RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Sakang

Kebayang gak, kamu nyolong mangga tetangga, pas malam “Biji” atau “Kantong Menyan” kamu bengkak!!!

Nah ini sebuah thread soal SAKANG!

Ini gak serem-serem amat sih, cuma kayak pengetahuan Soal Sakang, semacam jimat yang sering dipasang di pohon biar buahnya kagak dicolong. Kalau kau baca cerita horror mungkin bisa baca thread2 saya yang ini

Yang saya tahu, Sakang itu bentuknya semacam cairan. Biasanya digantung di dahan pohon di dalam botol atau kaleng bekas. Tapi setelah saya cari tahu, ternyata Sakang ini bisa dibuat macem-macem. Bahkan sampai bisa buat santet. 

Dan saya baru tahu ternyata isi dari botol sakang itu adalah minyak. Minyak ini dipercaya memiliki banyak kegunaan. Jadi gak heran kalau sekarang ada yang jual dengan harga yang mahal. Harganya bisa belasan juta untuk sebotol kecil saja. 

Kenapa Sakang bisa begitu sakti? Karena minyak ini ada “penjaganya”. Penjaga inilah yang akan menunaikan segala niat dari pemiliknya. Misal si A Pasang Sakang di kebunnya. Terus dia minta kalau ada yang nyolong di kebunnya, perutnya bengkak. 

Maka penjaganya akan otomatis mengabulkan. Jadi pas ada yang nyolong di kebun itu, maka perutnya akan bengkak. Sampai ia dimaafkan oleh yang punya kebun. 

Jadi urusan nyolong mangga, kelapa, atau buah Kakao saja dulu pas kecil bisa berujung panjang. Kami selalu waspada kalau mau metik sesuatu. Perut bengkak, atau biji bengkak tentu tidak kami inginkan. 

Ternyata bukan sebatas itu saja, Sakang juga bisa dipakai untuk mengusili orang. Sakang bisa digunakan untuk menutup aura orang, atau bikin usaha orang terganggu. 

Dan yang paling bahaya, karena Sakang ini ada “penjaganya”. Penjaga ini bisa disuruh untuk megusili orang yang dibenci, atau orang yang jahat. Penjaga sakang ini akan mengirim gangguan ghaib dengan berbagai bentuk. Orang yang diganggu oleh “penjaga” ini dijamin tidak akan tenang. 

Pantangan bagi pemegang sakang adalah jangan pernah membawa minyak ini ke tempat orang meninggal saat melayat. Kabarnya, itu bisa membuat segala kesaktiannya hilang. 

Soal Sakang ini pas kecil teman saya pernah kena. Jadi di bagian belakang kampung kita dulu ada beberapa pohon Kakao. Iya, yang bijinya bisa diolah jadi coklat. Nah, itu kan daging buahnya enak. 

Nah waktu itu kita lagi main bareng pas pulang sekolah. Kita lewat di pohon itu. Oh ya, itu pohon emang kayak gak ada yang rawat. Jadi kayak dibiarin aja gitu ada di situ. Karena liat itu buahnya menggantung2 begitu menggoda, jadinya kita samperin deh tuh pohon.

“Periksa, jangan sampai ada Sakang!” Kata Saya. Tapi temen saya itu nekat aja “Halah, mana ada Sakang. Ini pohon gak ada yang punya!” 

Terus saya tetap mencari Sakang. Teman saya sudah main panjat aja, sudah milih mana yang mau dipetik. Gak berapa lama dia turun, bawa dua buah Kakao. 

Eh si goblog ini emang gak ada takut2nya. Dia langsung hantam aja tu buah ke batang Kakao, biar kulitnya pecah. Terus dia makan deh tuh. 

“Takut apa sih? Udah, tadi aku udah cek di atas. Ndak ada Sakang” katanya sambil ngasih satu buah ke saya. Nah saat itulah saya merasakan saya menginjak sesuatu. 

Pas saya angkat kaki, ternyata ada botol yang diikat tali. Jadi harusnya botol itu ada tergantung. Tapi jatoh.

Anjir, botol Sakang pikir saya. 

Lalu saya dan teman saya berpandangan. Saya melempar buah di tangan dan lari. Teman saya menyusul di belakang tapi dengan gebleknya masih sambil ngunyah. 

Udah deh, besoknya dia gak masuk sekolah. Pas dijenguk ke rumahnya ternyata Bijinya bengkak. Ngeri, soalnya sampai merah. 

Saking perihnya, temen saya gak bisa pakai celana. Jadi dia pakai sarung kayak abis sunat. Padahal waktu itu dia belom sunat. 

Ribetnya, itu yang punya pohon Kakao ternyata orang kampung lain. Jaraknya lumayan. Teman saya harus dibonceng pakai motor. Udah biji bengkak, harus naik motor. Lengkap sudah penderitaannya. 

Akhirnya si sembuh juga setelah bertemu yang punya. Yang punya bilang dia aja lupa pernah memasang Sakang di kebunnya. Soalnya sudah terlalu lama. 

Sejak itu tentu kami lebih berhati-hati. Kebayang kalau ternyata yang punya Sakang sudah meninggal. Apakah akan bengkak seumur hidup? Habis sudah masa depan. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *