RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Pengalaman Horor : ” PKL dan Rumah Kontrakan “

Based on True Story~

Kali ini aku akan menceritakan pengalaman horor dari @gxxxsa yang terjadi saat dia PKL di Rumah Sakit yang terletak jauh dari rumahnya, nah karena jauh dari rumah, dia dan teman-temannya menyewa rumah untuk tempat istirahat selama PKL berlangsung.

Peristiwa ini terjadi sekitar 1 tahun yang lalu, waktu itu aku sedang menjalani PKL di salah satu RS di kota ku, karena jarak tempuh dari rumah ke RS lumayan jauh. Akhirnya aku dan teman-teman memutuskan untuk menyewa rumah sebagai tempat istirahat selama PKL. 

Rumah ini sebenarnya guru-guru kita yang membantu mencarikan, dan totalnya ada 3 rumah yang siap disewa, kami memilih rumah yang paling dekat dengan RS.  Mulai dari sini kami mengalami hal-hal yang janggal, mungkin buat sebagian orang ini adalah peristiwa biasa aja, tapi bagi kami kejadian ini seram apalagi untuk orang penakut sepertiku. 

Ketika pertama kali kamu menginjakkan kaki dirumah itu, kondisi rumah masih banyak debu, akhirnya kami semua mulai bersih-bersih, mengganti seprei yang ada di tiap kamar, karena kata bapak pemilik rumah, rumah ini sudah lama tidak dihuni. 

Aku kasih sedikit gambaran tentang dena rumahnya, dan kami semua ber-enam, aku dan 2 temanku menempati kamar 3, sedangkan yang lainnya menempati kamar 1

Image

Dari hari pertama, bahkan sejak pertama kali aku menginjakan kaki di rumah ini, aku merasa hawanya ga enak banget dan selalu merasa diperhatiin oleh seseorang.  Di ruang 4 itu, di pojok ada foto seorang perempuan yang menghadap ke ruang 5, yang otomatis kalau kita lewat dan nengok kesitu pasti kelihatan jelas.

Minggu pertama suasananya masih kondusif, tetapi saat Minggu kedua mulai ada kejadian-kejadian yang menurut aku diluar nalar . Pertama, kita kan PKL dibagi jadi 3 shift, ada yg pagi siang dan malem. Kebetulan hari ini teman sekamarku sebut saja namanya Lia lagi nge-shift bareng, shif malam. Kemudian sekitar pukul 11 malam temanku Mia (nama samaran) yang lagi di rumah tiba-tiba chat aku dan bilang kalau dia lihat Lia bolak balik jalan di ruang tamu pakai dress putih, bikin risih katanya. Karena dia ga tutup pintu, aku kaget karena kan posisi Lia lagi jaga shift bareng aku, kebetulan memang rambut Lia ini panjang dan kusut. Jadi Mia mengira kalau yang mondar mandir itu adalah Lia. Akhirnya aku menyuruh Mia buat nutup pintu kamarnya, karena malam itu mereka hanya bertiga dirumah, sementara Ani dan Dian (nama samaran) ini sudah tidur duluan.

Paginya, si Mia ini kaget banget karena lihat aku pulang bareng Lia. Tapi disitu kita cuma senyum – senyum aja karena bingung juga mau ngapain.

Kedua, ini kejadiannya di kamarku kamar 3, menurutku kamar ini suasananya paling hangat daripada ruang yang lain. Aku sama temanku itu kalau tidur pasti matiin lampu, nah di satu malam kita tidur ber 4 nih karena si Sarah sama Mia lagi nge-shift.

Jadi aku, Lia ,Dian , sama Ayu tidur di kamar ini semua karena katanya mereka takut d kamar depan. Lampu udah mati,semua udah tidur,nah sekitar jam 1an aku kebangun karena haus, dalam keadaan gelap, dan cahaya yang remang remang . Aku berusaha ngitung jumlah seragam putih yang digantung gantung di tembok, harusnya cuma ada 3 (punyaku ,Lia ,sama Sarah) tapi pas aku hitung, seragamnya ada 4.

Aku ga peduli, aku maksa buat tidur lagi, meskipun dalam hatiku berkecamuk dan ga tenang. Aku mencoba menepis semua pikiran buruk itu. 

Ketiga ruangan no 9, ruang ini hawanya paling ga enak, aku gatau ada apa disana, tapi sewaktu aku lg ngambil mangkuk disitu berasa ada energi yang kuat banget yang nyuruh aku untuk cepet-cepet pergi dari situ.

Keempat, dapur disana ada meja makan, pernah suatu hari kita semua gaada yang makan daging/tulang, tapi tbtb di meja ada 2 daging yang masih berdarah darah dan baunya lumayan nyengat banget, menusuk hidung. Aku gatau itu darimana tapi aku berusaha mikir kalo itu dibawa oleh kucing walaupun aku tau jarang bgt ada kucing datang kesini.

Kelima, waktu itu aku baru pulang shift siang sekitar jam 10an karena pasien banyak banget dan operan shiftnya juga lumayan lama, aku gerah banget dan memutuskan untuk mandi, di kamar mandi ini ada cermin yang udh banyak bercak putih dan udah pecah bagian atasnya. Karena sorenya aku abis ketemu mayat, jadi mau ga mau aku harus mandi dan keramas, tapi pas aku lg nyisir rambut sambil ngaca, yang tadinya rambut aku cuma sebahu tiba-tiba jd panjang banget. Aku kaget, aku langsung ambil handuk & buru-buru lari keluar, terus akhirnya aku minta temenku buat nemenin mandi, itu juga pintunya ga kututup pas mandi karena saking takutnya. 

Suatu hari, om ku datang berkunjung, kita ketemuan di kantin RS,

om ku nanya

“ngekos dimana?”

aku jawab, “itu disebrang,di belakang warung ituu”

terus om ku nanya lagi, “dirumah pak Mahmud?”

kujawab gatau karena aku emg gatau nama bapak pemilik rumah tersebut, 

Kemudian om ku menceritakan sesuatu

Jadi dulunya rumah ini tuh dihuni berlima, bapak ,ibu sama 3 anaknya, tapi si ibu ni kena kanker sampai akhirnya meninggal, tapi fotonya masih bapak pajang disitu gatau apa alasannya. Ga lama setelah itu, anaknya yang masih SMA ikut meninggal juga karena sakit.

Terus bbrapa tahun kemudian, anaknya yang 1 meninggal lagi karena kecelakaan. Nah jadi sisa bapak sama 1 anaknya lagi kan, si anak yang 1 ini nikah trs tinggal sama istrinya, si bapak juga nikah lagi jadi rumah ini kosong selama itu. Terus om ku sempet nanya, ada yang aneh ga sama rumahnya? Disitu aku jawab ga ada, tapi om ku kayak yg gapercaya, akhirnya aku jujur kalau banyak hal yang aneh yang aku alami, tapi ga ceritakan secara detail. 

Oh iya temen temenku ini hampir semuanya jorok, yang suka bersih bersih hanya aku sama si Lia saja, jadi kemungkinan karena itu juga “mereka” betah gangguin kami semua. 

*Maaf ya fren semalam ku ketiduran sampe belum melanjutkan thread ini, nanti bakalan ku lanjut, sementara nunggu thread ini selesai kalian bisa baca thread ku yg lain disini, have a nice day

Selama di kontrakan juga kami sering ribut, keadaannya benar-benar ga nyaman, selalu ada masalah yang kita semua tuh sebenernya gatau masalahnya apa, terkadang hanya masalah sepele, tapi berantem gitu diem”an kadang sampe sindir-sindiran juga, sampe akhirnya kedua temenku, si Dian dan Sarah pindah kontrakan. Aku merasa selalu ada yg nyulut emosi terus gitu, kita semua yang pas pertama datang rajin sholat, jadi tiba-tiba males sholat ga satu orang aja tapi SEMUANYA, loosing control banget, gabisa ngatur diri sendiri. 

Selama ngontrak juga aku ga pernah sekalipun cerita dibalik rumah ini (yg orgnya udh pada meninggal dan smpet kosong 5thn) ke teman-teman, karena aku ga mau bikin suasananya jadi makin ga kondusif.

Waktu itu keburu pandemi, jadi kita semua dipulangkan. Nah baru nih disini aku cerita semua yang sebenernya dibalik rumah ini (ini udah akur semua lagi ya), terus temen-temenku juga cerita kalau mereka juga ngerasa rumah itu hawanya gaenak banget, dan katanya aneh bgt krna mereka jadi gabisa ngontrol emosi, disini temenku berasumsi “mereka” sengaja bikin kita berantem biar kita semua pindah satu persatu,nbiar rumahnya kosong lagi, dan kalo dipikir ada benernya juga sih.

Sewaktu kami masih dikontrakan juga sering ada temen2 kita yang lain pada main, kadang guru juga main, dan mereka semua bilang kalo hawanya aneh gitu. Sebenernya masih banyak kejadian yang temen-temenku ceritain, tapi kayanya cukup sampe sini aja deh.

Selesai. 

Pesan buat kalian, “mereka” yakni jin dan setan itu memang benar-benar ada dan musuh yang nyata bagi manusia, sudah ditulis dalam Al-Quran, dan cerita ini juga nyata di alami langsung oleh narasumber, kalian bebas mau percaya atau tidak, karna semua kembali ke diri kalian masing2 

Thread By @Miptul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *