RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Korban Pelet Pengasihan

Thread kali ini aku bakal share pengalaman pribadi ku di tahun 2016

Mohon maaf sekali bila ini gk horor

Hanya saja di thread kali ini bakal banyak pesan untuk para wanita.

Bismillah ..

Mohon maaf sebelumnya aku sendiri juga gk begitu ngerti apa itu pelet pengasihan. Makanya sampek aku sndiri yg jdi korbannya. Jika bukan karna pertolongan org org di sekitarku, dan juga imanku yg insya Allah kuat, aku terbebas dari pelet pengasihan tersebut. 

Ini cerita berawal aku bekerja di salah satu mall ternama di kotaku. Tentu sebagai SPG (Sales Promotion Girl), meskipun bekerja sebagai spg aku tetap berhijab dan berpakaian tertutup. Kala itu aku baru lulus SMA jdi masih polos polosnya. Maaf sebelumnya bukan aku sombong atau sok kecantikan hehe ..

Jadi pas itu banyak yg deketin aku, banyak yg suka gitu, sampai aku dijuluki bintangnya di divisi ku kala itu. Karna aku yg masih polos aku gk pernah milih milih teman, mau dia tua muda, cewek/cowok ttp aja aku mau berteman. Bahkan dia mau cleaning service/security aku ttp berteman. Karena kita semua derajatnya sama, gk ada perbedaannya. 

Kala itu aku didekati salah satu manager divisi lain, sebut saja namanya Dino (samaran). Dia baru wisuda, dan baru bekerja 2minggu di tempat kerjaku. Perawakannya tinggi, putih, ramah dan lembut bgt kalau ngomong sma aku. Aku sih nyaman sama dia, tiap dia ada waktu luang slalu datengin aku di divisi ku. Istirahat berdua, pokoknya nempel terus berdua, tapi belum jadian ya.

Kalau di mall gtu tiap sebulan sekali pasti ada stock opname barang. Nah setiap stock opname gtu kita masuk malem jam 10 sampek pagi. Dia nemenin aku trs, nungguin aku yg lagi hitung barang, dia bantuin rapiin barangnya. Pokoknya dia romantis. Hingga pertengahan bulan september. Aku sma Dino uda makin deket bgt. 

“Mbak, ini ada barang cancelan. Tolong di kembalikan.” Ucap seorang pria berseragam security yg baru pertama kali aku lihat.

“Oh iya mas, makasih ya uda di bawain. Tk kembaliin.” Ucapku sambil membawa barang cancelan tersebut. 

Awalnya aku uda curiga gtu sma dia, dia ngeliatin aku trs yg uda jalan menjauh dari dia buat ngembaliin barang cancelan. Ah bodo amat pikir ku kala itu.

“Hayooo ngelamunin apa” ucap Mas Dino mengagetkan ku, sambil menepuk pundakku. 

“Apaan sih mas ngagetin aja wuu.” Gerutuku

“Emm manisnya kalau ngambek” goda dia sambil cubit pipiku

Kedekatanku dgn mas Dino sdh tdk ditutupi lagi, bahkan semall inipun tau kedekatan kami. Malah mereka kira kita sdh pacaran. Hari hari aku lewati bekerja seperti biasanya. Hingga waktu itu aku inget bgt Ada stock opname barang lgi, kebetulan kali ini mas Dino gk ikut. Karna dia ada Perbantuan pembukaan Mall baru di kota lain. Sedih sih tapi ya gimana lgi. Ketika aku duduk di lantai sambil pelan pelan hitung barang tiba-tiba ada security yg kemarin lgi, yang  baru aku liat kemarin

“Mbak kok sndirian?” Ucapnya smbil berjongkok di depanku. 

Aku hanya melontarkan senyum waktu itu. Di mengulurkan tangannya di hadapanku tanda perkenalan.

“Namaku Aldo”

“Asal …” sambil ku balas jabatannya dan segera ku lepas. Aku takut ada yg lihat malah berpikir yg ngga- nggak. Gk ada Dino eh deketin cowok lain, pasti gitu. Si Aldo ini ternyata security baru, dia seumuran denganku. Berasal dri Desa di jawa tengah. Perantau lebih tepatnya. Dia ini malah duduk dan nemenin aku. Gk ngerti aku yg awalnya takut kalau di lihat org malah asyik ngobrol sma si Aldo.

Dia cerita banyak tentang desa dia berasal. Pokoknya tiba-tiba aku seneng aja di temenin sma si Aldo. Sampai subuh si Aldo baru beranjak pamit mau sholat. Aku pun menjawab juga mau sholat. Batas stock opname ini sampai subuh, tapi kalau belom selesai ya harus diselesaikan sampai mau buka mall, buka mall waktu itu jam 09.00 pagi

Tpi aku uda selesai duluan dan langsung pulang. Aku yg awalnya sedih karna gk ada mas Dino, gk tau kenapa malah tiba-tiba uda ilang sedihnya. 3hari stelah stock opname mas Dino nyamperin aku di divisiku.

“Dek, kmu kok di WA balesnya lama lama sih? Suka ngilang?” Tanya dia yg berdiri di sebelahku.

“Masak sih mas?” Ucapku sdikit heran karena aku gk ngerasa gtu.

Tiap aku sma mas Dino, aku nempel lgi sma mas Dino. Ya kemana-mana sma mas Dino lgi, berangkat pulang ya sma mas Dino. Pokoknya uda kayak pacaran, tpi aku juga gk tau kenapa mas Dino gk nembak nembak aku. Mas Dino tipikal cowok yg curigaan dan cemburuan. Meskipun aku bukan ceweknya tpi aku suka bgt dia posesif gtu ke aku.

Kala itu mas Dino ada perbantuan ke luar kota lgi otomatis aku di tinggal lgi 

Aku berangkat pulang sndiri naik motor. Perbantuan mas Dino kali inj lumayan lama 2mingguan. Setiap gk ada mas Dino, si Aldo security itu selalu nyamperin aku. Tiap di deket Aldo aku uda lupa sma mas Dino. Kayak nyaman gitu, 2 minggu itu aku dekat dengan Aldo, hingga sering lupa bales WA mas Dino. Tiap hari yg aku bayang bayang Aldo.

Kalau di bilang cakep mana, yg pasti mas Dino jauh lebih cakep daripada Aldo. Mas Dino putih si Aldo hitam bgt. Pokoknya si Aldo jauh dri rata rata kalau dilihat dari mata org org. Sampai rumah aku selalu kebayang bayang si Aldo. Maaf sebelumnya sampai aku kebawa mimpi berhubungan dengan Aldo.

Tiap lakuin apa aja aku bakal inget wajah Aldo. Aku juga gk sadar waktu itu kalau aku tergila gila sma Aldo. Malam itu Aldo mengajakku makan malam keluar, hingga aku melupakan mas Dino yg puluhan kali menelefon ku. Dan beberapa pesan mas Dino yg ku lupakan. Keesokan harinya seperti biasa mas Dino sdh siap di rumah untuk menjemputku. Entah knpa tiap aku ketemu mas Dino aku lupa sma Aldo, tpi ketika aku sma Aldo, aku juga lupa sma mas Dino. 

“Dek, kmu knpa gk bales chat mas?” Jawab mas Dino yg terlihat kecewa

“Masak? Kan aku bales mas. Semalam aku kecapekan jdi bobo lebih awal hehe” jawabku seolah olah memang aku tidur dan gk kemana-mana 

“Beneran gk boong kan sma mas?” Tanya mas Dino curiga.

“Beneran mas, sejak kapan adek pernah boong sma mas?” Jawabku sambil gandeng dia buat siap brgkt kerja. Pdhl mas Dino ini manager dan jam masuk kerjanya jam 09.00 tapi dia slalu brgkt awal jam 7 biar bareng sma aku. Sepanjang perjalanan aku dan mas dino mengobrol hal sewajarnya. Sesampai di mall tsb mas dino gk kayak biasanya biarin aku aktifitas di divisiku. Tpi mas dino malah mengajakku ke ruangan managernya. 

“Dek, mungkin skrg mas blm nembak kamu, tpi saat ini juga mas mau nglamar kmu” sambil pegang tanganku dan menatap mataku

Kala itu aku gk bsa berkata kata. Tpi aku hanya menganggukan kepala seolah aku mau dan setuju lamaran dia. Hari hari berlalu, berita menyebar di kerjaan kala itu, bahwa aku dan mas Dino akan melangsungkan acara lamaran.

Banyak doa doa dri kawan sekerjaan memberi doa, dan dukungan. Siang itu aku gk istirahat bareng mas Dino, soalnya dia lgi ada meeting bareng manager manager lain. Saat aku selesai makan di kantin dan beranjak ke toilet, ada lelaki yg berdiri disampingku dan menepuk pundakku 

Yups dia si Aldo.

“Aldooo kok ngagetin sihh” teriakku

“Selamat yaa ..” sambil mengulurkan tangannya.

Kujabat tangannya dan tersenyum.

“Selamat mau di lamar manager ganteng.” Ucap dia dengan senyum masam. 

Aku yg melihat senyumnya, langsung merasakan gk enak gtu di hati.

Tiba tiba dri samping mas Dino merangkulku.

“Dek … “

Saat itu juga jabatan tanganku dan Aldo ku lepas. Dan aku langsung meninggalkan Aldo, aku berjalan dan tetap masih di peluk mas Dino 

“Dek .. kmu hati hati sma dia yaa, kok mas ngerasa ada yg gk beres sma dia.” Ucap mas Dino

“Ah mas gk boleh suudzon gtu, dia baik kok.” Aku menenangkan dia.

Dia hanya mengangguk tpi di wajahnya seperti merasah resah. Rencana mas Dino ngelamar aku di akhir bulan november. Akhir bulan september aku uda mulai sibuk gtu kan sambil nyicil buat acara lamaran. Tiba tiba ada pesan dri Aldo kalau dia mau ketemu aku. Oke pas itu aku iyain. Kita ketemu di caffe dekat rumahku. Disana dia bincang bincang kayak biasanya. Tpi gk tau kali ini liat dia wajahnya keliat bersih bgt, keliat keren gtu. Di perjalanan dia nganter pulang aku, aku denger dia kayak gumam gtu.

“Kmu ngmong apa?” Tanyaku smbil natap muka dia.

“Ehh enggak aku nyanyi kok”

Dan aku percaya aja gtu sma omongan dia. Sesampai di rumahku dia langsung pamit pulang.

Malam itu aku sama sekali gak bsa tidur, yg ada di pikiran aku cuma Aldo. Dan aku seperti bergairah mengingat wajahnya. Saat aku terlelap aku kembali bermimpi berhubungan dengan Aldo. Alarm jam berbunyi menunjukan pukul 03.00 pagi, biasanya aku sholat tahajud. Aku terbangun, dan merasakan panas di tubuhku. Gerah bgt gtu. Gk biasanya aku mandi pagi itu juga. Dan aku gk sholat tahajud tpi tidur lgi. Di tidurku aku bertemu Aldo dan melakukan hubungan lgi. Entah yg aku rasakan seperti nyata kala itu.

Sampai aku bangun dan siap siap kerja, dan seperti biasa uda ada mas Dino. Tpi aku gk kyak biasanya gembira bgt kalo ketemu mas Aldo. Kali ini aku kayak males ketemu mas Dino.

“Adek kenapa? Mas ada salah?” Tanya mas Dino lembut.

Mas dino walaupun cemburuan, tpi dia gk pernah marah besar. Dan selalu lembut ketika berbicara sma aku 

“Aku gpp, yok berangkat.” Jawabku sedikit kasar

Mas dino ttp sabar dengan sikap dinginku. Bahkan bukan cuma sma mas dino ya sma ortu dan tmn tmn kerja aku jutek bgt gk kayak biasanya yg bawel. Setiap detik yg aku pikirin cuma pengen ktmu Aldo. Jam istirahat aku menghindar dri mas dino. Aku malah mencari Aldo, dan aku diam diam istirahat di ruangan security. Pulang kerja aku juga menghindar dri mas dino. Aku memilih pulang menunggu Aldo

Panggilan, chat dri mas dino sma sekali gk ada yg aku respon. Hari hari ku lewati bersama Aldo, aku kelihat bahagia bgt sma Aldo. Bahkan di depan mas dino aku berduaan sma aldo. Mas dino ttp sabar kala itu, mungkin dia sdh tau apa yg terjadi sma aku. Hingga mendekati tgl lamaran. Aku membatalkan lamaran itu dan pergi bersama Aldo. 2hari aku pergi sma Aldo bareng tmn tmnnya. Pokoknya aku ngerasa nyaman di sebelah aldo. 

Hari itu malam jumat kliwon, Aldo mengajakku bertemu di kos temannya. Saat sedang duduk duduk di kos temannya, Aldo memberi ku sebuah kertas kecil yg bertuliskan Arab gundul. Tau kan? Bacaan Arab tapi gk ada taj widnya. Saat ku tanya kegunaanya dia hanya berpesan selalu menyimpannya di Tas yg tiap hari aku bawa, supaya dijauhkan dri godaan setan. Aku percaya percaya aja gtu, soalnya tulisannya arab. Setelah aku mempunyai kertas itu, nafsu dan pikiranku semakin bergejolak, hanya Aldo yg ada di hidupku.

Tanpa sadar aku sering durhaka kepada org tua, aku menjauh dri mas dino, dan aku menjauh jga dri teman temanku. Pokoknya di hidupku Aldo .. Aldo .. Aldo. Tiap Aldo menyuruhku untuk apapun aku mengikutinya. Pokoknya apapun yg dibilang Aldo aku percaya dan patuh bgt dengan Aldo. 

Hingga pergantian tahun 2016 ke 2017 tba. Aku yg kala itu mau di ajak Aldo untuk muncak di Gunung X, digagalkan oleh mas Dino, keluargaku dan tmn tmn dekatku. Aku marah besar seperti kesetanan kala itu. Tanpa sadar aku mencakar wajah mas Dino, meludahi dan menghina hina mas dino.

Mas dino kala itu ttp bersikukuh mencegah aku untuk keluar rumah. Hingga bapak pulang membawa 3 org kenalannya.  Awalnya mereka membawa gelas berisi air dan membaca doa doa. Selelas di bacakan doa, air itu di siram ke tubuhku. Aku semakin menggila yg ada di pikiran dan mulutku yg terucap hanya nama Aldo.Hingga berjam jam aku hanya menyebut nama aldo.

Kala itu aku benar-benar tergila gila dengan Aldo. Hingga keesokan harinya, aku bersama bapak ibu, dan mas dino yg menupir pergi ke suatu desa yg sangat pelosok di bawah kakai gunung Y. Perjalanannya sekitar setengah hari karena sampai sana kira kira jam 20.30 malam

Di sana kita di sambut oleh ke3 org kemarin dan 1 org kakek tua. Dan beberapa santri yg membawa Alqur’an. Tempat itu seperti pesantren. Aku di ruqyah disana gaisss. Setelah beberapa kali ruqyah aku kembali di bawa pulang, sdikit demi sedikit aku mulai sembuh.

Dan ruqyah tidak lagi di lakukan disana tpi di rumahku. Pengobatan ku butuh waktu sekitar 2bulan, dan aku bner bner gk boleh ktmu sma yg namanya Aldo lgi.

Hingga puncaknya Awal maret, aku menggila lagi dan lebih gila dri dulu. Yg kusebut namanya hanya Aldo. Hingga aku di obati di pesantren yg pelosok dulu, tapi beberapa bulan ini mas dino sudah tk nampak lagi menemani pengobatanku. Aku masih menggila karna foto foto ku bersama Aldo masih tersimpan, dan 1 jimat Aldo yg di tanam untuk ku simpan masih utuh. Akhirnya foto foto ku di hapus dan di bakar, bersama jimat yg Aldo berikan waktu itu.

Setelah seminggu aku kembali sehat gaiiis. Tpi ttp masih blm sehat betul. Aku masih linglung gtu, karna otakku seperti dicuci bersih hingga tak ingat apa apa.

Seminggu selang pengobatan aku bener bener balik normal, dan aku mencari keberadaan mas dino ke ibu. Ibuku menjawab dengan menangis, dan betapa sakit dan hancurnya hatiku gaiss. Setelah sembuh aku mendapatkan kabar duka

Mas Dino akan melangsungkan pernikahan bersama wanita yg dijodohkan org tuanya. Sungguh kejam dunia ini ya gaiiis, setelah gila aku sembuh dan gila lagi lelaki pujaanku menikah dengan wanita yg tdk dicintainya …  Namun skrg aku uda sembuh hehe

Aku ikhlas dengan semuanya ..

Mas Dino skrg sdh memiliki Anak 1, dan aku gk tau keberadaan Aldo lgi. Semenjak kejadian itu Aldo menghilang dri kota ini.

Pelajaran yg dpt di ambil dri kisahku

1. Jangan gampang berkenalan dgn org yg asing ya

2. Jangan mudah percaya dengan org yg baru kita kenal

3. Kuatkan iman, perbanyak dzikir dan doa

4. Jangan pernah tinggalkan sholat juga 

Buat mas Dino trimakasih sdh baik dan sabar waktu dulu, mungkin kita bukan jodoh hehe

Pokoknya buat para wanita harap berhati hati ya. Mungkin yg aku alami belum separah wanita lain alam, naudzubillahimindzalik semoga kalian terhindar dari org org ini ya gais 

Oh ya pelet pengasihan ini biasanya digunakan org untuk memikat org yg di puja pujanya

Biasanya kalian yg terkena pelet ini akan takluk dan tunduk, seperti aku ke Aldo. 

Thread By @Asal01012

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *