RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Terima Kasih Telah Melihatku

Cerita ini gue alamin pas gue main ke salah satu gunung yang ada di Pulau Jawa, sekitar tahun 2018. Waktu itu gue kesananya rombongan sama temen-temen gue.

Kebetulan kita emang ada agenda buat main ke gunung itu rame-rame. Kurang lebih waktu itu sekitar 50an orang dan berangkat dari rumah sekitar jam 00.00 WIB naik 2 mobil elf.

Kita sampe lokasi sekitar jam 03.00 pagi dan langsung oper kendaraan naik jeep ke lokasi wisata pertama. Sesampainya disana, kita liat kalau di tempat tersebut lagi ada event semacam “upacara adat” yg konon katanya untuk memperingati ulang tahun gunung tsb.

Gue sama rombongan sebenernya kurang percaya dan kurang paham tentang upacara ini. Tapi kita emang lihat langsung kalo banyak sesajen disana dan dikasih tau juga sama tourguide kita.

Tujuan kita berangkat tengah malem itu itu emang krn kita pengen liat sunrise, kan sayang banget ya guys kalo main ke gunung tapi kita gabisa liat sunrisenya. Padahal itu yang keren.

Jadi, sesampainya dilokasi pertama “sunrise point” kita langsung naik keatas buat nunggu sampe sunrisenya muncul. Di gunung itu, jalur buat liat sunrisenya sebenernya ada beberapa. Tapi kita semua milih jalur tangga.      

Gue fikir jalur itu adalah jalur yang paling solutif buat gue yang gampang sesak nafas. Ternyata anak tangganya banyak banget guys. Jadi, gue tetep sesak nafas juga.

Pas sampe diatas “sunrise point”, disana ternyata rame banget mulai dari wisatawan lokal sampe bule bule pun ada. Dan gue pengen banget jelajah setiap sudut “sunrise point” itu sebenernya, tapi kayaknya keadaannya ga memungkinkan. Karena …. 

…gue kurang tinggi kalo harus bersaing sama banyak orang ditempat itu. Karena waktu udh mulai masuk waktu shubuh, jadi gue berencana buat turun dulu buat sholat. Akhirnya gue menuju anak tangga tadi, dan pas udh dapet kurang lebih 3 anak tangga, gue nengok kebelakang karena… 

…masih ada temen-temen gue dibelakang yang mau turun juga. Pas gue nengok, gue ngliat kearah salah satu bangunan yg ada disudut “sunrise point”, i think bangunan itu adalah bangunan yg dipake masyarakat setempat buat ibadah.    

Ternyata selain ngliat bangunan itu, gue juga liat ada banyak orang “asing” (beda usia dan beda style sama kita semua yg normal). Awalnya gue ngliatnya cuma beberapa orang aja sih, tapi lama lama “mereka” jadi agak lebih banyak dan mereka berjalan seakan-akan saling bertabrakan. 

Jadi gue khawatir banget kalo setelah itu mereka pasti akan berantem. Gue panik dong krn gue takut. Gue juga bingung nih bakal jadi turun atau engga. Dan ternyata makin banyak, tapi anehnya mereka engga berantem.    

Gue sempet bingung bgt, gabisa mencerna apa yg gue lihat. Matahari udh mulai muncul, tapi itu justru membuat apa yg gue lihat jadi semakin banyak. Akhirnya, gue memutuskan buat turun dulu (sholat). Tapi sepanjang gue jalan, gue jd mikir “mereka siapa sih”. 

Ini bukan kali pertama gue liat sosok “mereka” jadi gue udh mulai tau kalo yang gue liat saat itu ya “mereka”. Akhirnya sambil gue turun, gue udah bisa mencerna sama apa yg gue alamin.

Disisi lain, gue punya salah satu temen yang bisa lihat juga. Ternyata waktu itu dia juga “kena”. Pas kita lagi diatas, temen gue ini sampe dibawa jalan kearah bangunan yg gue jelasin sebelumnya. Setelah kita semua turun, kita sarapan bareng dibawah. Temen gue ini jg makan normal 

Ada salah satu senior gue yg ngajakin ngobrol si temen gue ini. Terus temen gue ambil dompetnya, pas dibuka ternyata dia bawa benda kaya taring gitu bentuknya trs dibungkus kertas, yg ada tulisan-tulisannya gtu tp gue ga ngerti itu apaan.    

Usut punya usut, temen gue ini cerita kalo itu adalah barang yg dikasih sama orang tuanya. Kalo smpe temen gue berani buang itu barang, kemungkinan besar org tuanya bakal marah banget sama temen gue. Nah, bisa jd karena barang itulah temen gue ini gampang bgt peka. 

Waktu temen gue “kena” diatas tadi, gue jd ngikutin dia dan berusah buat manggilin “lu mau kemana?” tapi tmn gue ini kaga nyaut sama sekali. Dia tetep aja jalan terus sampe temen gue yg lain juga ikutan ngeh.    

Sampe bener-bener temen gue ini mau lompat, tapi untungnya krn kita semua udh pada ngeh ya. Jadi kita bisa nahan bareng-bareng. Setelah itu alhamdulillah kita semua udh bisa normal lagi dan menikmati liburan.    

Selama perjalanan untuk pindah ke spot selanjutnya, gue cerita ke tourguide kita. Dan kata beliau salah satu faktor yg bikin tempat itu “rame” adalah karena lg ulang tahun.    

Sebenarnya, ada beberapa langkah yg bisa kita cegah seperti tidak datang ke tempat tersebut pas lagi event, entah ulang tahun atau event lainnya. Tapi krn kita engga tau dan ga cari tau, jadi kita tetep berangkat di tanggal itu.    

Jadi, konsekuensi yg harus kita terima adalah salah satu diantara kita yg bisa “melihat” akan melihat “mereka” juga. Menurut gue, “mereka” yg pengen nunjukkin dirinya ke kita pun butuh effort yg besar. Entah apa yg mereka korbankan agar “terlihat” gue gatau. Tapi gue rasa…. 

…mereka ini pasti punya maksud tertentu. Bisa jadi cerita, mereka mau ngasih tau sesuatu ke kita, atau bahkan gangguin kita.    

Dan menurut gue juga, ga perlu sih untuk simpen “barang-barang” yg tujuannya untuk menjaga diri kita, atau tujuan lainnya. Karena, menurut gue kita udah punya Allah.

Tapi, kalo mungkin masih ada yg percaya dengan hal-hal kaya gitu, gue ga ikut campur. 

Karena itu udah menurut kepercayaan dan keyakinan tiap orang. 

“Semua akan dipertanggung jawabkan dikemudian hari.”

Selesai~ 

Thread By @Scaryna20

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *