RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Sosok Baik Berbaju Hijau

kenalin namaku ninis, orang biasa ga ada spesial nya. aku mau cerita sedikit tentang kisah pilu sahabatku, Fera yg punya pengalaman pahit di dlm keluarga nya. disini tokoh aku sbgai Fera ya biar lebih gampang-

jd bbrpa tahun yg lalu tepatnya tahun 2017 aku menempati rmh baru di jawa timur di sudut kota yg cukup rame brsama keluargaku. ayah, ibu, kakakku Marsel dan adikku Anin yg masi berumur 1 thn.

umurku 17 thn dan kak Marsel baru nylesain pendidikan sarjana ny di slh satu univ yg ada di jakarta, rmh kita dulu. akupun kurang mengerti alasan ayah memutuskan utk pindah rmh.

singkat cerita kita udh nempatin rmh ini slama seminggu semua aman tanpa ada gangguan apapun. sdngkan pas kita pindah kmren trnyata udh bnyk rumor ttg rmh ini yg g beres.

setiap hr senin-jumat Ayah dan ibu bekerja, ayahku bkrja di kantor milik alm kakek sdngkn ibu bekerja di butik miliknya sndri. sdngkan Anin adikku sdh ada yg menjaga, mbak Neni namanya. ayah memperkerjakan mbak Neni utk menjaga Anin selagi ayah dan ibu bekerja.

suatu hari aku yg sedang asik menonton film di kamar mendengar suara sprti org jalan, aku pikir itu kak Marsel pas aku buka pintu trnyata gada siapa-siapa aku panggil kak Marsel “Kak, gausah bercanda” tp gaada jawaban.

aku mutusin buat turun. oiya kamarku tu dilantai 2, di lantai 2 cuman ada 3 ruangan yg 1 kamarku yg 1 kamar Mbak Neni dan yg satunya lagi ruangan kosong dan akupun g pernah masuk karna ayah slalu menguncinya.

pas aku turun aku liat pintu kamar kak Marsel yg kebuka aku samperin dan nanya “Kak td keatas? Mbak Neni mana?”

kak Marsel jawab “Engga, drtda kakak ngegame kok kalo mbak Neni sama Anin ada di halaman blkg.”

aku g mau ambil pusing, aku lupain kejadian td. tapi stlh aku keluar dr kamar kak Marsel dan menuju ruang tengah aku melihat jelasss sosok perempuan berbaju hijau sedang duduk di kursi ruang tengah sontak aku teriak dan membuat kak Marsel keluar.

“Ada apa, Fer?”

mulutku tertutup rapat badanku kaku aku bener2 syok karna baru kali ini aku melihat hantu. bagaimana aku ga menganggapnya hantu, ketika aku melihat wajahnya penuh dgn darah bercucuran dan akhirnya menghilang.

aku nangis sejadi-jadinya di pelukan kak Marsel, ga lama ayah dan ibu pulang mereka kaget melihat keadaanku yg sedang menangis. mereka tak henti2 nya bertanya pada kak Marsel tp dia pun jg ga tau apa yg terjadi dgn ku.

stlh bbrpa menit aku lebih tenang dan ibu menyodorkan segelas teh hangat utk ku. “Ini nak diminum dlu pelan2..”

aku mulai terbata2 menjelaskan pd mereka semua trmasuk mbak Neni dan Anin yg ikut berkumpul mengerumuniku.

“aku baru saja melihat sosok hantu yg begitu mengerikan, aku g pernah lihat hantu dan g bisa tapi knp aku bener2 jelas melihatnya kali ini.” kata2 ku pun mengagetkan mereka semua.”mana mungkin ada hantu disini kalopun ada dia mungkin tdk brmaksd mengganggu.” jwb ayah meyakinkanku

mlm itu aku tdr dgn ibu dan ayah tdr dgn kak Marsel. Anin tetap berada disisi mbak Neni. pagi cerah menembus jendela kamar menyilaukan pandangan dan membuat ku terbangun. ibu yg sdh rapi dgn pakaian nya siap utk pergi bekrja sdngkan aku masi menikmati masa libur panjang sekolahku

stlh ayah dan ibu brngkt kerja aku menemani Anin bermain di halaman blkg bersama mbak Neni. mbak Neni cukup pendiam orangnya, jd mungkin dia akan berbicara seperlunya tp aneh kali ini mbak Neni bener2 cerewet jauh dr yg aku pikirkan.

utk ke2 kalinya aku melihat sosok brbaju hijau itu lg tepat di dpn Anin yg sdg berjln mondarmandir.tbtb Anin trjatuh dan lgsg menangis aku dgn sigap menggendongnya tp Anin ttp mnangis smakin kencang.”Sini mbk,biar sy saja yg menggendong” ucap mbk Neni sambil menyodorkan ke2 tngan

Anin lgsg terdiam didekapan mbak Neni, kali ini aku semakin marah dgn sosok itu yg kini mengganggu adikku, wajar saja anak kecil pasti sensitif dgn hal sprti itu.

stlh Anin tertidur pulas dan mbak Neni segera menidurkannya di kamar dan aku lgsg pergi ke ruang tengah, disana ada kak Marsel yg sdng duduk didepan tv. aku mencoba bercerita ttg kejadian tadi tp kak Marsel seolah mengalihkan pembicaraan dan ga lama ayah dan ibu pulang.

mereka segera beristirahat di kamar mereka stlh menyodorkan kita bbrpa makanan.

aku yg kesal dgn sikap kak Marsel memutuskan utk lgsg pergi ke kamar. aku melihat pintu kamar mbak Neni yg terbuka padahal mbak Neni sdng di bawah menemani Anin yg sdg tdr di kamar bwh.

entahlah rasanya penasaran ingin masuk padahal itu cuma kamar pembantu, blm genap 5 langkah aku sdh dikejutkan kedatangan mbak Neni “mbak, mau kemana ya? maaf saya keatas utk menutup pintu yg lupa saya tutup.” Ucap mbak Neni.

akupun gugup menjawabnya “ahh anu mbak iya td aku mau menutup nya tp karna mbak Neni sdh disini mbk Neni saja yg menutup.”

akupun pergi ke kamar utk istirahat, karna jam sdh menunjukkan pukul 9 mlm.

aku terbangun karna mendengar suara ketokan pintu dan sekilas aku melihat bayangan berlarian mondar mandir tepat di dpn pintu kamarku.

aku yg sdg mengucek-ngucek mata seolah tdk percaya, mungkin saja aku masi blm genap membuka mata

suara ketokan itu terdengar jelas lagi skrg, aku semakin melebarkan mataku dan melihat jam yg menunjukkan pukul 1 malam. aku memberanikan diri utk membuka pintu perlahan dan menengok keluar, tbtb derap langkah kaki menaiki tangga terdengar di telingaku itu ayah jelas sekali

aku segera menutup pintu kamarku dan menyisakan sedikit celah utk mengintip.

aku melihat dgn jelas ayahku memasuki ruangan yg slama ini tdk pernah boleh kita masuki dan aku bener2 terkejut ketika mbak Neni menyusul ayah memasuki ruangan itu

Neni menyusul ayah memasuki ruangan itu. apa yg mereka lakukan ditengah mlm begini. hatiku semakin sesak melihat nya dan tak kuasa menahan tangis sejadi-jadinya.

ternyata tangisanku membuatku tertidur pulas hingga pagi

sprti biasa kita slalu sarapan bersama di meja makan. kini semua mata melihatku dgn penuh tanda tanya. “kamu semalam habis nangis? kok matanya bengkak gtu.” ucap kak Marsel sambil meledekku.

“aku gapapa cuman semalam hbs nnton film sedih bgt.” Jawabku.

aku masi ragu utk bertanya dan aku masi berharap itu hanya mimpi:’ apa slama ini ayah telah menghianati ibu? entahlah aku masi blm bisa menyimpulkannya. stlh sarapan, ayah dan ibu bergegas brngkt kerja. kak Marsel tetap di meja makan dan bermain game favoritnya

aku yg jg masi brada di meja makan melihat byangan berlari cpt dr pintu menuju tangga dan mngarah ke kmr atas. aku memutuskan utk mengejar sosok itu tbtb kak Marsel mnarik tnganku dan berkata “Jgn dikejar ya, biarin aja.” aku sontak kaget karna trnyata kak Marsel jg mrasakan itu.

aku menatap kak Marsel dan sebaliknya seolah kita bercakap dlm batin utk pura-pura menghiraukan nya.

kak Marsel pun menyuruhku melihat keadaan Anin, aku berjalan menuju kamar Anin yg berada tepat di samping kmr ayah dan ibu. aku melihat Anin yg masih tertidur pulas.

mataku melihat kanan kiri mencari keberadaan mbak Neni tapi nihil sprti nya mbak Neni tdk berada dikamar, aku memutuskan utk mencari mbak Neni ke kamar nya dan pintu nya sedikit terbuka aku berjalan mengendap dan melihat disela celah pintu yg terbuka

aku melihat mbak Neni sedang berbicara dgn sosok yg slma ini aku lihat tp aku tdk bisa mendengar percakapan mereka tp sprtinya mereka sdg berselisih. tbtb sosok itu menyadari jika aku sdg memperhatikan nya lalu sosok itu pergi menghilang dan mbak Neni pun berjalan ke arah pintu

melihat ku dgn terheran. “ada apa mbak?dek Anin apa sdh bangun?”

“Oh blm mbak tp saya minta mbak Neni tetap menemani di kamar nya ya biar kalo adek bangun ga sendirian.” Jawabku sambil sdikit gugup.

mbak Neni pun turun menuju kamar Anin, dan aku yg masih penasaran mencoba lancang memasuki kamar mbak Neni. tapi kamarnya sprti kamar biasa tdk ada kecurigaan apapun. akupun ikut turun ke meja makan menemui

kak Marsel yg drtdi masi duduk manis dgn ponselnya.

tbtb mbk Neni mnghampiri kami dan bilang “Mbak,mas,Maaf kalo boleh sy mau ijin prgi ke Toko baju yg ada diluar utk mmbeli bbrp pakaian.”

“Iya mbak gpp tp jgn lama2 ya, takutnya nnti ibu sm ayah nyariin.” Jwb kak Marsel singkat. mbk Neni pun pergi dan sdh 2 jam blm balik ke rmh

ayah dan ibu slalu pulang kerumah bareng, tpi hari ini ibu plg sendirian dan aku lgsg bertanya “Ayah mana bu? kok ga plg bareng ibu?.”

“Ayah sdg lembur katanya jd ibu disuruh pulang duluan naik taksi.” jawab ibu yg langsung menuju kamar dgn wajah lelah.

aku blm bilang ke ibu kalo mbak Neni pergi keluar, dan entah dipikiran ku banyak yg aneh2 kenapa bisa pas bgt ayah lembur dan mbak Neni pergi keluar.

aku membicarakan hal ini pada kak Marsel tp pembicaraan kami terhenti karna suara tangis Anin yg sangat keras.

aku dan kak Marsel lgsg bergegas menuju kamar Anin dan melihat Anin yg sdh tergeletak di bwh lantai. ibu pun ikut mnyusul karna jg mndengar suara tangisan Anin lalu lgsg mengangkat tubuh Anin dan menggendong nya.

“Mbak Neni kmna,Fer? kok ga ada di kamar ini.” Tanya Ibu.

“Mbak Neni td ijin katanya pergi buat beli pakaian sbntr bu, tp udh 3 jam blm balik2.” jawabku yg juga kesal.

“Fer, kak Marsel mau bicara kita keluar ya.” Sahut kak Marsel.

aku dan kak Marsel menuju teras dan sorot lampu mobil ayah terlihat memarkir didepan teras

bkn nya trtuju pd ayah tp mataku mlah trtuju pd pintu pagar yg trbuka krna sosok brbaju hijau itu ada disana sdg duduk mmprhatikan ayah. dr pintu blkg mobil kluar prempuan yg bkn tak lain adlh mbk Neni, aku trkejut melihatnya aku lgsg brtanya pd ayah “Ayah sma mbk Neni drmna?”

“Ayah td g sengaja brtemu di gang dpn jd ayah suruh dia masuk ke mobil skalian.” jwb ayah yg sprti nya sdh mnyiapkn jwban itu. mreka brdua lgsg masuk ke dlm rmh, ayah masuk ke dlm kmar dan mbk Neni yg sdh disambut ibu dgn sedikit kmarahn krna klalaiannya mbk Neni prgi trlalu lama

aku dan kak Marsel masih diteras dan memulai obrolan kami. “Fer, kamu ngrasa ada yg janggal?”

“Iya kak, aku ngrasa ada yg ga beres sama ayah dan mbak Neni.” Jawabku.

“Aku juga, tapi ada yg lebih aneh.” Jawab kak Marsel yg membuat ku penasaran.

“Aneh gmna kak?”

kak Marsel menjelaskan dgn nada pelan. ” Jd gini, slama ini kakak jg melihat apa yg sering kamu lihat. ya sosok berbaju hijau itu dgn wajah menyeramkan, tapi kakak slalu diam ga kaya kamu yg lgsg histeris.

tapi suatu mlm kakak pernah kebangun buat buang air kecil dan kakak melihat jelas sosok itu melayang di tangga dan kearah atas menuju ruangan yg ga pernah bisa dibuka selain ayah. kakak coba ngikutin sosok itu masuk nembus ruangannya tapi tbtb pintunya kebuka sendiri.

kakak melihat sendiri dgn mata kepala kakak kalo ayah ada didalem bermesraan sm mbak Neni.”

“bener kan kak, aku jg ngrasa kek gitu.” jwbku sambil menangis di pelukan kak Marsel.”sepertinya sosok itu ga jahat dan mau mmberi tahu kita ttg ini.” Bisik kak Marsel tepat ditelingaku.

stlh skitar sejam obrolanku dgn kak Marsel,kami tdr di kamar masing2. keesokan harinya sprti biasa mbk Neni yg sibuk mngurus Anin, ayah dan ibu yg sdh brngkt kerja. aku dan kak Marsel memutuskn utk prgi mnemui tmn kak Marsel, Rafli. yg ktanya bisa brkomunikasi dgn mkhluk hlus

rumah nya ga begitu jauh dr rmh kami, stlh sampai kita menjelaskan apa yg sdh terjadi. dan kak Rafli menyarankan ke kami utk mediasi agar bisa berkomunikasi lgsg dgn sosok ini.

kak Rafli meminta bantuan adiknya yg memang sdh biasa dijadikan mediator utk hal sprti ini.

ga begitu sulit memanggil sosok ini utk masuk kedalam tubuh adik kak Rafli, kini sosok berbaju hijau telah berhadapan dan siap berkomunikasi dgn kami.

“Apa mksutmu slalu mengganggu mereka?” Tanya kak Rafli dgn sosok ini.

“Aku tdk pernah mengganggu siapapun yg ada dirumahku, ya rmh itu jg rumahku aku dlu tinggal brsama keluargaku dan stlh kematian kami semua hanya aku yg masih blm benar2 pulang.” Jawab sosok ini dgn nada merintih.

Aku yg dgn brani brtanya pd sosok ini “Lalu apa ada yg ingin km smpaikn dgn kami? aku tahu wajahmu menyeramkan tp sejauh ini aku tdk prnah melihat mu melukai kluargaku.”

“Jika ada yg ingin kamu sampaikan bicaralah, aku sdh tdk tahan lagi mencari kebenarannya.” sambung kak Marsel

“Aku tdk suka ada yg mengotori rmh ku ataupun berbuat kotor dirumahku, ayahmu itu berselingkuh dgn Neni slama kalian pindah di rmh itu. ayahmu sdh terhasut tipudaya susuk Neni yg dibantu dgn Jin-jin peliharaan nya. aku slalu ingin memberitahu kalian dgn caraku.” Jawab sosok ini.

setelah mengatakan itu sosok ini tbtb keluar dr badan adik kak Rafli dan menghilang entah kemana. aku dan kak Marsel kini menangis karna ternyata ayah telah menghianati ibu selama ini, dan mbak Neni jg sdh menipu kami semua dgn sikapny yg berpura-pura manis.

kami pun mmutuskn plg k rmh sblm ayah&Ibu plg krja, stlh mndengar pnjelasan sosok ini aku smakin khwtr dgn Anin yg sllu brada d dkat mbk Neni.

Singkat cerita, aku memberitahu kpd ibu prbuatn ayah dgn mbk Neni dan ayahpun mngakuinya.saat itu jg mbk Neni dipecat dan diusir oleh ibu

selang bbrp hari, ibu mendapat telpon dr kantor bahwa Ayah jatuh di kantor dan skrg badannya tdk bisa bergerak matanya hanya bisa melotot sesekali mengeluarkan airmata tp jg tdk mampu berbicara.

Terhitung 3 hari ayah sakit dan disusul Anin yg skrg badan nya merah2 dan terus menangis tanpa henti.. ibu segera membawanya ke rmh sakit tp dokter mengatakan kalo tdk ada alergi ataupun penyakit di tubuh Anin jd bbrpa kemerahan di kulit nya sprti tanpa sebab

aku yang iba melihat ayah dan adikku seperti ini dan merasa ada sesuatu yg tdk beres dgn semua ini. aku dan kak Marsel pergi menemui temannya kembali. dan kini temannya berkunjung ke rmh kami langsung.

“Astaghfirullah sudah separah ini.” celetuk kak Rafli saat memasuki rmh kami.

ibu baru menyadari jika Anin skrg tertidur pulas dr pagi sampai hampir Maghrib ini.. mencoba membangunkan dan menggoyang2kan badan mungilnya tp Anin tetap tdk terbangun.

“Tenang bu, sukma nya Anin dibawa sama perempuan bejat itu saya akan coba mengambilnya.” ucap kak Rafli.

Kini ka Rafli trduduk matanya trpejam utk “Ngrogoh sukmo” mncari sukma nya Anin:’ hmpir 10 mnt kak Rafli msih mmejamkn mata dan aku mlihat sosok itu sdg mngamati kita smua.Tnpa basa-basi aku lalu brkta “Bisakah km bntu aku mncari adikku yg kini dibwa oleh jin suruhannya mbk Neni”

Sosok itu menghilang entah kemana lalu mata kak Rafli terbuka lebar usahanya mencari sukma Anin tdk berhasil, tubuh kak Marsel kini tbtb mengejang dan kak Rafli mencoba menahannya sambil berkata “Sosok itu merasuki tubuh kakakmu ini, mungkin ada yg ingin dia sampaikan”

sosok itu brbicara “Aku akan mngatakn yg sbenrnya trjadi di rmh ini,bnyak jin2 suruhan Neni utk mnghancurkn kluarga ini tp misi nya tdk brjalan mulus krna kalian brdua (Aku dan kak Marsel) sdh trlanjur mngetahui dlu, bnyk yg melilit leher&badan ayahmu shingga tdk bisa bergerak

aku sudah mengambil sukma adikmu dan skrg dia hanya tertidur ayahmu juga akan sembuh setelah ini.. aku melakukan semua karna ini rumahku dan aku ingin ketenangan di rmhku.”

selepas kejadian itu bbrpa hri kemudian ayah bisa kembali berbicara dan beraktivitas seperti biasanya Anin pun sdh riang kembali bermain dgn ibu yg skrg memutuskan utk tdk lagi bekerja.. kak Marsel sdh mendapatkan pekerjaan di luar kota aku pun jg sdh kembali ke sekolahku

sosok berbaju hijau itu kini tak lagi pernah aku lihat walopun aku sdg sendirian di rmh, kata kak Rafli sosok itu bertarung dgn banyak jin suruhan mbak Neni dan mengalahkan semuanya bgtu jg dgn mbak Neni yg melemah energinya karna jin2 nya sdh menjadi debu ditangan sosok itu..

Thread By @Ninisrengganiss

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *