RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Mereka Meminta Tolong

Ini tentang “mereka”
Mereka yang menyimpan dendam, amarah, kesedihan, kekecewaan.
Mereka yang terjebak di dunia kita.

Sebelumnya, aku minta maaf dulu kalau cerita ini kurang seram, gak seram, gak horor, dll. Masih belajar menceritakan kembali kejadian yang pernah aku alami.

Btw kok bahasanya formal banget hahaha..

Okelah mari kita mulai 👊 

Sebenernya kasus “hantu minta tolong” itu BUANYAK banget. Khususnya di aku. Banyak banget dari mereka, yang walaupun aku udah berusaha nutupin banget kalo aku bisa melihat mereka, tetep aja ngeh kalo aku bisa lihat. Kadang malah suka sama sama kaget. Aku kaget liat mereka dan- 

Mereka pun kaget liat aku. Dan buat mereka, kalau ada manusia yang bisa lihat apalagi komunikasi sama mereka, mereka akan berusaha semaksimal mungkin untuk minta tolong atau minimal kalo sifatnya jahil ya suka usil/ganggu untuk menunjukkan eksistensi mereka.

Dari sekian banyak- 

Sosok yang dateng ke aku, ada 1 sosok yang buat aku menarik banget kisahnya untuk diangkat. Kita panggil aja Titi. Kenapa gitu? Soalnya dia gak mau disebutin namanya nih.

Hari itu aku lagi capek banget, tenaga terkuras karena banyak pengiriman barang ke beberapa titik di- 

Kabupaten Sleman. FYI, Kab. Sleman itu gede segede gede nya. Dan waktu itu aku harus ngirim barang dari ujung ke ujung bolak balik. Maklum, waktu itu aku masih kerja ikut salah satu perusahaan distributor bahan bangunan dan tugasku memang kirim barang.

Dan itu rasanya pegel- 

Bukan main.

Begitu sampai di kost, langsung deh tuh rebahan di kasur. Belom mandi, belom ganti baju, langsung nyungsep di kasur. Baru sekitar 5 menit rebahan, tiba tiba jendela kamar itu kayak ada yang ngelemparin kerikil. Lemparan pertama sampai ketiga, aku berusaha bodo amat- 

Sampai lemparan ke 6 itu aku udah mulai keganggu. Karena lagi capek banget, aku langsung otomatis emosi dan berdiri buat buka pintu untuk marahin siapapun yang iseng lemparin kerikil. Begitu dibuka, ternyata ga ada orang. Baiklah, disitu aku udah tau kalo itu pasti bukan- 

Manusia karena samping dan depan kamarku, kayaknya belum pada pulang. Karena sebel, aku langsung ngegas,

“mbok tulung ra usah ngganggu. Gek kesel awakku. Nek meh ngganggu, liyane wae kono lho. Ganggu meneh tak slepet ndasmu”

(Tolong dong ga usah ganggu. Badanku lagi capek nih- 

Kalo ganggu lagi, aku pukul kepalamu nih).

Melihat ga ada tanda tanda pergerakan baik itu manusia atau hantu, aku langsung masuk kamar lagi tuh. Baru nutup pintu, begitu balik badan ada perempuan rambut panjang pake baju putih, mukanya rusak, ada darah keluar dari matanya- 

Dan dia senyum ngeri banget!!! Senyumnya tuh kayak bibirnya dari ujung pipi kiri ke ujung pipi kanan gitu dan matanya item semua ga ada putihnya. Refleks, karena kaget aku teriak…

“JAN***!!!”

Sambil berusaha buka pintu, tapi ga bisa kebuka juga. Mungkin karena panik jadi- 

bikin susah buka pintu. Segala sumpah serapah keluar dari mulut. Bukan nya doa malah misuh 😂. Ya gimana namanya orang kaget + panik. Sampe beberapa kali nyoba buka pintu itu bener bener ga bisa…

“Ealah mbaaakkk, minggato mbak, aku wegah akuuuuu, minggato cuuukkk”

(Ya ampun- 

Mbak, pergilah mbak, gak mau aku, pergi sana)

Aku udah pasrah banget, udah capek juga, ga mau berusaha buka pintu lagi karena udah lemes. Dan tiba tiba dia bilang

Titi : Mbak tulungono aku mbak, tulung mbak (mbak tolong saya mbak, tolong)

Vi : (sambil merem menghadap pintu)- 

Ameh njuk tulung opo mbak? Gak iso nulungi aku mbak. Golek’o liyane. Aku malah meh njuk tulung koe minggato mbak ojo ngganggu aku

(Mau minta tolong apa mbak? Aku gak bisa nolong mbak. Cari lain nya aja. Justru aku mau minta tolong km pergilah, jangan ganggu aku)- 

Bukannya pergi, dia malah nangis. Dan malah makin mendekatkan muka nya kesamping mukaku. Aku bisa cium bau anyir campur melati dari badan nya dia. Tapi ada satu bau lain yang aku masih belum tau itu bau apa. Dan waktu itu aku gak berminat cari tau. Dia nangis aja gitu- 

Disampingku, sampai akhirnya…

Vi : yowes yowes. Ah nyebai koe ki. Tak tulungi nek aku iso. Tapi gah aku nek bentukanmu koyok ngono. Iso golek bentuk sing apik sitik ra sih! (Ya sudah, nyebelin km tu. Aku bantu kalo aku bisa. Tp aku ga mau ya kalo wujudmu kayak gitu. Bisa- 

Berwujud yang bagusan dikit ga sih!)

Ga ada jawaban, cuma tangisannya berhenti, diganti sama suara ketawa yang ketahan gitu ketawanya. Karena kepo, aku beraniin pelan pelan ngintip ke samping. Dan bener aja dia berubah wujudnya dari yg serem tadi, jadi perempuan jawa yang- 

Cantik banget. Gak pake rok putih ala kuntilakak lagi, tapi dia pake baju putih item kayak anak anak ospek gitu, dan rambutnya dikuncir satu. Dengan wujud kayak gitu, aku bisa tau kalo dia ini mungkin semasa hidupnya anak yang ceria dan friendly banget. 

Vi : kamu dari mana? Kok bisa sampe kesini?

Titi : tadi aku ngikut mbak dari jalan ********* . Tadi mbak liat aku kok, makanya aku ikut mbak.

Vi : emang iya? Ga ngeh aku. Terus kamu itu siapa? Kok ngikut aku kenapa?

Titi : aku Titi mbak, aku mau minta tolong sama mbak- 

Vi : maaf ya ini kan udah jam 11 malem, aku capek, aku mau istirahat. Bisa besok aja ga minta tolongnya? Kamu boleh disini tapi ga boleh didalem kamar. Diluar aja. Tunggu besok..

Belom selesai aku ngomong, udah nyelonong keluar aja dong tu setan.

Karena dia udah keluar, aku- 

Langsung mandi, dan tidur. Tapi bener bener deh itu setan jailnya kebangetan. Berisik banget diluar. Ketawa ketawa lah, jatuh jatuhin barang lah. Tapi aku mah bodo amaaat.

Paginya, aku cek kedepan kamar dia nggak ada. Wajar memang, karena biasanya mereka pergi waktu matahari- 

terbit. Tapi bukan berarti mereka ga ada loh kalo pagi atau siang. Tetep ada, cuma ga eksis aja kalo pagi/siang. Krn aktifitas manusia udah banyak, jadi mereka mundur teratur.

Malamnya, sehabis maghrib, aku baru selesai mandi. Waktu keluar dari kamar mandi, aku dikejutkan- 

dengan kehadiran Titi. Karena memang aku orangnya kagetan, refleks misuh dong.

Vi : Baji****!! Ngaget ngageti wong urip! Setan edan! Nek ra ngageti iso ra sih! (Baji****! Ngagetin orang hidup aja kamu. Setan gila. Kalo ga ngagetin bisa ga sih!)

Titi : *ketawa kunti* hihihihi… 

Mbak adus e suwe men sih? (Mbak mandi nya lama amat sih?)

Vi : 😒😒😒😒😒

Tiba tiba ekspresi Titi berubah, jadi sedih banget. Nelangsa banget.

Titi : mbak aku rep golek ibuku mbak (mbak aku mau cari ibuku mbak)

Vi : ibumu emang dimana?

Titi : ora ruh aku mbak, aku lali (aku ga- 

tau mbak, aku lupa)

Vi : lha terus leh ku nggoleki piye? Emang nopo kok nggolek ibumu? Arep nyampekke opo? (Lah terus aku nyarinya gimana? Emang kenapa kok nyari ibumu? Mau menyampaikan apa?)

Titi : ora ruh mbak. Aku mung arep ngandani ibu. Ojo nggoleki aku. Aku wes bedo donyo- 

(Ga tau mbak. Aku cuma mau kasih tau ibu. Jangan cari aku. Aku sudah beda dunia)

Vi : lah? Ibumu gak ruh kowe wis mati? Kok iso sih? Piye ceritane? (Lah ibumu ga tau kamu sudah mati? Gimana sih? Gimana ceritanya?)

Titi : aku gak ngerti mbak, ibu wes nemokke aku opo durung- 

Nek durung, aku meh ngandani ibu nek aku saiki uwis iso omong, uwis iso mlaku, aku uwis gak nyusahke ibu. (Aku gak tau mbak, ibu sudah menemukan jasadku atau belum. Kalau belum, aku mau kasih tau ibu kalau sekarang aku sudah bisa ngomong, sudah bisa jalan. Aku sudah ga- 

nyusahin ibu lagi.

Vi : lho? Kowe dipateni? Eh? Sek sek maksude wes iso ngomong piye? Nek crito ki ojo separo separo lah (lho? Kamu dibunuh? Eh, tunggu dulu, maksudnya udah bisa ngomong gimana. Kalo cerita jangan setengah setengah lah)

Titi : aku iki ora koyok anak liyane mbak- 

aku pas lair ora iso ngomong alias bisu. Ora iso mlaku, kudu dibopong. (Aku ini tidak seperti anak yang lain mbak. Waktu aku lahir, aku ga bisa bicara alias bisu. Ga bisa jalan, jadi harus digendong)

Baru aku mau nanya lagi, tiba tiba dia pegang jidatku dan- 

aku ngelihat flashback nya dia.

—–

Sebentar ya cerita flashbacknya. Aku makan dulu bentar… 

Okee aku kembali. Udah makan, cuma belom bayar aja. HAHAHAHAHA… Bentar lagi aku kabur ah.

Oke lanjut!!

—–

Ngeliat flashback itu nggak kayak di film film ya gaes. Bukan aku dibawa ke masa dimana dia masih hidup. Ngeliat flashback itu cuma kayak kita lagi nonton di bioskop- 

Tapi ceritanya macam kepotong potong gitu. Ga bisa lihat secara utuhnya gimana. Yang aku lihat waktu itu, ada anak perempuan mungkin sekitar umur 19an, rambutnya ikal dan panjang. Dia lagi digendong ibu ibu (mungkin ibunya) dan waktu itu aku langsung ngeh kalo itu sosok Titi- 

Dia digendong keluar dari sebuah rumah kayu khas rumah rumah di pedesaan, entah mau kemana. Setelah itu aku denger ada suara teriakan, banyak teriakan dari dalam rumah. Saking banyaknya suara teriakan, telingaku sampe kayak dengung gitu. Aku ga terlalu denger jelas apa yang- 

Diteriakin dari dalem rumah itu. Yang cukup kedengeran jelas, cuma teriakan ibunya Titi dari luar rumah,

Ibu : iki kabeh salah bapakmu!!! Bapakmu sing marai anakku ciloko!!! Bapakmu sing njanjeni, anakku sing keno!!! (Ini semua salah bapakmu! Bapakmu yang mencelakakan- 

Anakku! Bapakmu yang menjanjikan, tapi anakku yang kena imbasnya!)

Setelah ibunya teriak itu, aku kayak pindah tempat gitu. Aku ngeliat ada Titi dan ibunya didalam kamar kecil, Titi lagi dipakaikan baju. Baju putih hitam, sama seperti yang Titi pakai sekarang. Bingung dong aku- 

Kok kayak lompat gitu ceritanya.. Waktu masih bingung itu, aku lihat bapak bapak (mungkin bapaknya si Titi) dateng ke kamar itu bawa 1 bilah rotan bambu dan dengan penuh emosi dia mukulin Titi. Aku masih ga paham kenapa kok anak itu dipukulin. Titi cuma bisa nangis sambil- 

teriak “aaaakkk aaaakkkk aaaaakkkk” .

Dan ibunya keliatan banget berusaha nahan Bapaknya. Aku ga bisa berbuat apa apa karena memang itu bukan duniaku. Aku cuma liat bapaknya nangis. Mukul sambil nangis. Yang menurutku, mungkin dia pun sebenernya nggak mau melakukan itu, dan- 

mungkin dia melakukan itu atas sebuah paksaan atau apa, aku masih belum bisa tau.

Setelah ngeliat dia tersiksa begitu, aku kayak “dibawa” ke tempat lain lagi. Kali ini aku ada ditengah jalan beraspal, gelap, dingin. Tiba tiba ada suara kenceng “BRUAAAAKKKKKK”…

Ternyata ada- 

kecelakaan. Aku ga bisa lihat terlalu jelas, yang aku lihat cuma ada 1 mobil minibus, didepan mobil itu ada sepeda onthel dan dibawah mobil itu ada seorang anak perempuan. Aku langsung sadar, itu TITI! Wait, kalo itu Titi, bukannya Titi ngga bisa jalan? Gimana bisa dia bawa- 

sepeda sampe ke tengah jalan?

Mataku mencoba menyisir sekitar, menembus kerumunan orang yang berusaha meng-evakuasi Titi dan aku lihat, di sisi lain mobil, ada 1 orang lagi yang tergeletak. Dan itu, IBU. Ibu nya Titi, tergeletak bersimbah darah. Aku mau coba mendekat tapi- 

aku ga bisa karena tiba tiba, aku udah kembali ke kamarku. Aku masih duduk di kasur, disampingku masih ada Titi. Tiba tiba aku sadar, Titi mencari ibunya, yang sebenernya ibunya juga sudah tiada. Tapi kenapa dia nggak sadar? Aku, kasian liat dia. Nangis lah aku. Dan aku bilang- 

Vi : Ti, yang kamu kasih lihat ke aku tadi maksudnya apa?

Titi : Mbah nya Titi itu dukun mbak. Mbah melakukan perjanjian dengan bangsa jin untuk mendapatkan ilmu. Berkat ilmu itu, banyak yang datang ke mbah untuk minta santet atau pelet. Jin itu minta tumbal mbak, mereka minta- 

nyawa keturunan nya. Aku nggak tau apa yang mbah lakukan sampai akhirnya mbah meninggal. Ibu dan bapak berpikir, mungkin dengan sepeninggal mbah, itu berarti semua perjanjian dengan setan itu berakhir. Ternyata tidak. Aku lahir dengan kondisi menyedihkan. Tanpa lidah,- 

lumpuh. Banyak warga sekitar yang bilang bahwa aku adalah akibat dari perbuatan mbah. Bapak begitu malu, tidak pernah menganggapku anak, selalu memukul atau mencambukku. Tapi ibu selalu menjaga dan membela aku mbak.

Vi : terus kamu inget nggak kenapa kamu bisa naik sepeda? 

Titi : enggak mbak, aku lagi tidur. Terus mataku ditutup, mulutku ditutup, aku dibopong keatas sepeda dan dibawa pergi. Waktu mataku kebuka, aku cuma bisa ngerasain sakit dan ada banyak orang disekitarku.

Didalam hatiku, aku berpikir, mungkin dia nggak tau kalau ibunya juga- 

meninggal karena di detik terakhir hidupnya dia ga ngelihat wajah ibunya atau bahkan tau kalau yang bonceng dia naik sepeda itu ibunya, jadi memory dia cuma sebatas itu aja..

Disini aku bimbang banget antara mau bilang jujur ke dia atau enggak.

Vi : besok aku tak coba cari- 

informasi dulu ya tentang kamu. Siapa tau aku bisa cari rumahmu dimana…

*terus dia ngilang, kan bangke ya, aku uda sedih2 tetiba ilang gt kan keseul euy* 

Besoknya, aku tanya temenku yang lebih expert tentang hal perhantuan. Sebut saja Tia. Aku ceritain sedetail mungkin dari awal sampai akhir dan dia bilang..

Tia : itu ibunya… (nunjuk belakang)

Vi : (dalam hati) astaga gak anak gak ibu sama sama suka ngagetin 😒 

Tapi ibunya senyum loh. Aku gak ngerti maksud senyumannya apa sampai Tia ngelanjutin pembicaraannya.

Tia : ibunya sudah ikhlas sama kematian nya Vi. Ibunya sengaja bawa Titi ketempat dimana mereka kecelakaan itu karena ibunya sudah gak tahan dengan perlakuan suaminya dan- 

warga sekitar yang menganggap Titi itu pembawa sial karena terlahir seperti kondisi dia semasa hidup. Ibunya sengaja nutup mata dan mulut Titi supaya Titi ga tau kalau mau diajak bunuh diri.

Vi : loh? Tapi kok mereka nggak ketemu?

Tia : karena Titi masih penasaran mencari- 

ibunya. Titi masih stuck karena Titi belum ikhlas. Jadi, ibunya udah “nyebrang” duluan tapi Titi belum. Itulah kenapa arwah Titi masih berkeliaran. Mending km kasih tau dia deh. Kita bantu doain dia supaya dia juga bisa “nyebrang”.

Malamnya, Titi dateng tanpa ngagetin- 

mungkin itu anak udah sadar kalo lama lama aku bisa jantungan 😂

Akupun tanpa basa basi langsung menjelaskan ke Titi. Titi kelihatan sedih, dan mulai pelan pelan dia kembali ke bentuk pertama kali dia nampakin diri. Dalam hatiku, baji**** mbalik lagi bentuknya jadi nyeremin- 

Aku masih berusaha tenang walaupun agak males ngelihat dia dengan wujud kurang menyenangkan kayak gitu…

Titi : aku kangen ibu mbak. Kangen bikin wajik bareng lagi. Kangen digendong ibu (dan dia nangis, mana nangis nya horor banget)

Jadi bau yang aku cium dari badan- 

dia pertama kali itu bau wajik ternyata. Itu makanan yang sering mereka bikin.

Vi : tak bantu doa ya Ti, biar kamu juga bisa nyebrang kesana nyusul ibu. Jangan disini, kasian kamu kalo kekurung di dunia yang bukan tempatmu.

Titi : aku mau sama kamu aja mbak…

Badhalaaahhh- 

ini setan malah mau ngikut 😒

Vi : ya nggak bisa dong Ti. Dunia kita kan beda. Kalo kamu ngikut aku terus, nanti aku nya gampang capek, gampang emosi karena energiku kamu sedot terus. Aku doain ya biar km tenang…

Titi : ya udah mbak, aku juga gak mau nyusahin kamu. Makasih ya- 

mbak udah kasih tau aku, udah mau bantu aku, mau denger ceritaku juga.

Vi : iya cuma aku masih ga paham banget sih sama bapak dan mbahmu. Tp ya sudahlah… Baek baek di akhirat, jangan nyusahin malaikat.

Setelah obrolan itu, aku bantu doain arwah Titi supaya bisa “nyebrang”. 

Sampai sekarang pun, aku masih belum tau cerita lengkap tentang kehidupan Titi. Kisah antara keluarga nya. Cuma kayaknya aku ga perlu tau juga sih. Yang penting aku udah coba bantu Titi dengan mendoakan dia supaya bisa tenang dan ikhlas. 

Selesailah sudah kisah Titi…

Next mungkin aku masih akan ceritain beberapa kisah “mereka” yang minta tolong. Aku baru inget ada kisah horror di kost lamaku. Kost yang ga pernah ada penghuni yang betah lama lama disana…

Sekian dari aku..

#salamhorror 

Thread By @belomwaras

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *