RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Pasar Setan

Nanti malam ya bro sist.. Selamat ber #malamjumat   

Kejadian ini di alami oleh Pak Rudi (bukan nama sebenarnya) beliau adalah teman ayah saya dari remaja, kebetulan beliau cerita sendiri tadi malem, jadi masih anget nih di ingatan saya..

  

Biar gak ribet kali ini saya cerita sebagai pak rudi aja ya..

πŸ‘¨: Pak Rudi

.

.

Berikut kira2 cerita pak Rudi kepada Saya…   

πŸ‘¨: Saya ingat sekali, hari itu hari sabtu, tapi tahunnya sy agak lupa, kira-kira antara tahun 1988/89 , itu malam minggu, ada pertunjukan Orkes dangdut di desa sebelah   

πŸ‘¨: Desanya memang bersebelahan, tapi menjadi jauh karena memang batas desa disini adalah hamparan kebun kopi yg luas.. Tapi namanya Remaja ya waktu itu “Orkes dangdut” lagi ngetren ”   

πŸ‘¨: Waktu itu jam 7 malam, sy sudah siap mau berangkat ke lokasi, karena (jomblo) sy berangkat sendiri berharap nanti di acara punya kenalan baru, saya berangkat naik vespa.   

πŸ‘¨: walau jalan di tengah kebun kopi, tapi wktu itu jalanan rame, banyak muda-mudi yg berjalan berpasang2an, ada yg naik sepeda, ada yg jalan kaki, waktu itu tidak semua remaja naik motor..   

πŸ‘¨: saya jalan saja, tibalah di Gumuk Gondang, di kiri jalan ada Cewek, pake baju Dress merah di bawah lutut, rambut ikal.. Pokoknya massokkk ya.. Kalo anak jaman sekarang, sedang jalan ke arah lokasi pertunjukan   

πŸ‘¨: Saya pelankan motor saya, sembari mendahului saya menoleh, dan ngomong “Ajeng ting pundi mbak?? Ajeng nonton? ( Mau kmn mbak? Mau nonton?) di gak jawab tapi cuma senyum, wah kode nih, saya berhenti   

πŸ‘¨: Nggo nek ajeng sareng.. (ayo kalo mau bareng)

Tanpa berkata2 cuma senyum aja, si mbak2 itu langsung menghampiri dan naik ke motor saya, waduh agresif nih (dalam hati)   

πŸ‘¨: di perjalanan saya sengaja pelanin motor, biar ada banyak waktu buat ngobrol2 ya.. Dan terjadi sedikit dialog yg aneh..

πŸ‘¨: Tiyang pundi mbak?(orang mana mbak)

πŸ™Ž: Tiyang mriku niku!!! Hihihhihi (Orang situ itu) ngomongnya ngegas gitu trus ketawa   

πŸ‘¨: Saya diem aja, takutnya orang gila, atau giman, tapi cantik sih..

Trus tiba2 dia nepok pundak saya..dan berkata

πŸ™Ž: mangkih pas wangsul mawon nek ajeng ngertos nggriyane kulo (nanti pas pulang aja kalo mau tau rumah saya)   

πŸ‘¨: Disitu saya lega sih soalnya dia ngomong biasa gak kayak ngegas kayak tadi, mungkin tadi cuma bercanda,, akhirnya sampe di lokasi orkes.. Disitu rame banget kita turun dan nonton Orkes itu, itu sekitar jam 8an   

πŸ‘¨: seperti mulut di kunci, saya nonton itu orkes, dan tidak tau mau ngomong apa, si mbak2 itu juga diem saja cuma sesekali menoleh dan senyum ke arah saya, manis sekali senyumnya, kalo kata anak jaman sekarang Masshooookkk   

πŸ‘¨: Dan ditengah2 pertunjukan itu ada keributan, biasa ya orang mabok, karena keributan semakin meluas, akhirnya mbk2 itu ngajak pulang, padahal itu baru jam 9an, orkes waktu itu biasanya selesai jam 10-11an..   

πŸ™Ž: Mas wangsul mawon nggo.. (mas pulang aja yuk) ..

πŸ‘¨: dengan sedikit terbata, saya jawab… Nggo.. Saya ambil vespa, mbak2 itu jalan nyusul trus naik setelah di dekat jalan utama   

πŸ‘¨: Wah ndadak do gelut kok nggih..(ada yg berantem segala ya)

πŸ™Ž: nggih mas, kulo wedhi (iya mas saya jadi takut)

Setelah itu tidak ada dialog sampe 5menitan..   

πŸ‘¨: tiba2 saja dia bilang.. (πŸ™Ž: Mas nami kulo Ambarwati) nama saya ambar wati.. Saya jawab : “Kulo Rudi mbak”

πŸ™Ž: Sios ajeng semerep nggriyane kulo? (jadi mau lihat rumah saya?)

πŸ‘¨: Nggih, emang mboten popo mbak? (memangnya tidak apa2)

πŸ™Ž: Mboten popo kok mas   

πŸ‘¨: tibalah di dekat “Gumuk Gondang” ..

πŸ™Ž: belok mriku niku mas (belok situ mas) padahal di situ sama sekali gak ada jalan untuk belok, kalo kanan adanya gundukan tanah luas(gumuk) dan kiri Kebun kopi   

πŸ‘¨: Pas saya menoleh dengan maksud mau bertanya “belok pundi to mbak ambar” yg duduk di belakang saya itu pocong tinggi sekali tertawa hihihihihi … Dan semuanya seperti gelap dan berputar2 #pasarsetan

Lanjut nggak??????   

πŸ‘¨: pas saya membuka mata, sy sangat bingung karena tubuh saya dalam posisi merangkak, dan saya seperti berada di tengah keramaian, yg tadinya malam, disitu seperti sore, saya teriak2 nangis sekencang-kencangnya   

πŸ‘¨: sy mulai diam ketakutan dan melihat di sekitar.. “saya sepertinya di pasar” terlihat para pedagang.. Ada yg dagang “Gerabah, sayuran pokoknya lebih seperti pasar tradisional gitu lah … Saya sangat bingung, saya tutup telinga saya.. Saya pejamkan mata saya   

πŸ‘¨: lebih seperti mimpi, sy tidak bisa mengendalikan diri saya.. Disitu berdiripun saya tidak bisa, saya merangkak, mengamati sekitar, dan para orang2 di situ wujudnya mengerikan, seperti manusia biasa tapi wajahnya cuma ada “Mata” tanpa hidung dan mulut   

πŸ‘¨: saya disitu menangis, semua mata memandang ke saya, tapi tubuh saya tak bisa berdiri..saya mempercepat gerak…pokoknya maju sambil nunduk aja.. Gak tau mau kemana.. #pasarsetan

πŸ‘¨: itu nggak lama, mungkin sekitar 15 menit, sy masih bisa merasakan, tapi gak bisa mengendalikan.. Seperti mimpi lah.. Sampe akhirnya saya ingat Tuhan, dan berdoa sebisa-bisanya   

πŸ‘¨: tiba2 di depan, saya melihat mbak “Ambarwati” pake baju persis seperti tadi “dres merah, berjalan membelakangi saya” Saya coba panggil “Mbak ambar-mbak ambar!!” dia diem aja dan terus jalan tanpa menoleh   

πŸ‘¨: Sampe akhirnya saya melihat ada cahaya putih, dengan sosok mbak ambarwati yg juga berjalan ke Cahaya itu, saya terus hampiri berharap itu jalan keluarnya dan Keadaan Pasar itu yg tadinya Sore, tiba2 mendadak menjadi Malam,   

πŸ‘¨: pandangan saya menjadi gelap, dan saya tiba2 berada di atas batu, saya di bangunkan oleh seorang petani cengkeh, di atas “Gumuk” bener2 di puncak lembah, jam 07.00 pagi,   

πŸ‘¨: saya seperti orang linglung, soalnya saya berada di “Pasar itu” seperti beberapa menit saja, dari pas saya hilang kendali itu kan sekitar jam 9 malam, beberapa menit kemudian kok udah jam 7 pagi..bingung ..   

πŸ‘¨:Petani yg menemukan saya sepertinya paham saya ini kenapa, sy pun di beri air minum dan sebatang rokok…sambil mengumpulkan kesadaran, saya teringat “OHHH MOTORKU DIMANA” saya turunnn.. Mencari.. Dengan sangat panik   

πŸ‘¨: Sampai akhirnya saya melihat motor saya di seberang… Di tengah kebun kopi.. Dengan posisi berdiri terbalik seperti ini, padahal tidak ada akses untuk motor bisa sampe situ #pasarsetan

Kira-kira Ilustrasinya begini #pasarsetan

πŸ‘¨: motornya pun gak ada lecet2, anehnya tidak ada akses untuk motor bisa sampe situ, soalnya harus nglewatin parit dengan lebar dan dalam 1.5 m.. Apalagi vespa, Pas evakuasi motornya juga harus rame2..   

πŸ‘¨: setelah kejadian itu semua menjadi berubah, saya tidak keluar rumah hampir 3 bulan, suka takut sendiri, seperti mau gila..selalu dihantui wajah mbak “Ambarwati” dari “Pasar setan” itu.. Bahkan sampe sekarang pun kalo ingat, suka ketakutan sendiri..   

“PASAR SETAN”

Demikian kisah dari “Pak RUDI” btw saya nulis ini sampe merinding2…

Sekian… Β Β 

Thread By @AgilRSapoetra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *