RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Rumah Abu

Rumah Abu ini lokasinya di Jakarta, kebetulan saya asli Jakarta dan kerja di Jakarta, daerah pusat lebih tepatnya. Tapi nanti cerita ini akan saya samarkan semua lokasi dan nama orang-orangnya ya.. 

Berawal dari saya pindah bagian, lokasi kantor pun pindah juga. Gedungnya gak begitu besar, cuma ada lima lantai. Ada beberapa perusahaan swasta juga yang sewa ruangan disini. Kebetulan saya di lantai empat, lantai 1-3 sudah isi dan lantai 5 kosong. 

Arsitektur gedung ini terlihat dari luar memang tua, pengelola mengecat keseluruhan bagian muka gedung dengan warna putih, sedikit lebih cerah dan terang dari luar. Namun jika dilihat dari samping, bangunan ini tampak mengerikan, terlihat kotor dan kusam. 

Seperti bangunan yang tidak pernah ditinggali oleh manusia. Interior didalam gedung juga terbilang tua dengan pencahayaan yg temaram. Maklum ternyata yang saya tahu dari cerita pegawai disini ya memang ini bangunan sudah ada dari jaman Belanda. 

Ternyata cerita yang lebih bikin saya kaget lagi adalah gedung ini dulunya adalah rumah abu.

“Rina, tau gak gedung ini kan dulunya rumah abu” kata mbak Sari

“Gimana mba maksudnya? Emang rumah abu apa ya?” tanyaku keheranan.

“Itu loh tempat orang yg dibakar” lanjut mbak Sari 

“Oh gitu mbak” jawabku sambil manggut-manggut

“Iya, tempat pembakarannya di belakang itu”

“Yang mana mbak? Masjid belakang itu?” semakin penasaran aku pun terus memastikan lokasi

“Bukan, kantin yang tempat kita makan itu.. nah dulu itu tempat pembakarannya” jelas mbak Sari 

“Ya ampun pantes ya mba, gelap gitu tempatnya aneh, malah dijadiin tempat makan ya sekarang, ada-ada aja”

“Yah namanya juga zaman Belanda, udah berapa ratus tahun yg lalu lah, makanya disini sering ada penampakan” lanjut mbak Sari 

“Emang sering pada ngeliat mbak? Siapa aja yg sering liat” tanyaku semakin heran

“Waaah banyak, Na, nanti juga kamu denger sendiri dari orang-orang sini, apa bisa juga kamu dikasih liat”

“Waduh, masa’ sih mbak, hahaha..” 

Selesai cerita dari mbak Sari, aku tidak begitu penasaran dengan apa yang ada di tempat ini, menjadi takut pun juga tidak. Datang pagi, lalu pulang sore seperti biasa. Jika sudah mulai sore, banyak pegawai yg sudah beranjak pulang. 

Ada 1-2 rekan kerjaku, jika pulang menjelang magrib dan kebelet pipis selalu minta diantar ke toilet, takut katanya. Padahal mereka sudah lebih lama bekerja disini. Memang, jika sudah menjelang sore dan mulai sepi, terkadang suka ada suara di sekitar jendela. 

Pernah suatu sore, saya memang sengaja menunggu suami pulang, hanya tinggal Joni si OB yang biasa bersih-bersih ruangan dan cuci-cuci perabot makan disini.

“Mbak Rina kok belum pulang? gak takut apa sendirian gini mba?” Tanya Joni sambil mengelap meja

“Belum, masih nunggu suami” 

Jawabku datar

“Jon suara apaan sih itu di ruangan bapak berisik, tirai jendela beradu sama tembok ya?”

“Gak kok mba, jendela gak ada yang kebuka, ketutup semua” jawab Joni

“Jon, emang disini ada apaan sih? Kok kata orang-orang banyak penampakan” 

“Lha itu barusan ada yang ngajak kenalan mba Rina” kata Joni bernada menakut-nakuti

“Masa iya sih Jon?”

“Yah coba aja mbak kalo gak percaya, dulu nih pernah saya emang lg lembur. Nah si mas Rio kan suka maen game sampe malem, pas saya lagi bebersih dia minta kopi mba” 

“Yauda saya bikinin kopi saya taro mejanya, posisinya dia emang duduk hadap tembok jadi mas Rio ngebelakangin saya, mba”

“Terus Jon?” selaku makin penasaran

“Nah kan saya juga emang lg nungguin tukang AC benerin AC rusak, tukang AC posisinya di lorong mba” 

“Selesai saya bikin kopi, saya keluar sambil ngawasin tukang AC di lorong, nah dari pintu depan keluar mas Rio sambil menyapa saya pamit mau pulang dan katanya mau balik lagi abis mandi. pikir saya kopi baru dibikinin kok ditinggal pulang”

“Terus terus gimana Jon?” 

“Nah! Saya masuk lagi dari lorong ke ruangan, kaget mba saya”

“Lha kenapa Jon?”

“Mas Rio masih duduk di meja, masih main game, kopinya jg masih ngebul”

“Ih kok bisa gitu sih Jon? Mas Rio asli yang mana?”

“Mana saya tau mba, saya gak berani nyapa, saya keluar lg menuju lorong, 

Saya tanya ke tukang AC, mas liat tadi ada orang pamit gak? tukang AC bilang liat dan denger mba”

“Terus mas Rio yg di meja lo tegur gak?” lanjutku

“Tagor mba, saya nanya tadi pamit pulang kok duduk lagi? Malahan mas Rio keheranan karena dari tadi dia gak kemana-mana” 

“Berati setannya pamit sama lo dong Jon, serem juga ya bisa ngeliat ampe dua orang gitu”

“Iya mba, ih amit-amit mba saya mah gak berani ampe malem kalo gak ditemenin sama Dedi disini”

Dedi itu tandeman si Joni, OB yang satu lagi, tapi yg lebih sering lembur ya di Joni ini. 

Cerita ini akan saya ceritakan dalam sudut pandang saya yang banyak menerima cerita dari sesama temen-temen staf disini. 

Oh Iya maaf lupa bilang di awal, kalo cerita ini cerita nyata yang saya dapat dari rekan-rekan kerja disini yg mengalami kejadian langsung.

Keesokan harinya, saya ke kantor seperti biasa, sarapan rame-rame di parkiran kantor. Nah ada satu cerita lagi yg lebih seru, mirip dengan cerita si Joni, kali ini yg mengalami si Mamih. Mamih terbilang sudah agak tua namun masih lincah dan gesit, 

Beliau kalau pagi suka cek ruangan melihat siapa yg sudah datang, lalu sedikit ngobrol dengan staf yg sudah hadir. Satu ada staf namanya Jaya, badannya agak tambun dan memang dia ramah ke semua orang, gak laki gak perempuan dia suka meluk. 

Suatu pagi Mamih ini lg jalan di lorong, tiba-tiba dipeluk sama Jaya dari belakang sambil lalu mereka ngobrol sedikit lalu pisah begitu saja. Gak lama kemudian, ada orang kantor cari Jaya, Mamih dengan sigap teriak “Jaaaaay…” karena si Mamih abis papasan dan ngobrol sebelumnya 

Sudah berkali-kali dipanggil namun gak ada jawaban, akhirnya Mamih nelpon Jaya.

“Jay dicari sama Ibu, kamu dimana toh? Mamih teriak-teriak nyariin bukan dijawab”

“Ya mih, Jaya lagi jalan”

“Mau kemana? kok cepet banget udah jalan lagi sih Jay?” tanya Mamih tanpa curiga 

“Ke Tangerang Mih, kan Jaya dari rumah langsung sekalian aja mau rapat di Tangerang, males ke kantor dulu”

“Lhaaa Jay, tadi kan kamu ke kantor dulu” ujar Mamih meyakinkan

“Gak Mih, Jaya langsung dari rumah gak ada mampir ke kantor”

“Yang bener Jay, kamu jangan ngerjain orang tua” 

“Demi Allah Mih masa’ Jaya boong, emang udah dari kemarin dikasih tau disuruh dateng rapat pagi di Tangerang, kan rumah Jaya di Tangerang ngapain ke kantor dulu?”

mendengar jawaban Jaya, Mamih sedikit beringsut lalu menutup telepon. 

Barulah keesokan harinya heboh Mamih cerita ke semua orang kalau dia dipeluk Jaya tp ternyata Jaya tidak ada di kantor.

Nah, balik lagi cerita ke si Joni ya yang memang sering lembur, orangnya rada bawel sih, suka nyanyi-nyanyi atau ngelawak sendiri, 

Tapi saya lihat dia kayak rada penakut ya, kadang suka saya ledekin kalo udah terlalu bawel.

“Jon tadi gw liat lo di pojok lg ngerokok” saya sambil cekikikan.

“Mba yang benar? saya kan udah gak ngerokok mbak, gw kan kalo duduk gak di pojok-pojok mba, mba gw tinggal yak” 

“Mau kemana lo Jon? Balik?”

“Gak mba, saya mau nyuci dulu bentar ke belakang”

“Oh” jawabku singkat

Sore itu sekitar habis magrib, lupa tepatnya jam berapa cuma diluar memang sudah gelap, ruangan jg sama sekali udah gak ada orang, saya sendirian sambil putar lagu dari komputer 

Gak lama kemudian, di pojok yg kebetulan ruangan bos saya, ruangan cuma disekat sama lemari besi, memang agak ketutup sama lemari besi yg tinggi tapi kalau dari posisi saya bisa kelihatan dengan mengintip sedikit. Memang agak jauh sekitar 50 m cuma kalau ada bos, saya bisa melihat 

Karena sepi, cuma kedengeran suara musik, gak lama entah ada suara datang dari mana, klotek-klotek, sambil mirip suara bangku digeser. saya kira di Joni udah kelar nyuci,

“Jooooon” saya pun memastikan kalau itu Joni, tapi tidak ada jawaban.

sambil menunggu suami, 

sambil chat juga dengan mbak Sari yg sudah pulang duluan, saya dengar suara klotek-klotek datang dari pojok ruangan, dalam hati bilang itu siapa ya duduk di ruangan bapak.

Lampu sebagian udah gelap, ruangan di pojok juga udah gak terlalu jelas ada apa dan siapa. 

Masih chat dengan mbak Sari, saya bilang kalau saya lihat bayangan di ruangan bapak, mbak Sari menyuruh saya menunggu di bawah aja.

Sambil beres-beres meja, saya pakai jaket lalu beranjak dari kursi, saya penasaran mengintip ke ruangan bapak lagi dari meja saya. Seperti ada orang. 

Ternyata benar, bayangan orang sedang duduk jelas sekali, laki-laki, perawakannya tidak besar tidak kecil, hanya duduk dan diam. Wajahnya tidak terlihat karena memang sudah tidak ada pencahayaan sama sekali di sudut ruangan itu. 

Agak gak percaya juga dengan apa yg saya lihat, tidak berapa lama kemudian Joni datang dengan membawa bak “BRAAAK”

“Ngapain bengong mbak?”

“Gak papa Jon, gw balik ya, ati-ati Jon kalau udah kelar pulang aja, di pojok ruangan bapak gw liat ada bayangan, gak tau apaan” 

“Masa’ mba? Yg bener lo, lo kan becandain gw mulu”

“Bener, gw dua kali liat bayangan badan laki-laki duduk disitu”

“Oh udah liat mbak Rina, kalo yg di pojok saya belom pernah liat mba” 

“Lha terus lo liat dimana aja emangnya? Ada banyak?”

“Disitu mba, (sambil nunjuk meja atasan gw yg lainnya) duduk di lemarinya, disitu ada lagi cm gak tau apaan suka berisik aja, katanya kuntilanak, sama di sebelah nih, kalo di sebelah parah mba” terang Joni 

“Parah kenapa Jon?”

“Ya gw malem-malem lagi vakum itu kursi kecil ada yg nendang dua kali mba”

“Ah masa sih, ketarik kabel vacum lo kali tuh” lanjutku

“Ya kagak mba, kan kabel ama kursi beda tempat mba”

“Yaudah gw pulang dulu deh Jon, udah dijemput suami gw”

“Iya mbak, ati-ati mba” 

kalau boleh saya deskripsikan disini, bayangan yg saya lihat persis dengan perawakan si pak bos, hanya tampak bayangannya saja. Lanjut boleh ya, kali ini saya mengalami hal yg sama dengan teman-teman disini. 

Beberapa waktu kemudian, ada pekerjaan yang harus saya tanyakan ke pejabat yang berwenang, kasih aja nama pak Surya. bolak-balik saya ke ruangannya katanya belum datang, yauda pikir saya nanti siangan mampir lagi ke ruangan, belum sampai siang saya hendak menuju toilet. 

Kebetulan di lantai ini diisi beberapa perusahaan, kantor saya menempati persis setengah lantai disini. Sebagian ada beberapa kantor dan sebagian lagi kosong. Beberapa langkah menuju toilet saya lihat ada jendela terbuka cukup lebar, sehingga saya bisa lihat isinya dari luar. 

Ruangan tersebut dengan jendela terbuka lebar, disitu saya lihat pak Surya sedang duduk sambil merokok entah sedang ngobrol atau sedang menelpon. Karena kebelet saya buru-buru masuk toilet. Pikir saya oh udah dateng ya nanti keruangannya deh. Tapi disitu juga saya agak heran. 

Sedang apa ya pak Surya di ruangan kosong sendirian, tp keliatannya kayak lg ngobrol cuma disitu saya gak lihat ada orang lain. Tangan kirinya memegang rokok dengan posisi sambil nunjuk-nunjuk, sementara tangan kanannya memegang rokok sambil didekatkan ke kuping. 

Jadi saya asumsikan beliau sedang menelpon. Mungkin telpon pribadi jadi asal saja masuk ruangan kosong. Selesai dari toilet saya tidak mengecek ke ruangan kosong tadi tapi langsung ke ruangan.

Kadang saya duduk di meja depan mbak Sari, meletakkan laptop di mejanya 

Entah sambil makan atau kerja. Sampai ada pembicaraan lewat telepon, mbak Sari menyapa seseorang di ujung telepon.

“Surya, dimana lo? dicari ama Rina nih… oh yauda iya nanti gw kasih tau Rina nya ya” lalu mbak Sari menutup teleponnya.

“Tadi ada disitu mba pak Surya” 

kataku sambil konsen menatap layar laptop.

“Hah siapa?” suara mbak Sari terdengar agak memekik

“Pak Surya kan? tadi pas gw ke toilet gw liat dia lg telpon deh kayaknya, yg ada ruangan kosong depan toilet, ada jendelanya disitu gw liat pak Surya” jawabku kali ini serius 

“Ini barusan gw telpon si Surya lagi di bandara, otw kesini Na… siapa yg lo liat disana tadi?”

“Iya, dari belakang gw liat kok mba, itu pak Surya, suaranya gw denger emang dia lagi telponan” terangku kemudian

“Lhaa Rinaaaa, si Surya otw kesini, dia lg di bandara” mba Sari gemas 

“Berati yg gw liat tadi bukan pak Surya ya, mba?” tanyaku memastikan

“Lo liat dari belakang? pake baju apa emangnya dia?”

“Iya mbak cuma liat dari belakang, pake kemeja putih garis-garis tp lupa garisnya warna apa, kayak merah biru gitu deh”

Selang beberapa jam kemudian, 

datanglah pak Surya, dengan santai menuju ruangan kami.

“Naaah ini persis bajunya, pak Surya tadi dari bandara ya?” Sapaku

“Iya, gw abis dari bandara langsung kesini, kenapa emangnya nyariin gw?” Tanya pak Surya

“Ada kerjaan aja tadi, cuma tadi gw liat lo di ruangan situ” 

“Kok ternyata lo ada di bandar sih pak, jelas banget gw liat lo pake baju ini lagi ngerokok sambil ngobrol” sambungku kemudian

“Waduh siapa yg lo liat emangnya? Kok bisa persis gw, ini beneran dari bandara ini kok”

“Yaudahlah pak, mirip bapak aja kali” jawabku singkat 

Lalu saya berpikir, kalau memang pak Surya dari bandara berarti yg saya lihat barusan bukan pak Surya. Baru saya ingat kalau beberapa kejadian yg pernah dialami orang-orang disini hampir mirip dengan apa yg saya alami. Melihat dua orang yg sama. 

Saya juga tidak terlalu ambil pusing dengan kejadian-kejadian ganjil yg pernah terjadi disini atau yg saya alami. Cuma saya ambil kesimpulan aja bahwa sebetulnya di tempat saya bekerja memang banyak penghuninya. 

Terima kasih 🙂 

Source Thread: Twitter @djafarosa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *