RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Teror Sobirin yang Mati Bunuh Diri

Jadi ini cerita dapet dari mba sepupu saya (anaknya budhe). Kebetulan beberapa waktu lalu ketemu pas saya lagi main kerumahnya.

Awal dia cerita katanya didesanya lagi heboh lagi penampakan arwah orang yg 5 tahun lalu meninggal karena bunuh diri.

Saya tinggal di kota kecil Purbalingga, mba sepupu saya tinggalnya agak masuk ke desa. Kira2 20 menit perjalanan dari rumah saya yg di kota.

Biar enak sebut saja mba sepupu saya dengan nama Ani.

Aniii.. aaaannniii…

Jadi mba Ani ini cerita desanya lagi heboh penampakan orang yg mati bunuh diri 5 tahun lalu.

1. Cerita Dari Ibu Penjual Sayuran

Ceritanya ada ibu2 penjual sayuran ditemukan sekitar jam 6 pagi, pingsan di… apa ya namanya… Kayak saluran air, lebar setengah meter, airnya ada cuma kalo hujan aja.. Saluran airnya itu dipinggir jalan setapak lebar 1m, yg mengarah ke jalan besar.

Nah ibu penjual sayurnya ditemukan terbaring di saluran air oleh bapak2 yg entah mau kmana, kerja mungkin. Pas dibangunin, si ibu bangun dan langsung histeris teriak2

“Kang SOBIRIN.. kang SOBIRIN!!”

“Kang Sobirin.. kang Sobirin metu maning..”

(Kang Sobirin keluar lagi)

Si ibu lalu dianter pulang kerumahnya. Sejak kejadian itu, desa khususnya sekitar rumah mba Ani mulai berasa sepi lagi, apalagi kalo sudah malam. Karna lokasi ditemukannya si ibu penjual sayuran disamping pekarangan rumah dari kang Sobirin, yg mana hanya berseberangan jalan dengan rumah mba Ani.

Namanya rumah di desa, tanah pekarangannya masih lebar, dan kebanyakan ditumbuhi pohon-pohon. Biar lebih ada gambaran tak kasih denahnya. Yg disilang itu lokasi ditemukannya si ibu penjual sayuran. Ada nama Saepul, dia teman sekolah saya di STM, dia keponakannya dari kang Sobirin sang tokoh penampakannya.

Saepul inilah yg pertama kali menemukan jasad kang kang Sobirin.

Btw semua nama2 sudah disamarkan. Ngeri kalo pake nama aslinya..

Kemudian mba Ani lanjutin ceritanya.

Jadi setelah ditolong dan agak tenang, beliau cerita. Pagi buta jam 3 atau sebelum subuh, seperti biasanya si ibu sudah berangkat ke pasar, kulakan sayuran buat di jual lagi. Waktu itu baru mau berangkat..

Rumah si ibu dari denah tanda X masih masuk kedalam lagi. Beliau jalan lewat setapak, keranjang besar belanjaan masih kosong. Waktu mau sampai lokasi, dari jauh ibu liat kayak ada sosok orang duduk di bangku bawah pohon.

Jadi sebelah tanda X pekarangan ada beberapa pohon2

Si ibu sempat heran, “tumben jam segini dah ada orang?” Terlihat ada kepulan asap kayak orang dibawah pohon itu sedang merokok.

Sampai sudah dekat sosok itu bersuara “Arep becer yu?”

(Mau belanja mba?)

“Iya kang,, Lho Rika mbok..??”

(Iya kang.. lho kamu kan?)

HUWAAAAAAA…😱

Si ibu njerit waktu sosok itu mulai jelas wajahnya. Nyengir khas sambil masih mengepul asap rokok dari mulutnya. Seketika ibu pingsan dan jatuh di saluran air..

2. Disaat Tahlilan

5 tahun lalu, gempar cerita ditemukannya jenazah kang Sobirin meninggal tergantung didalam kamar mandi dibelakang rumahnya. Adalah Saepul, yg pertama kali menemukan jasadnya. Umumnya di desa, kamar mandi+sumur masih terpisah dengan rumah utama. Di rumah TKM (Tempat Kejadian Mistis) kamar mandi+sumurnya terletak sekitar 10m dibelakang rumah. Jadi ga jauh2 amatlah jaraknya, ga perlu panggil g*jek kalo lagi pengen BAB πŸ˜…πŸ˜…

Setelah jenazah dimakamkan, malamnya diadakan tahlilan. Sebagai tetangga yg baik & benar, mba Ani bantu2 dari masak sampai dengan bersih2 peralatan dapurnya, bersama ibu2 tetangga yg lainnya..

Sementara diruang depan bapak2 masih sedang tahlilan, ibu2 diruang tengah, sebagian masih ada di dapur. Mba Ani dan 1 orang ibu sebut saja Rohimah, memilih cuci piring dibelakang rumah. Maksudnya biar gak terlalu menumpuk, sebagian di cuci dulu.

Tempat cuci piringnya bukan kayak rumah modern yg sambil berdiri, ada wastafelnya, bukan. Melainkan dibawah sambil duduk di dingklik.

You know dingklik? Ya betul, semacam tempat buat duduk kecil, rendah biar saat umbah2 dan asah2 ga terlalu bengkek boyoknya.. πŸ˜…

Tempat cuci piringnya di ruang paling belakang bagian rumah yg mana pintunya menghadap kamar mandi & sumur. Mba Ani udah ngerasa ga enak, dia memilih duduk membelakangi arah kamar mandi. Sementara ibu Rohimah menyamping dari arah kamar mandi. Lagi asiknya cuci piring diselingi becanda dengan ibu Rohimah, tiba2 dari arah kamar mandi terdengar bunyi “Duk..Duk..Duk..”

Seperti tembok kamar mandi dipukul2..trus hilang.. obrolan berhenti..

Cuci piring masih berlanjut, tp ga ada obrolan..

Ga lama terdengar lagi bunyi “Duk..Duk..Duk..”

Kali ini dilanjutkan suara “hek..hek..hek…”

Mba Ani, melirik kearah ibu Rohimah, yg dilirik juga sedang melirik kearahnya. Masih ga ada obrolan, hanya main2 mata. Yg menandakan Ibu Rohimah juga dengar bunyi yg sama. Lagi asik2nya main mata, sementara bulu kuduk mba Ani sudah berdiri tegak. Tiba2 lagi terdengar..

“Duk..Duk..Duk..”

“Hek…heeekk..heeekk..”

“Hiyaaaaa…..KROMPYAAAAANGGGG…”

Mba Ani dan ibu Rohimah secara kompak bangkit sambil melemparkan piring2… 😨😨😨

Berlari masuk kedalam, disambut ibu2 lain yg kaget dengar bunyi KROMPYAAAAANGGGG tadi..

Pengajian bapak2 didepan juga sempat berhenti, Semua cari tau ada apa

Saat ditanya ada apa mba Ani nunjuk ibu Rohimah

“Mbuh kuwe Bu Rohimah”

“Heh..kowe sing njerit disit koh”

3. Bertemu Sosok Suka Merokok

Konon cerita semasa hidupnya, kang Sobirin punya kebiasaan merokok dibawah pohon setelah makan malam.

Pada masa awal waktu masih anget2nya berita kang Sobirin mati bunuh diri, tetangga banyak yg melihat sosok penampakan orang duduk merokok dibawah pohon. Bahkan keluarga juga sering lihat, terutama anaknya yg masih kecil.

Jadi dulunya ruang tamu depan ada jendela kaca menghadap ke timur(kearah tanda X) paling sering anak kang Sobirin yg masih balita melihat.

“Ma, ma.. bapa ma, bapa lagi udud kae..”

(Ma, ma.. bapa ma, bapa lagi ngerokok itu)

Karna seringnya keluarga melihat sosok kang Sobirin dibawah pohon, akhirnya jendela kaca disamping dipugar, ditutup hanya jadi tembok saja. Jendela kaca satu-satunya hanya mengarah ke depan.

Mungkin dimaksudkan agar keluarga bisa move on ga dibayang-bayangi sosok kang Sobirin. Mba Ani kembali cerita pada saat Awal2 setelah meninggalnya kang Sobirin. Mba Ani selama 7 hari menginap di rumah kang Sobirin, karna mba Ani dekat dengan istri kang Sobirin juga anaknya yg masih balita. Oya anaknya yg masih balita ini perempuan.

Sebagai tetangga dekat mba Ani berusaha menghibur keluarga kang Sobirin dengan menemani mereka. Mba Ani ga sendirian, kadang ada juga ibu2 tetangga lain yg nginap disana.

4. Cerita Sang Anak

Oya masih ada 1 lagi anak kang Sobirin, Cowok, waktu itu masih SMP.

Pada awal2 itulah santer terdengar kabar arwah kang Sobirin gentayangan. Banyak tetangga yg melihat penampakannya. Dari yg dibawah pohon, disumur, bahkan keluarga juga mengalaminya. Terutama si kecil itu yg cerita kalo lihat bapaknya

Tp paling ga bisa dilupakan kata mba Ani, adalah suatu malam saat dia menginap dirumahnya. Saat itu dirumah kang Sobirin ada mba Ani, istri kang Sobirin, anak pertama kang Sobirin yg cowok, anaknya yg masih balita, ibu tetangga, dan ibunya Saepul menginap disana

Saat itu belum 7 harinya kang Sobirin meninggal. Mba Ani dan keluarga sudah mau mapan tidur diruang tengah rame2 dengan keluarga kang Sobirin. Yg dikamar hanya anak yg cowok.

Waktu hampir mau tidur semua yg ada disana dikejutkan suara pintu digedor..

Dok dok dok…

Semua terbangun..

Dari kamar, si anak cowok berlari keluar..

“Ana apa?” (Ada apa?)

“Jendelane nyong ana sing ndodog”

(Jendelaku ada yg gedor)

Tiba lagi terdengar suara gedoran, ga cuma dipintu depan, jendela kamar, kaca depan, sampai pintu belakang digedor. Dan semuanya dengar, 7 orang disana semuanya dengar, tp berusaha tetap ga berisik, baca2 suratan bermaksud menolak kedatangan mahluk yg ga diinginkan.. Bukan malah menghilang, tp malah sayup2 terdengar orang bicara

“Ma, buka ma.. adem”

(Ma, buka ma.. dingin)

Jadi paniklah semua orang yg ada disana. Istri kang Sobirin sudah mulai menangis. Ibu Saepul yg mana lebih dituakan berusaha memenangkan semuanya.

Kata mba Ani yg bikin lebih sedih tiba2 anak kang sobirin yg balita nyeletuk

“Ma, bapa bali ma.. dibukak lawange, melasi..”

(Ma, bapak pulang ma.. dibuka pintunya, kasihan..)

Makin menjadi tangis istri kang Sobirin. Mba Ani dan ibu tetangga lain juga ga kuasa nahan tangis. Suasana sedih dan ketakutan jadi satu. Hampir semuanya yg ada disana menangis.

Ibu Saepul juga menangis masih berusaha nenangin

Ibu Saepul tiba2 ngomong

“Heh! Ko sapa?! Ko udu Sobirin, lunga nganah! Sobirin wes mati, wes beda alame!!”

(Heh! Kamu siapa?! Kamu bukan Sobirin, pergi sana! Sobirin sudah mati, sudah beda alam!”)

Suasana masih campur aduk, masih terdengar isak tangis. Ga lama berselang, terdengar lagi gedoran dari pintu depan..

“Yung, Yung buka lawange! Ana apa pada nggero-nggero?!”

(Bu, bu buka pintunya! Ada apa pada teriak2)

Suara berbeda, bukan suara sayup2 kayak tadi. Ibu Saepul bangkit buka pintu depan

Ternyata yg datang Saepul dan bapaknya dari rumah sebelah yg memang hanya berjarak 5-10m.

“Ana apa koh, pada nggero-nggero?”

(Ada apa koq pada teriak2)

“Ana Sobirin ndodogi lawang karo jendela”

(Ada Sobirin mukulin pintu dan jendela)

“Lah udu kuwe lah, wong mati koh urip maning”

Dialog antara bapak ibunya Saepul.

“Wes pada turu maning, tak tungguni nyong”

(Udah pada tidur lagi, tak tungguin saya)

“Ko bali pul, apa turu ngkene?”

(Kmu pulang pul, apa tidur sini?)

“Ya melu turu ngkene, nang umah dewekan koh”

(Ya ikut tidur sini, dirumah sendirian koq)

Akhirnya mereka tidur dengan penjagaan bapaknya Saepul dan Saepul yg juga ikut tidur disana.

5. Cerita Dari Saepul

Lanjut 1 cerita lagi dari mba Ani. Yg ini kisahnya Saepul temen sekolah saya waktu masih di STM. Lulus STM dia buka bengkel motor, sekarang lumayan rame bengkelnya. Saya malah masih blangsak ngalor ngidul ra nggenah..

Jadi ceritanya masih masa belum 7 hari meninggalnya kang Sobirin. Saepul jg ketiban apes dapet teror dari arwah kang Sobirin.

Saat akan dimakamkan, jenazah kang Sobirin ini dimandikan, posisi tempat buat memandikan dekat dengan kamar Saepul. Yg mana jendela kamar Saepul menghadap langsung kearah tempat dimana jenazah kang Sobirin dimandikan.

Jendelanya bentuk jadul, dua pintu yg bisa dibuka ngablak, tanpa kaca.

Suatu malam belum terlalu larut, sekitar jam 9-10 malam. Saepul masih belum tidur, masih asik rebahan sambil main hp. Diruang tengah ortu Saepul juga masih nonton tivi.

Diluar hujan gerimis sisa hujan yg dari siang sudah mengguyur deras. Lagi enaknya Saepul main hape, tiba2 ada ketukan di jendela. Pertama dibiarin, karna masih pelan, Saepul kira salah dengar atau cuma cicak aja. Ketukan kedua lebih keras, disusul suara berbisik dari luar

“Pul, buka pul.. Tulung.. adem..”

(Pul, buka pul.. tolong.. dingin..”

Mak jenggirab.. Saepul bangun dari rebahannya, masih belum yakin..

Suara yg sama dengan kata yg sama muncul lagi

“Pul, buka pul.. Tulung.. adem..”

“Sapa sih?”

Ga ada jawaban..

Tp tiba2 1 pintu jendela kebuka sendiri, padahal Saepul yakin sudah menguncinya.

Mak jenggirab lagi, Saepul bangun keluar kamar sambil teriak2 minta tolong. Ortunya yg lg nonton tivi dilewati, lari keluar pintu depan sambil terus teriak

“Tulung.. Tulung… Kang Sobirin..!!”

Ortunya mengejar dan berusaha nenangin, beberapa tetangga juga ada yg sampai datang

Setelah agak tenang ditanya-tanya bapaknya dan beberapa tetangga

“Ana apa wes wengi nggero-nggero?”

(Ada apa dah malem teriak2?)

“Kang Sobirin ning jendela kamare nyong”

(Kang Sobirin di jendela kamarku)

Saepul ini panggil om’nya ini juga kang, karna jarak umurnya ga jauh

“Apa ko weruh?”

(Apa kamu lihat?)

“Ora, tp yakin kuwe kang Sobirin, genah koh suarane, nyong apal”

(Ga, tp yakin itu kang Sobirin jelas koq suaranya, aku hapal)

“Ko weruh wonge ora?”

(Kamu lihat orangnya ga?)

“Ora, nyong mlayu, jendela wes dikunci mbuka dewek koh”

(ga, aku lari, jendela dah dikunci kebuka sendiri)

“Owalah, mbok ko cok ngaji, sholat ya rajin ning langgar, koh wedi? Mbok ya didongani Ben lunga”

(Owalah kan kamu suka ngaji, sholat ya rajin di mushola, koq takut? Harusnya didoakan biar pergi”

“Maning sih, lagi ndugal-ndugal koh kon ndongani setan! Mbok nyong wes ngomong kang Sobirin aja didusi ning pedek kamare nyong”

(Maaf ‘maning sih’ basa indonesianya apa ya?)

(Lagi kesal2 koq suruh ndoain setan! Kan aku dah bilang kang Sobirin jngn dimandikan dekat kamarku)

Semua yg ada disitu, ya kaget, ya gemes sama jawaban si Saepul ini. Orang rajin ibadah tp ketemu setan koq histeris, pake marah2 pula.. πŸ˜…πŸ˜…

Memang yg saya kenal Saepul itu anaknya pendiem, rajin sholatnya. Tp kalo dah ngobrol nyambung suka keluar koplaknya. Asal njeplak kadang

Itulah beberapa cerita yg dikisahkan oleh mba Ani. Cerita2 lain yg beredar tetangga2 yg lihat penampakan banyak. Desa khususnya dekat2 rumah mba Ani dan kang Sobirin kalo malem jadi terasa wingit. Jarang orang keluar rumah kalo sudah malam hari.

Seiring waktu, penampakan arwah kang Sobirin mulai berkurang. Bahkan warga mulai lupa kehebohan saat kematian kang Sobirin. Baru sejak kejadian ibu penjual sayuran itulah, warga mulai hati2 lagi saat keluar malam.

Contoh ga bawa rokok keluar malam, takut dipalak dibawah pohonπŸ˜… Kalo masalah alasan kang Sobirin bunuh diri, ada beberapa versi yg beredar. Ada yg bilang karna anak pertama yg cowok, yg nakalnya susah dibilangin. Masih SMP sudah mabok2an, kalo dibilangin malah berani ngelawan ngajak berantem.

Pernah suatu ketika kang Sobirin nyamperin anaknya yg lagi nongkrong sama teman2nya. Jawaban si anak ga enak banget, kurang lebih kayak gini

“Rika, ngisin-ngisinna temen, nyong wes gede dolan diparani, mati bae nganah”

(“Kamu, memalukan sekali, aku dah gede main masih dijemput mati saja sana)

Versi lain alasan bunuh diri kang Sobirin karna soal Cinta lama yg gagal bersemi kembali..

Jadi ceritanya dulu kang Sobirin punya pacar tp ga disetujui sama orang tuanya. Seiring waktu kang Sobirin berkeluarga punya anak istri, sang pacar juga berkeluarga

Suatu ketika kang Sobirin mendengar kabar mantan pacarnya ini sudah menjanda. Dan ternyata kang Sobirin masih memendam cintanya pada sang mantan. Pendekatan kembali pun dijalin, sempat beberapa kali kang Sobirin bertamu ke rumah mantannya, komunikasi terjalin..

Tp sayang seribu sayang, ortu mantan pacarnya masih ga setuju kang Sobirin menjalin hubungan dengan anaknya. Bahkan sempat terucap kalimat didepan kang Sobirin kurang lebih begini

“Pokoke nyong esih Ra setuju ko hubungan Karo anakku, nek ko esih nekad, selengkapnya Bae….

….deleng bae ko apa anaku sing arep mati!!!”

(Pokoknya aku masih ga setuju kamu hubungan sama anakku, kalo kamu masih nekad, lihat saja, kamu atau anakku yg akan mati!)

Begitulah cerita yg dikisahkan mba Ani min, dengan editing versi saya πŸ˜…πŸ˜…

Thread By @Arraso4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *