RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Terror di Villa Pacet

Bermula dengan adanya kegiatan LKMM ( latihan ketrampilan manajemen mahasiswa ) yang dimama adalah kegiatan tahunan BEM setelah ospek di perkuliahan yang dimana dilakukan di luar kota yang dilakukan 3 hari 2 malam.

Kegiatan LKMM ini dilaksanakan di pacet , jawa timur.
Disini aku sebagai panitia dari kegiatan itu . Singkat cerita rombongan kami berangkat dari surabaya menuju pacet pukul 9 pagi sampai jam 11 an . Pada waktu sampai di villa kita sebagai panitia langsung membagikan kamar untuk cewek dan cowok .
Hari pertama pun dimulai nya kegiatan pada villa tersebut tidak ada hal hal yang mencurigakan , malahan anak2 terasa nyaman berada di villa tersebut. Karena villa tersebut berlokasi di dataran tinggi dan punya lahan yang luas.
Image
Tempatnya enak banget si nyaman dingin juga hawanya . Yang dimana ada tempat penginapanmya berupa joglo2 kaya kuno gitu tapi emang terkesan angker .

Pada hari pertama pembagian kamar di lakukan yang dimana kamar cewek di bagian bawah dan kamar cowok di bagian atas
Jadi villanya itu turun ke bawah dan itu luas banget . Nah dimana aturan kamar yang cowo di atas dan cewek di bawah itu buat panitia gampang handle dari yang cowo yang suka ribut diatas biar ga naik turun.
Oh ya kamarnya kaya gini ya joglo joglo gitu satu joglo diisi sampai 10 orang .
Nyaman sii cuma agak gimana gitu
Image
Singkat cerita , hari pertama setelah dilakukan pembagian kamar dll dilanjutkan dengan materi2 seperti biasa dilakukan hingga malam

Malam pun datang , di malam pertama ini kita semua baik baik aja tidak ada gangguan apapun dan semua kegiatan dilakukan dengan lancar
Setelah makan malam kami pun bercanda ria dan ak pun menyempatkan untuk sebat dulu lahh haha

Sebat ditemani kopi hitam kupu kupu haha anjay kupu2 dan udara dingin tbtb temen ku datang langsung nyeletuk
” sel kon gak onok feel aneh ta nang panggon iki “
Balesku “engga cok opoo”
Disitu ak bingung karena ak ga ngerasain apa2 cuma memang ada beberapa spot di villa yang buat merinding. Yang kita sudah survey lokasi sebelumnya

Lalu ak balas percakapan temen ku tadi ” wes gak usah di peker aman aman “
Waktu sudah menunjukan pukul 10 malam waktunya untuk istirahat tidur.

Waktu turun ke tempat joglo dimana tempat panitia tidur ak dan temen2 panitia lainnya ngelewatin gudang kecil yang dimana waktu lewat itu tercium bau bunga melati yang nyengat banget
Sontak ak langsung tanya ke kakak tingkatku waktu itu ” mas sampean gak mambu kembang ta “
” engga gak mambu opo opo ” balasannya
Oke disitu aku udah ngerasa wah ini emang ada yang ga bener tapi disitu masih positif thinking lah mungkin emang ada bunga disekitaran situ
Sesampainya di kamar kita panitia tidak langsung tidur dan masih mempersiapkan materi2 di hari kedua yang dimana adanya acara api unggun

Sesudah mempersiapkan materi kita smua lekas tidur .Tetapi waktu ingin tidur ak ngerasa ada yang memperhatikan kita di luar joglo .
Seperti ada yang mengawasi atau ada aktivitas lain diluar.
oh ya disini ak gak sensitif dan ga punya kemampuan indigo.

Disitu aku ngerasa udah gak nyaman sama sekali dan coba berdoa sblm tidur.
Lanjut hari ke 2 brett

Dimana hari kedua ini adalah hari yang panjang banget yang dimana mulailah teror teror yang ada

Singkat cerita kegiatan lkmm dilakukan seperti biasa waktu pagi hingga sore
Sore pun datang , dimana para peserta sedang latihan untuk persiapan api unggun dan panitia sedang beristirahat

Tiba tiba rintik hujann turun rintik2 waktu pukul 5 sore itu
Kami panitia bingung karena kalau hujan api unggun akan batal
Teror dimulai pada saat ini..

Dimana sore dingin ditemanin ujan rintik mengguyur villa yang terasa hening.
Tiba tibaa terdengar suara jeritan wanita dari arah bawah kamar perempuan yang keras sekali.
Semua panitia pun kaget dan langsung menuju sumber suara.
Langsung kita sebagian dari panitia melihat ada apa yang terjadi

Ada 1 peserta wanita yang teriak2 dan menggeram2 seperti kesurupan atau ketempelan. Kita semua panitia bingung dan cuma bisa menenangkan dan coba membacakan doan
Setelah 1 cewek di tenangkan gak lama kemudian ada terikan lagi di kamar yang lainya ada 2 peserta lagi yang ngalamin hal yang sama

Situasi semakin gak kekontrol semua peserta dan panitia panik, banyak dari peserta cewek yang ngelihat kejadian itu jadi panik
Peserta yang kesurupan tersebut di bawa ke salah satu joglo yang dimana lama gak dibuka untuk kegiatan dan di tempatkan di situ

Bukannya tenang dalam joglo itu malah menjadi jadi,mereka bertiga teriak dan melotot matanya
Waktu menunjukan pukul 6 waktu magrib dimana rintik hujan makin deras dan gelap mulai datang.
Situasi mulai gak karuan
Panita capek peserta panik dan takut .

Lalu salah satu teman ku anggap aja si A ngmg ” rek yang ngerokok rokoke disumet “
Disumet maksudnya di nyalakan karena menurutnya hal begituan takut atau gak nyaman sama adanya api .

Sambil terus bebacaan doa ada 2 orang dari panitia yang menurutku emang punya kemampuan lebih.

Syukur kataku bisa bantu kalau ada masalah kaya gini
Akhirnya kami dari panitia memutuskan adanya rapat dadakan yang dimana bakal ngebatalin adanya api unggun karena situasi gak kondusif dan hujan

Lalu , usut punyaa usut termyata bagian bawah dari villa kami adalah tempat yang paling angker
Akhirnya panitia tahu kalau peserta cewek2 dari sore itu banyak yang ribut , teriak teriak , bercanda , ngmg jorok dan ga sopan , serta banyak dari peserta yang ” wayahe ” atau m3ns

Hal hal itu yang emang mengundang huntu2 jadi senang dan terganggu
Oke dari situ akar permasalahan sudah ketemu akhirmya panitia memindah dari kamar peserta cewe yang di bawah di pindah di kamar cowok bagian atas

Waktu menunjukan pukul 7 malam dan masih ada yang menjerit2 dan masih bertambah jumlahnya sekitar 7 peserta
Aku yang disaat itu di suruh membawa peserta cewe dari bawah ke aula atas
Disitu kondisi gelap dan ujan masih deras
Aku memberanikan diri untuk ke aula dengan peserta cewe2 masio ak yo wedi asline macak tegar ae mosok panitia cupu haha
Gak lama jalan ak sama ciwi2 ini ngelewatin gudang kecil untuk sampai ke aula atas
Disituuu aku cium bau melati lagi kali ini bener2 bau banget sampe ak berhenti saking merindingnya

Terus anak2 ciwi di belakangku tanya ” loh kenapa mas kok berhenti “
Jawabku ” gpp kok ayo lanjut
Saat tiba di aula .
Ternyata didalam aula banyakkk dari peserta yang sedang nangisss teriak dan ketakutan bener2 gak kondusif isi aula pada waktu itu.

Aku pun ngehampirin temenku yang lagi nenangin peserta di pojok pintu
” opoo iki gk ppo ta ” tanyaku
Disitu ada katingku cewe dan anggap aja si A yang lagi nenangin peserta cewe

” iki ewangono nyekeli kakike ” kata temanku sabil membacakan doa ke telinga peserta
Gak lama kemudian setelah ak megang kakiknya si cewe ini tiba tiba..

Jendela di belakangnya kaya ada yang ketok 3x pelan tapi jelas
Tok . Tok . Tok.

Ak langsung tanya ke teman2ku itu ” he ga krungu ta onok seng ngetok “
Jawab katingku ” apa si sel jangan nakut2 in “
Oke di situ ak langsung kembali menenangkan peserta ini sambil melihat sekitar

Gak lama kemudian kedengar lagi suara ketukan 3x lagi dan ini bener2 jelas kaya ada orang yang ngetok di kaca.
Langsung dong ak bilang ke tmnku itu ” cok sumpah iki onok seng gudo”
Langsung dengan polos nya peserta cewe ini bilang ” kakk.. Iyaa itu yang dari tadi ngikutin aku”

Langsung kita bertiga terdiam dan liat2 an satu sama lain
Bodoh nya aku bukannya tetep diem tapi malah kepo siapa yang ketok kaca

Tanpa berpikir panjang sesudah peserta ngmg itu ak langsung keluar dan lari membuka kaca

Ak liat pocongg. (:

Litereli wicisss pocong cok terus terbang sekelebat ke arah hutan
Wah disitu ak langsung diem gabisa ngmg apa2
Karo mbatin cok pocong cok matane (:

Kondisi di aula bener2 gak kondusif ada yang sampai muntah dan masih ada yang teriak2

Sontak sie acaraku panggil aja si S teriak ” Woiiii dengerin aku , sekarang kita semua berdoa agama masing2″
Oh ya kaya gini si dari atas aula kalau mau turun ke bawah

Bagiaan luar udah hutan hutan pohon tinggi
Nb: banyak pohon bambu
Tau kan kalo pohon bambu tempat apa (:
Image
Setelah itu ak udah cape dan kluar dari aula buat sebat ..
Sebat dulu lah sumpek x wedi bosku haha

Lalu tiba tiba ada peserta cwe ngehampirin aku dan tiba2 bilang
“kak kak aku habis liat ular di bawah”

Wow ak kaget dong ak yg habis liat
pocong apa kabar dek kwkwk
Terus ak jawab dgn sok berani ” hah ular yang bener km , dimana anterin kakak tak liat e “

Dia jawab sambil ngajak ak ke bawah aula sambil nunjuk selang air ” ini kak disini tadi ada ular ijo besar sumpah kak gak bohong “
Jawabku ” loh dek ini lo cuma selang salah liat kamu “
Setelah itu aku menyuruh si psrta itu masuk ke aula biar ga dingin dan lebih tenang

Kondisi aula lebih tenang pada pukul 9 malem waktu itu hujan masih mengguyur dengan rintik2

Gak lama kemudian katingku yang “bisa” ini memanggilku
Panggil aja tomcat ” sel kancanono aku nang kamar tak ados sek”
Jawabku ” lapo mas sampean kan wes kuat “
Dia jawab ” gak kuat ak iki kewalahan”

Tanpa pikir panjang ak nemani si tomcat ini sambil dia menaruh keris kecil dan sapu tangan tulisan arab di depan kamar
Terus ak tanya ” sampean opoo mas terus gowo ngene2 gae opo “
Dia jawab dengan begejekan ” ngene2 matamu iki gae jogo2 tok terus ak wes kesel iki kewalahen “

Iya emang si tomcat ini yang sedikit “ngerti ” tentang hal hal mistis dan dia cukup membantu
Singkat cerita para peserta cewe sudah pindah kamar di atas dan cowo di bawah

Oh ya fyi yang kesurupan cewe cewe aja gak ada peserta cowo
Cwe aja repot apa lagi cowo yakan (:

Salah satu kamar cwe ada lagi yang menjerit sekencang2 nya langsung panitia lari dan coba nenangin
Disitu kami panitia bertemu dan ngobrol dengan penjaga2 villa pada waktu banyak peserta yang kesurupan
Dan mreka pun tidak ada yang bisa dalam hal menyembuhkan yang kesurupan itu dan berkata kalau kejadian yang kaya gini ga pernah kejadian si mas baru pertama ini .
Waktu menujukan pukul 11 malam yang dimana keadaan sudah sunyi
Peserta yang tadinya ketempelan sudah perlahan tenang dan tidur

Syukurnya tiba2 ada para senior dari BEM yang datang untuk berkunjung
Melihat situasi salah satu dari senior itu ada yang indigo sebut saja mas bebek
Karena udah kenal dengan mas bebek ak langsung bilang “mas iki mau akeh peserta sing ketempelan”
Jawabnya ” loh kok iso arek2 gak kulonuwun ta ( permisi bhasa jawa ) yo wes terno aku nang awal e “

Disitu ak langsung mengantarkan ke bagian bawah tempat awal peserta cewe kesurupan
Sedang perjalanan kebawah tb tb mas bebek bilang ” he ojok delok kiri kanan yo wes langsung mudun ae “

Ak pun diam dan ngikutin arahannya
Sesampainya di bawah ak tanya “kenopo mau mas kok ga boleh noleh”
Jawab nya ” ojok akeh pocong nang dalanan mau “

Hmmm…
Setelah di bawah dia langsung menuju ke tempat pohon2 bambu dan nyuruh aku tunggu di depan
Kayanya dia interaksi sama penunggu situ si dan kaya minta maaf kalau ada salah dari peserta

Setelah interaksi dia cerita ” wah iyo iki arek2 gak sopan kabeh , gak onok seng permisi “
Setelah itu kita kembali ke atas ke aula untuk kumpul kembali
Tiba tiba dalam perjalanan ke aula mas bebek lari ke arah bawah aula sambil teriak ” sek sek onok ulo iku onok ulo ” ada ular itu ada ular

oh berati anak cewe tadi Yg Bilang ada ular beneran
Merinding langsung.
Malam semakin larut pukul 12 kita panitia bagi tugas yang dimana sebagian panitia cowo untuk berjaga di bagian bawah

Nahhh sialnyaaaa aku ketepatan jaga di bawah aduh cok batinku

Lah nih ak bermalam joglo kecil kaya pos gitu yang dingin dan suasana masih mencekam
Image
Ak tdr di bagian bawah yang dimana ber 3 dgn temanku yang bisa tidur di posisi gitu
Ak ga habis pikir kok bisa mreka tidur duluan
Ak yg gaisa tdr bener2 takut disitu ga ada yang bisa di ajak ngobrol
Gak lama mulai ngantukk secara sadar ga sadar ada suara ketawa yang nyaring banget dari arah pohon bambu

Fyi joglonya sblh persis sama pohon bambu nya ((:
Langsung ak bangunin temenku bilang ” cok onok wong guyu cokk”
Singkat cerita ak ktiduran dgn kondisi ketakutan haha

Lalu pagi hari yang cerah membangunkan kami semua dari teror semalam dan bersyukur bisa ngelewatin malam kemarin

Kami pun setelah makan siang segera meninggalkan lokasi dan menuju ke surabaya .

Sumber: @ncelselalubenar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *