RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

“OMAH SUWUNG” (Rumah hantu ndas melet)

Berada di Temanggung kota, rumah ini sudah kosong sejak sy kecil, kebetulan deket banget dengan rumah kakek saya, rumah ini dijuluki “Rumah Hantu” oleh warga sekitar, pekarangannya luas, dulu waktu kecil sy sering main disini bersama sepupu2 saya.               

OMAH SUWUNG/rumah kosong ini pernah dijadikan “gereja” Tahun 2000an, tapi entah kenapa hanya bertahan beberapa bulan saja, banyak sekali warga sekitar yg mengalami kejadian aneh di sekitaran rumah ini               

“NDAS MELET” begitu julukan rumah ini waktu saya masih kecil, ibu, bulik, dan budhe saya yg memberi julukan itu, Konon dulu ada wanita yg gantung diri dirumah ini, lidahnya keluar, dan di juluki ndas melet               

Sebelum sempat dijadikan gereja, rumah ini terbuka, bahkan kami bisa masuk2 leluasa tapi di siang hari, luas juga kalo di lihat sih ini bangunan belanda, sejarah rumah ini sulit sekali di ulik, saya coba tanya kesana kemari tapi tidak ada yg benar2 gamblang               

Sempat gonta-ganti pemilik, katanya sekarang rumah ini dimiliki oleh salah satu Orang Terkaya di Temanggung, saya tidak usah sebut namannya ya, pokoknya ada banyak kesaksian horror dari orang Tentang Rumah ini               

Yang mana akan saya pilih & saya ceritakan satu per satu.

—–OMAH SUWUNG—–

Rumah hantu Ndas melet

              

Ini keadaaan depan rumahnya, siang hari, sebenernya masih bisa kespot lain tapi kehalang semak2 itu.. Gak tau, biasanya ada yg ngrawat motongin semak2 tapi udah beberapa bulan ini gak ke urus..              

Bag 1.—SUARA—

Diawali dengan pengalaman saya sendiri…

Sekira tahun 1997, Wktu itu sy masih SD kalo gak salah, siang hari sy bermain bersama sepupu2 saya, kita ber 5,kala itu rumah ini benar2 terbengkelai, pintu2 jendela tidak ada yg dikunci alias rusak               

Jadi kita bisa bebas keluar masuk, wktu kita bermain di pekarangan samping, duduk2 di bekas kamar mandi yg sudah tak beratap dan tak bertembok, terlihat ada WC yg masih menempel disitu              

Ketika kami sedang asyik main, tiba2 terdengar suara “BYURRRR…BYUUURRR”, suaranya dari dalam rumah, kita semua terdiam, waktu itu kita gak mikir yg aneh2, sy pikir malah suara air dari rumah tetangga dekat situ, kerena belakang rumah itu adl pemukiman warga               

Kita lanjut aja main, selang mungkin 30menitan, suara itu muncul lagi, kita masih biasa aja tuh, sampe akhirnya sepupu tertua sy mencoba memeriksa suara itu berasal darimana, terus balik lagi nyamperin kita2,

πŸ‘¨: “ONO SING ADUS NING KAMAR MANDI”, (ada yang mandi )               

Masak iya sih batin saya, akhirnya kami berlima nyamperin ke dalam, lewat pintu samping , sekitar 6 – 7 langkah tepat di depan kamar mandi, emang bener ada orang mandi, dan sumbernya dari situ,              

Kita masih mengira itu orang, kita panggil2 dong, “WOYY..WOY..SOPO KUI” kita masih sempet cekikikan, woyyy woyyy, suara air itu masih ada, sampe tidak ada suara lagi.. Di tendanglah pintu kamar mandi itu oleh sepupu tertua sy, Dan…               

Kosong!!!!!, bak mandinya juga kosong, lantainya juga kering, kamipun lari berhamburan, kejadian itu menjelang sore, sekira jam 3-4an lah.. Kami cerita ke kakek, tapi namanya bocah, ya gak percaya,               

Lanjut nanti malam yaa…                      malamjumat

Bag.2 —- “JENDELA”

Nara : πŸ‘¨Doni (Bukan nama sebenarnya)

—–“OMAH SUWUNG”—–

       bacahorror        memetwit        threadhorror                      malamjumat 

πŸ‘¨: Doni 29th, Kejadian ini saya alami tahun 2010an, cukup membekas, membuat saya mikir 2x walau sekedar melewati bangunan rumah itu                      malamjumat 

πŸ‘¨: btw saya bukan warga di kampung tempat rumah ini berada, cuma sering main aja ke situ, sebenarnya rumor soal keangkeran rumah itu sy sudah sering sekali mendengar dari teman sy, tapi dulu saya tidak begitu percaya dengan hal2 seperti itu               

πŸ‘¨:Bahkan saya beberapa kali kencing di jalan belakang rumah itu, dan tidak pernah merasa ada ke anehan, singkat cerita, waktu itu sy lagi main ke teman saya, yg mana rumahnya tidak begitu jauh dari bangunan ini               

πŸ‘¨:sekira jam 10an, sy dan temen2 sy nongkrong di Gardu, yg mana gardu itu berada persis di belakang pekarangan rumah itu, bahkan gardu ini satu tembok dengan tembok batas pekarangannya               

πŸ‘¨: namanya anak muda ya, kita minum2 tuh di gardu, kami 5 orang kalo gak salah, kita minum sambil gitaran2 nyanyi2, btw kampung ini tergolong bebas, texas kalo bahasa sininya hehe, sekira mungkin jam 11an waktu itu ketika lagi asik2nya nyanyi               

Tiba2 ada bau bangkai yg sangat menyengat, semua mencium bau itu, saya pikir itu bangkai tikus atau apalah, tapi yg aneh bau itu sebentar muncul, hilang dan muncul lagi beberapa kali, ah mungkin kebawa angin kali ya               

πŸ‘¨: sempat menghentikan nyanyian sesaat tapi akhirnya kita tetep nerusin tuh, sampe minumannya habis, kita semua udah tinggi, “Ngglamber” kalo bahasa temanggungan, sekira jam 12an, beberapa teman saya cabut pulang, mereka pada bawa motor,               

πŸ‘¨: karena saya tidak bawa motor, sy sempet mau nebeng temen, tapi entah kenapa saya masih mager, saya pun tinggal berdua di gardu itu, gitaran dengan mata sudah agak buram karena pengaruh alkohol, akhirnya sekitar jam stengah 2an, saya memutuskan pulang jalan kaki               

πŸ‘¨: karena kebetulan rumah saya tidak jauh, cuma beda kampung saja, kamipun pulang dengan arah jalan yg berlawanan, saya berjalan melewati sebuah jendela belakang dari rumah itu, sekira 1 m stelah jendela, saya pengen buang air kecil               

πŸ‘¨: saya pun kencing di sepetak hamparan tanah di samping rumah itu, disitu bau bangke muncul lagi, di tengah kencing saya, terdengar suara orang batuk “UHUK-UHUKKK!!”, Saya tolah-toleh mencari sumber suara, ah mungkin dari rumah warga yg di belakang rumah itu               

πŸ‘¨: jadi di belakang rumah itu ada jalan setapak yg dihimpit oleh rumah juga, tapi rumah warga, selesai kencing suara batuk itu muncul lagi, tapi disitu saya tidak merasa takut sedikitpun, mungkin karena pengaruh alkohol ya..               

πŸ‘¨: batuknya semakin menjadi-jadi, kalo bisa di gambarkan, suara batuk itu seperti suara batuk khas lansia, batuknya kering, kek bercampur dengan sesak nafas gitu, karena penasaran, saya cari sumber suara itu               

πŸ‘¨: dibarengi dengan bau bangkai itu lagi, batuknya semakin kenceng, disini saya mulai mikir seperti ada yg tidak beres dengan suara ini, saya pun clingak-clinguk nyari, saya ikuti suara itu, ketemulah sumbernya, di Jendela itu, yg td sy lewati               

πŸ‘¨: saya semakin dekat, “ASU !!SEKO KENE SUARANE”!!! sembari saya memastikan dan terus mendekat, walau sudah mikir ini aneh, tapi saya belum merasa takut waktu itu, bahkan sempat terlintas di benak saya ingin membuktikan omongan temen saya tentang rumah ini               

πŸ‘¨:Apa sy salah dengar ya, batin saya, tapi suara batuk itu masih ada, bahkan smakin keras, suaranya sedikit menggema, semakin menguatkan kalo sumber suara tiu bersumber dari jendela itu               

πŸ‘¨: Perlahan saya semakin dekat, suara itu masih ada, sampe saya dekatkat kuping saya ke jendela itu, dan benar saja, fix memang suara itu bersumber dari balik jendela itu, disitu saya sempat merinding, tapi saya malah semakin mendekatkan telinga sy di jendela itu               

πŸ‘¨:Dan suara batuk itu tidak hilang “UHHUKKKKK UHUKKK, UHUKKK!!” pas telinga sy benar2 dekat, tiba2 “DDDUUUAARRR” ada yg memukul dari dalam jendela itu, dan tepat di telinga saya, saya sampe kaget dan sempat terjatuh               

πŸ‘¨: saya tidak bisa berkata, pengaruh alkohol tiba2 hilang, setelah suara pukulan di jendela, suara batuk itu muncul lagi, dan lebih parah, saya masih tersungkur di tanah               

πŸ‘¨: tiba2 suara batuk itu perlahan berubah menjadi suara tertawa, saya ketakutan sekali.

“UHUUUKK…UHUKKKK..UUHUKKKK….UHUKKKKAHAHAHAHAHAAH!!!”. Dan di akhir tawanya suara itu berkata “OPO DE’E!!!!! (kalo bahasa temanggung, APA KAMU!!!)               

πŸ‘¨: saya sangat takut, sambil saya tutupi telinga, mata dan kepala saya dengan tangan, saya mulai bisa berdiri, saya pun berlari sekencang-kencangnyaa… Tanpa saya pelankan sedikitpun sampai rumah saya di kampung sebelah               

πŸ‘¨: sampe dirumahpun saya masih ketakutan, campur aduk gak karuan, pengaruh alkohol hilang tak tersisa, dan keesokan harinya saya demam.. Ini adalah pengalaman pertama dan satutunya dlm hidup saya, semoga menjadi pengalaman yg terakhir…              

Oke lanjut lagi…

Terakhir Bag.3

“MENDO-MENDO” (Berpura-pura/menyerupai)

                     threadhorror        bacahorror        truestory

Kebetulan kakek saya punya pabrik tahu & ada beberapa pedagang yg jualin tahu buatan kakek saya di pasar, nah ini adalah cerita dari salah satu pedagang tahu kakek saya…               

Setelah krismon di tahun 1997-1998, banyak pedagang tahu kakek saya yg keluar masuk, dan ada salah satu pedagang baru yg masuk, sebut saja Bu Rumi(bukan nama sebenarnya), 1bln, 2bln, 3bln bu rumi berdagang tahu kakek saya di pasar               

Setiap pagi buta bu rumi selalu rutin ke pabrik, selama berbulan2 itu juga bu rumi melewati “Omah suwung” itu, karena jalan paling dekat menuju pabrik kakek saya memang lewat situ, bu rumi kan bukan orang kampung situ ya, jadi beliau gak pernah tau***               

Tentang rumah itu, berbulan2 lewat situ bu rumi sih biasa aja, gak ada yg aneh katanya, yaa seperti rumah kosong pada umumnya lah, hingga tahun 2000an rumah itu beralih fungsi menjadi gereja               

Bu rumi makin senang lewat situ, sekarang jadi terang ya.. katanya, .. Setiap pagi pasti terlihat orang bersih2 di rumah yg dijadikan gereja itu, dan gak tau kenapa gereja itu cuma bertahan hitungan bulan saja, sekitar 6 bulan lah, tapi bu rumi ketinggalan informasi               

Beberapa bulan setelah gereja itu tutup, bu rumi masih sering lewat situ, yg anehnya lagi setiap bu rumi lewat situ, terlihat aktivitas seperti biasa, seperti masih di fungsikan, bu rumi juga gak pernah ngobrol terkait rumah itu ke warga sekitar ***               

Karena gak begitu penting juga sih, sampai di suatu pagi, sekitar jam 4an, seperti biasa bu rumi melewati rumah itu, lagi2 kata bu rumi di rumah itu masih ada aktivitas seperti biasanya, lampu2 juga masih nyala, terdengar suara orang nyapu juga               

Tapi yg membedakan dari pagi2 sebelumnya adalah, di Teras ada wanita cantik sedang duduk mengeringkan rambutnya yg basah, cantik sekali kata bu rumi, bajunya putih cream gitu..              

Wah sopo iki, kata bu rumi, bu rumi pun menyapa ,”Gasik mbak” (pagi mbak) dengan senyum, wanita itu pun menjawab,

Begini kira2 dialognya :

πŸ‘§: Bu rumi

πŸ‘©: Wanita itu

              

πŸ‘§: Gasik mbak :)) (pagi mbak)

πŸ‘©: njih niki bu :)) (iya ini bu, sambil menggosok2an tangan ke rambutnya yg basah seperti habis kramas)

Bu rumi pun hendak jalan melewatinya, tapi sekira 3-4 langkah, wanita itu manggil bu rumi               

πŸ‘©: eh bu.. Tumbas tahune, ajeng mendet tahu to njenengan? (eh bu beli tahunya, mau ambil tahu kan anda?)

πŸ‘§: O njih, ajeng tahu ingkang menopo mbak, (Oh ya, mau tahu yg apa mbak)

Logat bicaranya pun biasa, gak terus pelan mendesis kek hantu di tv, kata bu rumi               

πŸ‘©: Tahu pethak sak blabak, tahu asine 20rb, Radi cepet nggih, (Tahu putih 1 blabak, sekotak gitu, sama tahu asin 20rb, agak cepat ya bu)

πŸ‘§: O njih mbak kulo pendetaken mang entosi sekedap ( o ya mbak saya ambilkan, tunggu sebentar ya)

              

Di situ bu rumi agak heran, kalo mau beli 1 blabak sama 20rb kok gak langsung dateng ke pabrik aja, kan pabriknya berada di belakang rumah itu, cuma jarak 50 m lah, trua kan bisa dapet lebih murah               

Tapi ah, namanya rejeki, bu rumi pun dateng ke pabrik, mengambil tahu sesuai pesanan, di pabrik bu rumi bilang ke salah satu pegawai :

πŸ‘§: Tahu putih 1 blabak, karo tahu asine 20rb, cepet yo mas..selak di tunggu (cepat ya udah di tunggu)

****               

Jawab karyawan itu,

πŸ‘¨: yoh buk, sopo to le tuku, kok kesusu? (Siapa sih yg beli kok buru2)

πŸ‘§: Kui mbak-mbake ning gerejo ngarepan (itu mbak yg di gereja depan)

πŸ‘¨: Mbak sopo?(siapa?) sambil menyodorkan pesanan tahu yg sudah di plastikin.

****               

πŸ‘§: yo kae, ndi aku selak di tunggu (ya itu, mana aku sudah di tunggu nih) bu rumi memotong pembicaraan, mengambil kantong dan berjalan ke gereja dengan langkah cepat               

Sesampainya di rumah itu, bu rumi heran, rumahnya tertutup, lampu juga gak nyala, bu rumi coba ketok2 pintu tapi tidak ada jawaban, beberapa menit kemudian datang seorang bapak2 yg akan mengambil becak yg dititipkan di petak, dekat rumah itu               

Mungkin bapak itu denger suara orang ngetuk pintu, kira2 begini dialognya :

πŸ‘΄: madosi sinten to mbak? (nyari siapa to mbak?)

πŸ‘§: mbak2e sing ting mriki, wau pesen tahu, njuk niki tak terke pesenane (mbak2nya yg disini itu, tadi pesen tahu, trus ini saya anter)               

πŸ‘΄: mbak2e sing pundi??? ( mbak2nya yg mana??)

πŸ‘©: Sing manggen ting mriki, (yg tinggal di sini) sembari bu rumi mengulangi ketukan di pintu rumah itu               

πŸ‘΄: mboten wonten tiang ting omah niku, gerejane mawon pun tutup 3 sasi kepungkur, (ga ada orang di rumah itu, gerejanya aja sudah tutup 3 bulang yg lalu)

πŸ‘§: Saestu pakkkkk? (beneran nih pak, jangan becanda)

              

πŸ‘΄: Estu mbak, menawi mboten pitados mang tanglet mawon kalian warga kampung mriki (beneran mbak, kalo gak percaya coba tanya warga kampung sini)               

Bu rumi mulai bengong dan ketakutan, tanpa sapa, bu rumi langsung bergegas ke pabrik kakek saya, dan bercerita apa yg dia alami, dan emang bener gereja itu sudah tutup 3 bulan yg lalu               

Terus yg aneh adl, kalo sudah tutup 3 bln lalu, tapi knp selama selama 3 bulan belakangan ini, rumah/gereja itu terlihat berpenghuni, lampu menyala, terdengar suara orang beraktivitas di dlm rumah itu? ****              

Suara orang nyapu, suara orang ngobrol, pokoknya suara keberisikan aktivitas di pagi hari pada umumnya..

Dan Sejak saat itu, bu Rumi tidak pernah berani melewati rumah itu lagi.. Sampai sekarang,

Thread By @AgilRSapoetra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *