RAWON.ID

Semua Tentang Mistis

Pesugihan Tali Gantung

Pernah gak sih kalian mendadak mental breakdown tanpa sebab. Padahal sebelum normal-normal aja dan gak ada masalah.

Kebanyakan orang berpikir pasti ini karena ada gangguan mental. Tapi, pernah gak kalian berpikir kalau ada campur tangan bangsa lain di perubahan mental itu?
Oke, yang mau saya ceritakan ini tentang pengaruh bangsa lain, sebut aja Jin terhadap perubahan mental seseorang. Dalam kasus ini malahan terbilang ekstrim, karena tujuannya untuk mengincar nyawa.

Judulnya aja udah Pesugihan Tali Gantung
Cerita ini berawal dari kabar meninggalnya seorang mahasiswi akibat gantung diri di kosannya.

Padahal, malam sebelumnya dia terlihat baik-baik aja. Masih makan bareng sama temen-temen lain. Gak menunjukan tanda-tanda kalau dia bakal ngelakuin hal itu.
Singkat cerita, Mahasiswi ini gentayangan. Meneror anak-anak kosan. Sebagian anak kosan memilih untuk pergi sementara atau pindah. Tapi sebagian lain memilih untuk bertahan.

Nah, salah satu yang bertahan adalah Iqbal. Dan beberapa temen cowonya.
Jadi kosan ini tuh campur ya. Cowok di lantai bawah, cewek di lantai atas. Sebut aja orang bundir ini Riana.

Beberapa setelah mayatnya ditemukan tergantung. Dia mulai getayangan. Awalnya cuman terdengar suara berisik dari kamarnya. Lambat laun ….
Berubah menjadi suara langkah kaki di seret di depan kamar. Beberapa orang sempet ngeliat dia duduk di tangga. Kebetulan kamarnya emang deket tangga. Ada juga yang liat dia di jemuran, dapur atau ruang televisi.

Pokoknya dia bener-bener meneror anak kosan lah.
Sampai di suatu malam, giliran Iqbal yang kena. Kamarnya diketok-ketok, sambil dipanggil namanya. “Bal, bal!” dengan suara lirih, kaya nahan sakit.

Si Iqbal yang tau itu suara Riana, dia sengaja banget gak bukain pintu. Ya siapa juga yang mau ketemu begituan sih.
Cuman, ketokan itu berlangsung lama. Dan Riana tetep manggil nama Iqbal.

FYI, malam sebelum si Riana bundir, Iqbal sempet makan bareng sama dia.

Iqbal yang kesel karena gak bisa tidur. Akhirnya memberanikan diri nanya ke si Riana, maunya apa?
Riana bilang, “Tolong lepasin tali di leher gua.” Masih dengan suara yang lirih.

Iqbal nolak dong. Ketemu aja ogah, apalagi harus lepasin tali di leher dia. Terus Iqbal mulai baca doa sambil nutupin mukanya pake selimut. Sampe akhirnya tuh suara ketokan ilang.
Sayangnya teror yang nimpa Iqbal ini gak sampe di sana aja. Riana terus ngikutin Iqbal.

Iqbal udah coba nginep di kosan temennya pun masih dikejar. Riana berdiri di balik jendela gitu, semaleman.

Bahkan sampe Iqbal nginep di masjid kampus pun, Riana masih ngintilin.
Iqbal juga jadi sering mimpi tentang Riana. Berasa liat Riana bundir secara live.

Semakin hari, Riana semakin rajin nampakin diri di depan Iqbal. Mulai dari gelantungan di deket tangga, pohon kampus, koridor kampus, bahkan sampe ke warnet kampus.
Iqbal bener-bener clueless, gak tau alesannya si Riana ngejer-ngejer dia mulu.

Sampe di satu titik, Iqbal akhirnya curhat ke penjaga kosan, sebut aja Pak Karta.

Dari Pak Karta ini dia tau, kalau tali bekas bundir si Riana masih ada di kamarnya.
Akhirnya tercetuslah ide yang sangat buruk. Iqbal diminta ngelepasin tali itu, supaya gak digentayangin terus.

Bodohnya Iqbal, dia malah nurut-nurut aje. Walaupun di dampingi sama bapak kos dan Pak Karta.

Hasil?
Pas Iqbal megang itu tali, tiba-tiba muncul hasrat ini bunuh diri. Emang Riananya beneran udah ilang. Tapi, sekarang giliran si Iqbal yang terus dapet minta Tali Gantung.

Pikirannya jadi berasa kacau banget. Liat pisau berasa pengen sayat nadi.
Liat tali jemuran berasa pengen ngiketin di lehernya. Naek ke lantai empat kampusnya berasa pengen lompat. Pokoknya selalu ada pikiran ingin bunuh diri.

Akhirnya si Iqbal ini menceritakan ke temennya, Sandi. Yang kebetulan ilmu agamanya lumayan kuat.
Sandi minta Iqbal buat rajin salat. Karena dia tau, kalau Iqbal ini jarang salat. Terus dia minta juga supaya Iqbal banyak baca doa sebelum tidur dan ngaji di kamarnya.

Sayangnya, Iqbal gak ngelakuin saran Sandi. Salatnya masih bolong-bolong lah. Akhirnya ….
Iqbal mimpi didatengin nenek. Nenek ini lagi nyeret si Riana dengan posisi lehernya diiket tali. Riana diseret terus digantung di pohon.

Bagian yang nyeremin dari mimpi Iqbal adalah dia liat ada banyak orang yang digantung di sana.
Iqbal curhat lagi ke Sandi. Sandi pun berinisiatif ngajak Iqbal ke Kyai. Kebetulan Kyai ini ngerti tentang hal-hal mistis lah.

Kyai itu ngeliat kalau Iqbal ini udah ditandain. Ada tali gaib yang ngiket dia. Tali itu yang ngebuat Iqbal selalu pengen bundir.
Kyai itu juga menjelaskan kalau ini semacam pesugihan. Jadi si pelaku ini dengan sengaja memantrai tali gantung itu. Dan siapa pun yang memegangnya bisa diincar oleh jin pesugihan.

Dalam kasus ini Jin Pesugihannya bukan berupa Genderuwo, Pocong atay Kunti.
Melainkan Qorin orang-orang yang bundir. Si Dukun dengan sengaja merekrut Qorin-qorin itu untuk dikirimkan pada targetnya.

Nanti Qorin itu bakal nempel ke tubuh korban dan mulai membisikan hasrat bunuh diri. Kalau yang gak kuat, ya mungkin bisa berakhir seperti Riana.
Iqbal pun akhirnya mulai di rukiyah, buat ngebersihin Qorin yang nempel dan tali gantung di badannya.

Tentunya gak mudah buat ngebersihin jin yang berafiliasi dengan pesugihan. Iqbal sampe harus melakukan beberapa kali rukiyah, sampe akhirnya tuh tali lepas.
Abis itu, Iqbal memutuskan untuk pindah kosan. Takutnya, bakal diincer lagi.

Sebulan kemudian, dia dapet kabar kalau kosan lamanya itu udah ditinggal semua penghuni. Soalnya Riana kembali gentayangan.
Bapak Kosan pun akhirnya minta bantuan Ustad buat ngusir si Riana. Sampe akhirnya ada sebuah misteri yang terungkap tentang siapa dalang di balik semua ini.

Ya, mungkin ada yg bisa nebak. Salah satu dalangnya itu Pak Karta. Dia yang naruh tali gantung di depan kamar Riana.
Dia bekerjasama dengan pemilik kosan lain, buat hancurin kosan itu.

Intinya persaingan bisnis lah.

Nah, gara-gara ketauan itulah. Akhirnya, Pak Karta dan orang yang nyuruhnya dapet azab gitu. Pak Karta jadi mulai sakit2an.
Sementara kosan si pelaku utama ini yang diteror sama Qorin dan Jin Pesugihan. Sampe akhirnya si pelaku ini mati bundir dan kosannya sepi.

Saya mau mengakhiri cerita ini dengan kalimat panjang ah.
Iqbal adalah contoh orang yang beruntung karena bisa selamat. Banyak anak-anak muda lain yang tidak bisa selamat. Sama seperti Riana. Mereka tidak memiliki alasan untuk bunuh diri, tapi dipaksa melakukannya.

Thread By @Ramdan_nahdi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *