RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

SEKOLAH BERHANTU (Kisah Nyata)

Ok guys cek angin dulu dahhh 

Bismillah.

Jagan lupa banyak berdoa yah guys, karena mereka suka kepo.

Mohon maaf lahir batin juga ni, pasti baca thread gw itu, bikin kesel sama penulisanya pokonya kesel banyak typonya…

Mohon di maafkan.

Langsung saja kita mulai certianya. 

Jadi sebelum sekolah ini di bagun, pertamanya itu tempat pembuangan mobil motor yang udah kecelakan kalau kata nyokap gw mah, tempat pamiceunan mait.

Jadi pasti ad aj kejadian kecelakan di area situ…

si Mr. x juga meningal nya di area situ. 

Dan setelah itu tempat nya di bersihin, mobil dan motornya di pindahin ga tau kemana.

Tapi bekas rumah yang hanya puing2 itu ga di ancurin, ga tau kenapa dan sumurnya juga ga d tutup.

Udah ke bayang dong giman seremnya. 

Ternyata tempat nya itu dialih fungsikan menjadi lapangan bola.

Nah setiap ada pertandingan sepak bola tuh, gw ga boleh ikut nonton sama nyokap.

Jadi gw cuman nonton di sebrang jalan, ga asik soalnya motor sama mobil pada lewat. 

Setelah itu ada pasar malam di lapangan itu.

Malam nya gw ke sana sama teman2 gw, padahal gw diingetin ga boleh maen ke pasar malam itu.

Nyokap gw galak…

Yg blm baca thread “Perang Melawan Dukun”, baca jadi tau sosok nyokap gw galak kenapa. 

Gw ke sana sama temen2 gw, pokoknya gw ngumpet2 dari nyokap.

Ok pas gw sampai sana… 

Temen2 pada bahagia ngajak gw naik ini naik itu.

Malah gw sendiri bingung, dalam hati gw ngomong sendiri, ini orang kenapa banyak yang berdarah, yang nangis, matanya keluar, bau darah pokonya berbaur deh.

dasar gw saat itu anak kecil kelas 1sd.kalau gw sekarang pasti takut. 

Dan tempat pertama gw masuk rumah hantu.

Ya allah serem baget. Gw takut liat nenek2 molot rambutnya panjang acak2kan . Dan akhirnya gw langsung pulang besok nya gw sakit…

Dan sekolah pun di bagun pas gw kelas 5 sd … Nah nah kejadinanya unik baget dan serem

……… 

Setelah satu tahun, sekolah itu di bangun.

Dan ada temen gw, bapak nya gawe di sana jadi satpam.

Temen2 gw ngajak maen bola di sekolah itu.

Gw jadi inget rumah hantu itu, semua temen gw pun memaksa untuk gw ikut.

Dan akhirnya gw ikut. 

Sesampainya di sekolah itu, gw masih biasa biasa aj, karena kita maen di parkirnya.

Di antara temen2 gw tuh ada ad aj yg penasaran ke pegen masuk ke dalam. 

Temen gw teriak iwan namanya,dan sudah naik ke atas pintu gerbang untuk bisa masuk kedalam sekolah.

Iwan : (teriak) “wey buru asup, gera naek, mang dedi keur kaluar tadi”.(wey cepet masuk, cepet naik, mang dedi lagi ke luar tadi)

(Mang dedi satpam penjaga sekolah). 

Dan temen2 gw yang lain pun mengikutinya pada masuk ke dalam sekolahan.

Sedang kan gw sendiri masih melihat ke arah dalam sekolah, sedangkan yang lain sudah masuk ke dalam sambil lari2 menuju lapangan basket. 

Teriakan temen gw namanya diki yang masuk.

Diki : hayu buru beusing ka nyahoan. (Hayu cepet takut ketauan) .

Gw pun mendekati gerbang sekolah itu.

Gw : eh naha ara rasup, aya anu sakola keneh sia teh. (Kenapa pada masuk, masih ada yang sekolah juga lu mah). 

Diki : pan geus baralik, masa aya anu sakola geus sore mah sepi sok aya2 wae maneh mah, geus buru gera naek,itu barudak geus nanguan.

(Pan udah pada pulang, masa ada yang sekolah, udah sore mah sepi, suka ad2 aj lu mah, udah cepet naik, anak2 udah nunguin) . 

Gw pun terpaksa naik itu gebang,

Ya udah lah gw ga mau banyak omong soalnya pasti ga percaya mereka apa yang gw liat.

Gw pun maen bola di lapangan basketnya. 

jadi parkirnya luas, terus masuk gerbang buat masuk ke dalam sekolanya, pas masuk ke sekolah sebelah kanan ada mushola luas juga tuh, sebelah musholah ada tempat futsal, terus sebelah kirinya ad ruang rauang gitu dan di tengah nya ad tanam2 rumput gitu. 

Nah kita juga suka maen di rumput2 itu kaya lapang voli gitu. Turun tangga lapangan basket. Di kelilingi oleh ruang ruang kelas sampai 3 lantai.

Kantin nya di belakang wc nya juga sama. 

Ya udah lanjut lagi ceritanya.

Gw maen bola tuh sampai mau magrib, pas pulang kita lagi jalan tiba2 teman gw di lempar bola yg lg diem..

Solanya di lapangan basket ada bola2 pelastik ke punyaan siswa sini.

Kita pun lari sekeceng mungki…

Gw mah ketawa aj sambil lari. 

Jadi makin riyuh karena kita panik naik itu gerbang, sampe-sampe temen gw ada yg berantem gara2 berebut naik. 

Iwan dan rian berantem karena berebut naik duluan.

Gw ke bagian naik terakhir,yg lain udah pada buru2 ke pegen ke luar dari gedung ini.

Gw : wey tanguan aing (wey tunggu gw) gw teriak dari atas gerbang dan gw pun turun, dan berlari menuju teman-teman gw. 

Di sepanjang perjalan kita pun ribut ngomongin itu bola bisa nglempar sediri.

Ujang : eh eta jurik ngareruwas wae nya. ( eh itu setan bikin kaget aj yah)

Bambang : eta mah lain jurik angin, kan angin na kenceng( itu mah bukan setan tapi angin, kan angin nya lagi kenceng). 

Diki : piraku ku angin tempat sampah meuni langsung oyag. ( masa sama angin, tempat sampah langsung gerak).

Iwan : heuh si masa ku angin, sia lumpat tiheula hehehhe ( ia sih masa ssma angin, lu lumpat duluaan). 

Gw : geus ulah loba omong, urang ti heula balik, indung aing galak soalnya.

( udah jagan ke banyakan ngomong, gw balik duluan, nyokap gw galak soalnya). 

Dari kejadian di lempar bola itu kita masih maen ke sekolah itu.

Kita selalu datang setelah sholat asar pokonya klw sekolah sepi kita maen.

Menurut teman2 gw, sekolahnya sepi karena muridnya dan yg lain nya udah pada pulang.

Malah tidak menurut ku. 

Kami semua bahagia karena yang jaga saat itu bapak nya temen gw,

Ga perlu naik2 gerbang lagi buat masuk. Temen2 gw kegirangan lari menuju lapangan basket,gw cuman berjalan sambil melihat-lihat ke kanan dan ke kiri… 

Gw ga berani banyak bicara, gw nikmati situasi ini.

Kalau gw ngomong juga temen2 gw ga akan percaya. 

Ya udah deh gw bodo amatin, gw lari ngejar teman2 yang lain.

Gw pun maen bola sama yang lain, dan gw pas mau ngejar bola tiba ad sosok tinggi gede warna hitam, ring basket pun lewat saking tingginya itu mahluk, gw ga berani liatnya gw nunduk aj. 

Gw kalau sekarang pasti takut, lebih baik pulang ga ikut maen wkwkkw dasar gw masih bocah SD ga ada takutnya.

Ok next..

Dan gw nunduk tuh ambil bola, temen2 gw pada neriakin biar cepet ambil bolanya.

Jalan orang takut pasti paham lah rasanya giman. 

Gw ambil bola pelan2 berharap dia ga liat gw, setelah bola di tangan gw , gw lari sekenceng mungkin.

Ada aja temen yg penasaran dan so berani untuk menejelajahi sekolah ini.

Permaina pun berakhir dan temen gw ngajak kita semua buat main ke lantai 3. 

Cuman gw doang yang nolak ga mau ikut gw memilih pulang karena takut di marahin sama nyokap gw. ( itu alesan gw saat itu padahal takut)

Dan akhirnya gw di bilang cupu tuh sama mereka. Gw mah bodo amat mau di bilang apa ge, dangw balik duluan. 

Ke esokan harinya,azan asar udah lewat gw keluar rumah untuk maen bersama temen2, sore yang cerah angin yang bersahabat untuk mentang layangan.

Sambil jalan gw liat ke atas ada beberapa layangan, gw pun lari menuju sumber lalayangan itu. 

Mengarah ke lapanagan volly. Gw liat cuman ada 3 orang teman ku, mungkin teman ku yang lain belum datang.

Dan gw mendekati mereka yang sedang asik mentang lalayangan.

Gw : kamarna ieu barudak, hayu ulin?

(Pada kemana ni anak2, hayo maen?) 

Aris (sedang asik mentang lalayanagan) : teiung ka mana, tadi mah aya.

(Ga tau kemana, tadi mah ada) .

Iwan : eh geus nyaho can? Si heru gering, ceuk indungna maneh kasibat ka mari. 

( eh udah tau belum? , si heru sakit, kata ibunya dianya sakit kasibat kemaren).

( kasibat itu artinya sakit karena melihat hantu)

Ternyata pas gw balik duluan mereka ngelanjutin maennya. 

Diki : heuh nyaho aing oge, pas balik maneh merenyaho aing, inget teu pas manehna nyokot bola terakhir deket ring basket belah ditu anu deket koprasi.

Maneh na ningali nini2 mata na molotot rambutna acak2kan. 

( ia tau gw juga, pas kemaren balik dianya ngasih tau ke gw, waktu dia ambil bola terakhir itu ,yang deket ring basket yang deket koprasi.

Dia liat nenek2 matanya melotot rambutnya berantakan) .

Gw cuman ketawa aj denger cerita mereka. 

Gw : saha mimitina anu ngajak ulin ka lantai 3.

( siapa yang pertama ngajak maen ke lantai 3)

Mereka menunjuk ke si iwan .

Iwan : tapi kan teu jadi ulin ka luhurna , ka buru aya bapak sia aris, jadi di carekan titah ulin di handap. 

( tapi kan ga jadi maen ke atasnya, ke buru ada bapak lu aris, jadi di marahin suruh maen di bawah.

Aris : eh bapak aing acan keur jaga nya, peuting2 tah keliling sakolan , paharep-harep jeung kunti terus saminggu bapak aing jadi teu gawe gering ningali eta kunti. 

(Eh bapak gw lagi jaga, malam2 keliling sekolahan, eh di depan nya ad kunti dong, terus bapak gw ga kerja,sakit seminggu gara-gara liat itu kunti). 

Ini yg nitip mau di ambil lg ga hehehe 

Dan gw hanya senyum senyum aj ngdenger merek cerita tentang tuh sekolah.

Iwan : pan emang di kabeh sakola mah sok loba anu kos kitu, di imah ge aya di mana2 ge aya,

(kan emang kalau di semua sekolah, suka banyak kaya gitu, di rumah juga suka ada di mana juga suka ada). 

Gw : heuh nyaho di dieu ge aya an, jadi ayeuna moal maen bola ka sakolanan?

( ia tau, disini juga ada, jadi sekarang ga maen bola di sekolah?).

Iwan : barudak na ge teu araya?

(Anak2nya juga pada ga ada)

Diki : embung ah sieun.

(Ga ah takut) 

Aris : isukan weh poe minggu, kan budak anu kamari tea ngajakan ngadu bola?, terus anu jaga bapa aing.

(Besok aj hari minggu, kan anak yg kemarin ngajak tanding bola?, terus yang jaga bapa aing).

Gw : emang maraneh teu siuen hehehe

( memang kalian ga takut) . 

Iwan : amun lobaan mah wani aing, amun sorangan sieun heheheh

(Kalau banyakan berani gw, kalau sendiri gw takut) .

Aris : heuh sama aing ge kitu heheh

( ia sama gw juga gitu) . 

Dan besoknya hari minggu, kita pun berangkat menuju sekolahan itu sekitar jam 08.00 wib, tanpa heru karena dia masih sakit efek liat sosok nenek matanya melotot itu.

Pas kita sampai di sekolah. Ternyata ad siswa beneran yah bukan setan2 heheh yang lagi latihan basket. 

Dan kita nonton yang lagi latihan basket, sambil nunggu,pihak lawan yang ngajak bertanding bola.

Dan gw perhatin anak SMA itu ,gw berasa kenal, gw pun terus perhatin ke arah dia, bener temen gw namanya ADI. 

Si Adi ini, asalnya dari jakarta ngkos di sekitar sekolahan, gw kadang suka pegen nanya ke dia ,kenapa ruangan lantai 3 ga pernah di pake? , tapi niat gw di tunda buat nanya2 soal hal seperti itu.

Sekolah ini baru di buka langsung rame, pada banyak yg daftar. 

menurut gw yg sekolah di sini orang kaya, pake mobil sama motor, lagi asik gw nonton si Adi lagi latihan basket, ada aj sesuatu buat gw salah fokus, yah gw panasaran liat ke arah lantai 3,dalam hati pasti ada apa2 ni, gw langsung lari aj ke parkiran depan. 

Gw lari sambil nunduk,saking ga mau liat ke lantai 3,masih pagi pun mereka aktif, yah di lantai 3 rame kaya yg sekolah biasanya.

Temen2 gw ikut berlari menuju parkiran juga.

Ternyata lawannya ga datang2 jadi kita maen bola di parkiran sambil nunggu yg beres latihan basket. 

Berapa jam kemudian yg latihan basket pun selesai, dan yg jaga sekolah pun bapaknya si aris, jadi kita di perbolehkan maen di lapangan basket tanpa harus naik2 gerbang. 

Temen2 gw pun berlarian menuju lapangan basket, dan gw bilang ke si ujang yang lagi jalan samping gw,

Gw : jang ulah ulin cai ka tempat hudu eta nya.

( jang,jagan maen air di tempat wudhu itu yah) .

Ujang : kunaon emangna, puguh aing emang arek ngumbah leungeun hehheh. 

(Kenapa emangnya, gw emang mau cuci tangan hehhehe).

Gw : geus ngadenge weh ka na aing.

(Udah denger aj kata gw)

Ujang : kumaha aing weh heheh

( gimana gw aj)

Eh dia malah lari ke tempat wudhu itu, padahal dari td gw nunduk terus,soalnya ada cewek baju putih. 

Gw mah langsung nyamperin temen2 di lapangan basket.

Di sekolahan ini gw lebih suka liat sosok cewek tapi yg bikin gw sakit yg nenek mata nya melotot rambut acak2kan itu, si heru juga sama, dia liat langsung sakit. 

Temen2 gw tuh ga ad takut nya, udah tau sama cerita2 tentang sekolah ini tapi tetep aj masih suka maen.

Karena mereka ga liat langsung kaya gw.

Dan akhirnya kita ngeliling sekolah ini hehheh ajakan si iwan dan temen2 gw pun setuju . 

Satu persatu kita masuk ke dalam kelas dari lantai 1. Karena kelas nya ga pernah di kunci.

Gw pun ngdeketin si ujang yg diem aj

Gw : kunaon maneh hicing wae?.

( kenapa km diem aj?). 

Ujang : tadi pas aing ngocorkeun cai, di samping aing eta cai na hurung sorangan .

(Tadi pas gw nyalain air, disamping gw air nya nayala sendiri.)

Gw cuman ketawa sambil lari ke dalam kelas.

Pas gw masuk ke dalam Kelas, suasananya ramai sekali bikin sesak nafas. 

Gw langsung keluar lagi, ga kuat gw duduk aj di lapangan liattin temen2 yg lain pada masuk2 kelas.

Gw teriak ke s iwan. Dia udah lari mau ke area belakang tuh kantin wc gt deh, soalnya gw ga pernah ke sana serem banyak yg galak dan mahluk yg lainnya. 

Gw : iwan ulah ka tukang sieun sia, poek ka dinya mah .

( iwan jagan ke belakang takut lu, gelap di situ mah).

Diki sama si ujang pun duduk di samping gw. Yang lain nya malah ikut2tan si iwan . 

Lanjutkan apa tidak ini guys hehhe 

Gw pun tanyak ke si diki sama si ujang

Gw : naha milu diyuk di didiyeu?

(Kenapa duduk di sini?).

Diki : sieun kaditu mah poek?, tadi kelas ceuli urang kos aya nu niup sia.

(Takut ke sana mah gelap?, tadi di kelas kuping gw kaya ada yang niup) 

Ujang : heuh aing ge merinding pas di jero kelas, jaba tadi cai hurung sorangan siuen aing oge.

( ia gw juga merinding pas di dalam kelas, udah gitu tadi air nyala sendiri, takut gw juga).

Ujang : padahal ieu sakola alus, naha eta lantai 3 na asa leweih sieun nya?. 

Si ujang ngomong mulu sambil nunjuk lantai 3,matahari udah naik, udah mau zuhur kayanya.

Gw ga banyak omong,takut soalnya ko makin banyak yg nujukin yah itu mahluk ad yg ngitip2 di lantai atas, di seluru sudut. 

Gw : balik ti heula yu, aing hayang dahar lapar.

(balik duluan aj yu?, gw pegen makan lapar).

Tiba-tiba si riyan , aris, haris, bambang dan si iwan pada lari smabil muka takut setakut takutnya dan si iwan nangis. Gw juga ikutan lari semuanya karena ikut panik kenapa. 

Kita lari sampai jalan raya, karena kita harus nyeberang, suasan jalan sangat ramai, di situ gw ga mau banyak pertanyaan, gw tau dia liat sesuatu, salah satunya,yg tinggi besar hitam banyak binatang kecil kaya semut di seluruh badanya. 

Semenjak kejadian itu gw dan temen2 ga pernah maen bola ke sekolahan itu.

Rasa takutnya itu loh.

Jadi kalau orang sekitar sekolah itu mah udah biasa, kadang ada yg denger yang nangis malam2, terus kadang ada suara rame anak2 lagi sekolah.

Ga hanya malam hari. 

Gw pas udah SMP maen tuh ke rumah temen daerah sekolah itu, gw lewat belakang sekolahnya,gw liat ke lantai 3 berasa rame kaya ada yg aktif sekolah biasnya gt itu sekitar jam 2 siangan,

Dan kejadian lagi tahun 2019 akhir ade nya temen gw , namanya si devi sekolah di situ . 

Lelembutanya ke bawa di sekolah itu pulang2 dia beras linglung, kaya yg aneh aj terus pas malam nya di ngigo. Kaki nya digin, badan nya panas 3 hari dia ga bagun2 , mamahnya udah nangis mulu dan terus ustad yg biasa nangani gw, ke rumahnya dan di obati lah . 

Ternyata bener si devi berada di sekolah itu ,kata dia ,dia nya lagi berlajar dan temen nya ad yg bisa juga jadi di bantu juga buat dia kembali normal.

Dan alhmdulilah si devi normal lagi dan sekolah lagi ke sekoalah itu.

Maaf yah guys gw ga detail ceritanya. 

Soalnya sekolahnya masih aktif dan sekarang ga serame dulu pas awal2 itu murid2nya. Mungkin karena tempatnya itu yang buat sepi. Hahahha

Semoga murid2 ,guru dan yang lainnya yang di sekolah itu selalu di lindungi allah dan beri keselamatan aamiin. 

Nuhun nya guys udah sangup baca thread saya yg acak2kan banyak typonya pokonya bikin kesel bacanya, mohon maaf lahir batin pokonya.

Udah thread nya selesai. 

Thread Vy @Uwa_cn24

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *