya?” Pinta Andra yang mulai menanggapi permintaan gw.

Setelah itu Andra dan bang Tomy pergi ke kamar gw untuk beresin kamar. Mereka membawa semua barang di kamar gw dan dibawa ke meja receptionist, mereka mengurus check out malam itu juga. Sedangkan Gw sendiri saat itu menunggu di mobil bang Tomy sama Irfan di parkiran depan hotel, kondisi gw masih gemetar dan takut, serta tak mau cerita sebelum dapat tempat yang lebih aman. Setelah gw duduk berdua dalam mobil…Irfan mulai kepo.

“Emang ada apaan sih bang kok takut sebegitunya.” Tanya Irfan

“Udahlah Fan, sekarang lu cari tempat penginapan atau hotel yang menurut lu dan bang Tomy paling aman?” Perintah gw serius dan masih dengan suara ketakutan

“Aman gimana bang maksudnya?” Tanya Irfan lagi.

“Yang pasti kagak ada setannya pan!…jelas!! Kata gw tegas

“Oooooooooooo…ya..iya…ngerti gw bang.” Jawab Irfan yang malah senyum-senyum.

Sekian menit Andra dan bang Tomy sudah selesai mengikuti keinginan gw, dari samping spion pintu mobil yang gw tumpangi terlihat mereka berjalan ke arah gw. Tak lama kemudian ia mengetuk pintu mobil, dan memasukkan barang gw ke mobilnya.

Sedangkan barang Andra dimasukkan ke mobil gw. Waktu mereka memasukkan barang, gw minta sama bang Tomy untuk membawa ke tempat penginapan langganannya yang aman dari setan. Setelah itu bang Tomy dan Andra masuk ke mobil gw mereka berjalan terlebih dahulu, sedangkan gw dan Irfan mengikuti dari belakang memakai mobil bang Tomy.

Setelah sekian puluh menit mobil gw yang ditumpangi bang Tomy masuk ke hotel berwarna hitam, dan memarkirkannya di depan lobby hotel itu. Gw dan Irfan segera keluar untuk menghampiri mereka, gw minta Andra dan Irfan segera chek in, dengan tujuan untuk mengamankan barang-barang kami. Sedangkan gw sama bang Tomy langsung menuju café hotel yang tersedia di sebelah lobby.


Beberapa saat kemudian setelah kami berempat berkumpul satu meja di Restoran itu, mulailah gw menceritakan kejadian sebenarnya kepada mereka dari awal sampai akhirnya gw sampai ke depan lobby pake kolor.

“Oalah bang….bang! kalau itu mah gw sudah tau, makanya gw dari kemarin tidur di mobil saja.” Kata Andra sehabis mendengar cerita kejadian yang baru gw alami.

“Tau apaan Ndra?” Tanya gw heran.

“Ya elah, kirain abang dah paling berani makanya gw biarin abang dari kemarin tidur sendiri dikamar hotel entuhhh?” Jelas Andra yang makin buat gw bingung

“Gini bang waktu kemarin pagi pertama kali datang sama abang Randi, Andra lihat banyak yang gak beres dikamar tuh bang. Masak pagi pagi ada pocong berdiri diatas lemari. Sial bener kamaren gw bang, tapi gw diem saja. Setau Andra abang kan paling gak percaya sama gituan dan paling berani.” Jelas Andra yang Panjang

“Sialan lu, berani sih berani Ndra kalo dikelonin sama setan mana ada yang mau dodol?” Jawab gw keras

“HAHAHAHAHAHHAHHAHA”

Mereka bertiga tertawa riang mendengar jawaban gw, semacam perasaan bahagia kalau temennya diajak kumpul kebo sama setan. Gw yang masih takut, dengan wajah jutek habis diketawain langsung ambil rokok untuk menghilangkan rasa suntuk malam itu. Beberapa kali kepulan rokok gw lepas setelah itu gw menaruhnya di asbak.

“Terus kemarin gw mimpi sama siapa ya, dan yang mendengkur dibelakang gw?” Kata gw lirih.

“Ya kuntilanak itu bang Randi, siapa lagi.?” Sahut Andra yang masih senyum-senyum

“Sialan” Jawab gw lirih. Terus yang masuk kekamar mandi sebelum lu datang siapa ndra? beneran itu asli mirip kayak lu” Kata gw

“Beneran Ran? Sebelum gw masuk kamar kamaren pagi?” Tanyannya yang penasaran

“Beneran setan.” Sahut gw.

Habis itu kepercayaan diri kami mulai menipis, gw yang semakin penasaran dan takut berpikir apakah tempat yang baru ini sama kayak tadi ya….

“Bang beneran hotel ini aman.” Tanya gw sama bang Tomy

“Iya…percaya dah sama gw, enggak kalau gw jerumusin lu ke tempat setan” Katanya dengan senyum-senyum bahagia.

“Beneran nih bang.” Tanya gw lagi yang miskin kepercayaan sama mereka

“Bener bang!!! gw jamin bang” Sahut Irfan

“Jadi gini bang, gw jelasin dulu.” Kata bang Tomy.

“Pertama waktu gw datang ke hotel kalian tadi, sebenarnya gw mau ngomong tapi kagak enak juga! Nanti kayaknya gw malah dikira nakut nakuti kalian.” Jelasnya bang Tomy.

“Ya gak gitu bang.” Sahut gw

“Dengerin sebentar nih gw juga pengalaman buruk disitu, Tahun kemarin kalau kagak salah waktu kita habis acara tuh, kita kan rombongan sama Irfan juga kan. Seinget gw ada tiga puluh orang rombongan yang kita bawa, malam itu kita semua langsung check in di hotel itu. Persis kejadiannya kayak kalian, Tuh irfan korbannya juga’ Jelas bang Tomy sambil memberikan kesempatan Irfan bercerita.

“Iya bang waktu itu kan Irfan habis video call nih sama istri di kampung, terus istri minta gw foto selfie gitu di lobby hotel. Ya Namanya orang kampung bang pengen saja tahu suaminya dimana. Setelah itu gw foto selfie dah, dan gw kirim ke hpnya istri dirumah.

Setelah gw kirim, selang beberapa menit gw ditelpon lagi sama istri. Gw waktu itu bingung bang, mau apaan juga udah pamitan tidur malah telpon lagi. Akhirnya gw angkatlah, waktu angkat telpon istri gw langsung marah – marah bang!

“Yah lu foto sama siapa? Lu bawa cewek yak hotel” kata istri gw bang. Lah kan gw juga bingung, sama cewek mana ma? Ini saja sama bang Tomy dan rombongan bapak-bapak!!!

Terus istri bilang gini bang ”coba lihat fotonya yang barusan ayah kirim ke mama”. Hah…kata gw bang, langsung gw cek kembali tuh foto di hp gw.

Setelah gw perhatikan pelan-pelan dan seksama, ternyata bener bang ada cewek berambut Panjang, berwajah pucat, berbaju putih panjang ikut kefoto di belakang gw bang. Padahal gw waktu itu sendirian bang didepan receptionist waktu selfie.

“Gila tuh bang, serem amat.” Celetuk Andra

“Trus gimana bang?” Tanya gw lagi

“Yah gw jelasin donk baik – baik ke istri dirumah, terus Hp gw kasihkan ke bang Tomy dan diberi penjelasan sama bang Tomy. Kebetulan Waktu itu bang Tomy lagi duduk duduk di cafe bang.” Jelas irfan

“Gini-gini bang, gw enggak pernah main perempuan meski di hotel sendirian, gw kan dari dulu setia sama istri kan bang Tomy?” katanya irfan dengan memandang Tomy.

“Lagian kasian juga sama anak istri dirumah bang” Ujar Irfan

Setelah itu suasana kami berempat menjadi agak tegang, dan saling berpandangan penuh penasaran.

“Tau bang habis itu apa yang terjadi” Jelas bang Tomy

“Enggak bang? Gimana kelanjutannya?” Tanya gw

“Gini Ran habis gw ngasih penjelasan ke istri Irfan kami tetap di depan hotel. Karena gw sendiri sudah nggak nyaman di hotel itu. Beneran selang beberapa jam, mereka yang sudah tidur dikamar satu persatu ke depan nemuin abang.
Mulai dari kamar yang pertama mereka tidur berdua tapi tiba-tiba selimutnya ditarik kebawah, yang kedua saat mereka tidur ada yang merasa dipeluk wanita tapi saat bangun ternyata gak ada siapa – siapa. Ada yang melihat pocong diatas meja mereka tapi tiba tiba menghilang. Ada yang kamarnya bau busuk dan amis, rata – rata mereka mendengar dan merasakan setan disana.

Saat itu abang langsung putuskan untuk checkout semua malam itu, sempat rame juga bang malam itu.
Bayangkan saja 30 orang bang semalam harus pindah, kita terpaksa bolak balik jemput kawan-kawan dari tempat itu. Mereka juga ada yang pake ojek online karena sudah ketakutan di hotel itu.

Makanya bang tadi gw dicafe saja, dan berpikir kalian udah tau dan berani tidur disitu. Makanya abang diam saja.” Jelas bang Tomy yang panjang.

Setelah penjelasan itu gw dan Andra langsung ke kamar untuk istirahat, sedangkan bang Tomy dan Irfan langsung kembali pulang kerumahnya masih-masing. Malam itu gw berharap sesuai rekom bang Tomy hotel yang ini bener-bener aman dan kagak ada setan yang ganggu lagi. Alhamdulilah kita bisa tidur dengan tenang dihotel terakhir tanpa ada yang ganjil lagi. Siangnya gw pulang kembali ke kota asal dengan Andra.

Setelah kejadian itu kalau gw mau nginep lagi pasti pilih pilih tempat dan rekom dari kawan-kawan, karena agak trauma kejadian yang pernah gw alami.

-Sekian-

Mungkin ada kawan-kawan pernah ngalamin kayak gini???
silahkan berbagi di utas bawahnya,,,,

Source Thread: Twitter @bacahorror

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *